Apakah Bitcoin Adalah Gelembung? Ini Jawaban Mengejutkannya

is-bitcoin-a-bubbleSejak awal Bitcoin, orang skeptis selalu bertanya - apakah bitcoin adalah gelembung? Apakah itu hanya tren meningkat dan overhyped? Konsep "gelembung Bitcoin" telah menggelitik orang selama bertahun-tahun - ada banyak panggilan dan klaim bahwa "ledakan gelembung Bitcoin" terjadi di berbagai kesempatan sepanjang waktu - tetapi cryptocurrency masih hidup dan sehat.

Dalam tutorial Bitcoin Indonesia ini, kita akan mencoba mengungkap misteri gelembung Bitcoin - apa itu, mengapa orang-orang membicarakannya, bagaimana itu ditandai dan sebagainya. kita akan berbicara tentang argumen "pro dan kontra" yang paling sering diajukan ketika berbicara tentang "gelembung" ini.

Saya asumsikan Anda semua sudah paham benar apa itu Bitcoin. Jika begitu, maka kita akan mencoba menjawab pertanyaan yang selalu ada - apakah bitcoin adalah gelembung? Dan jika itu ... Kapan gelembung Bitcoin akan meledak?

Pengantar

Jadi kita punya pertanyaan - apakah bitcoin adalah gelembung? Tetapi apa sebenarnya arti dari ungkapan "Bitcoin bubble"?

Latest Coinbase Coupon Found:

Dalam istilah finansial, "gelembung (bubble)" adalah keadaan di mana suatu aset tetap basi untuk waktu yang lama, kemudian tiba-tiba meledak dan harganya meroket melalui atap. "Ledakan (burst)" yang direferensikan terjadi ketika harga aset ini turun secepat naik.

Namun, kejatuhannya harus sangat spesifik - dan secara spesifik yang saya maksud adalah permanen. Jika aset (dalam hal ini, Bitcoin) berhasil bangkit kembali, maka itu tidak benar-benar "ledakan gelembung".

Bagaimana Anda tahu apakah itu ledakan atau alarm palsu ketika drop sebenarnya terjadi? Nah, itu bagian yang sulit - Anda tidak bisa mengatakan itu dengan mudah.

Jika Anda seorang ahli Bitcoin yang telah mengikuti koin sejak awal, Anda mungkin dapat memberi tahu satu atau dua hal tentang masa depannya. Namun, saat membahas cryptocurrency, mereka memiliki satu sifat yang sangat penting - mereka benar-benar tidak dapat diprediksi dan sangat fluktuatif.

Anda mungkin telah mengikuti Bitcoin hari demi hari sejak menit dirilis dan masih sepenuhnya tidak sesuai dengan prediksi Anda. Ada begitu banyak hal yang tidak dapat diprediksi yang dapat terjadi untuk mempengaruhi harga koin sehingga hampir mustahil untuk mengikutinya.

Sekarang saya akan menunjukkan kepada Anda mengapa orang percaya bahwa gelembung Bitcoin telah meledak.

Gelembung Bitcoin (Bitcoin Bubble)

Orang-orang cenderung mendefinisikan gelembung keuangan dengan berbagai cara. Demi kesederhanaan, saya akan membaginya menjadi tiga bagian utama.

  • Pada awalnya, harga suatu aset sangat rendah dan tidak perlu diperhatikan. Itu berfluktuasi sedikit tetapi pada rendah konstan sebagian besar waktu. Di sinilah orang-orang tidak benar-benar memberikan aset banyak perhatian, itu masih belum berpartisipasi dalam situasi atau peristiwa penting untuk diperhatikan.
  • Pada titik tertentu, aset mulai mendapatkan traksi dan kenaikan harga. Hal yang membedakan pertumbuhan ini dari pertumbuhan aset normal lainnya adalah intensitas - harga naik dengan meningkatnya intensitas dan kecepatan. Ini terjadi karena sementara orang melihat bahwa aset itu menjanjikan, mereka juga ingin berinvestasi di dalamnya dan mendapatkan keuntungan cepat. Semakin banyak orang mulai bergabung dalam kereta musik, semakin cepat harganya mengembang - seperti gelembung.
  • Tahap ketiga dan terakhir adalah breakdown - sama seperti harga naik tanpa alasan yang jelas, begitu juga ia jatuh. Di sinilah orang-orang mulai panik menjual semua aset mereka, takut bahwa harganya akan semakin jatuh dan mereka akan kehilangan uang. Ini menjadi siklus yang tidak pernah berakhir sampai harga aset benar-benar hancur - atau, dengan kata lain, gelembung meledak.

Sekarang, dengan pengetahuan yang diberikan di atas dalam pikiran, lihatlah grafik di bawah ini:

is-bitcoin-a-bubble

Apakah ini mengingatkan Anda pada sesuatu?

Ini adalah grafik harga Bitcoin, dari saat awal hingga hari ini.

Seperti yang mungkin Anda ketahui, bagan ini memiliki sebagian besar fitur gelembung - awal yang lambat dan basi, puncak yang tiba-tiba dan kemudian penurunan yang sama mendadak. Tetapi bagian terakhir sedikit berbeda - harga tidak turun ke nol. Lebih jauh lagi - ini tampaknya telah stabil.

Ini sering merupakan salah satu argumen visual utama yang digunakan para pendukung Bitcoin ketika mencoba untuk membantah klaim bahwa Bitcoin merupakan sebuah gelembung. Ketika gelembung keuangan seperti itu meledak, harganya mencapai nol cepat, dan biasanya tidak ada peluang untuk pulih. Akan tetapi, ketika berbicara tentang Bitcoin, kita dapat melihat bahwa itu tidak benar-benar terjadi.

Jadi, apakah bitcoin adalah gelembung? Mari kita menganalisis beberapa argumen "pro dan kontra" yang lebih umum untuk mendapatkan gambaran yang lebih besar.

PRO

Orang yang menjawab pertanyaan "apakah bitcoin adalah gelembung?" Dengan jawaban positif memiliki beberapa argumen besar untuk mendukung klaim ini.

Pertama-tama, mereka mengatakan bahwa Bitcoin tidak berwujud - ini adalah mata uang terdesentralisasi, yang berarti bahwa tidak ada satu pemerintah pun yang akan mendukungnya. Mata uang Fiat memiliki sejumlah stabilitas karena mereka memiliki bank besar dan pemerintah yang mendukungnya. Selain itu, mereka dikenai sanksi dan bahkan diberi insentif - Anda dapat membayar pajak dengan mata uang fiat dan menggunakannya untuk masalah resmi lainnya. Akan tetapi, ketika berbicara tentang Bitcoin (dan sebagian besar cryptocurrency lainnya), ini sebenarnya tidak benar. Pemerintah yang berbeda cenderung memberikan sanksi pada Bitcoin dengan cara yang sangat berbeda hanya karena ia tidak benar-benar memiliki pemilik konkret - tidak ada orang atau organisasi yang mengendalikan mata uang kripto yang dimaksud.

Argumen besar lainnya adalah bahwa Bitcoin hanya overhyped dan meningkat jauh melampaui batas. Itu adalah fenomena pertama dari jenisnya - ada jauh lebih sedikit orang yang membelinya untuk menggunakannya jika dibandingkan dengan jumlah orang yang hanya ingin membalikkannya - beli rendah dan jual tinggi.

Karena koin crypto tidak benar-benar memiliki dukungan yang cukup kuat dari para pendukung yang benar-benar memperhatikan kesejahteraannya, harganya terus meningkat karena mereka yang hanya mencari cara untuk mendapatkan keuntungan cepat.

Karena volatilitas Bitcoin, pemerintah di seluruh dunia telah memutuskan untuk memberikan sanksi dan mengenakan pajak atas penggunaannya, dengan beberapa bahkan akan melarang cryptocurrency. Ini adalah salah satu faktor utama yang menyebabkan jatuhnya harga Bitcoin.

Mungkin salah satu argumen terkuat yang mengklaim Bitcoin sebagai gelembung adalah bahwa itu terlalu kikuk dan, yah… lama.

Sekarang, cryptocurrency seperti Litecoin, IOTA dan Ethereum telah berhasil melampaui Bitcoin di hampir setiap aspek yang mungkin. Litecoin empat kali lebih cepat dari Bitcoin, IOTA secara teknis lebih unggul dan Ethereum adalah jaringan aktual yang digunakan untuk membangun dan membuat mata uang digital lain. Setiap hari, kita melihat crypto baru dan sangat berkembang memasuki pasar - Bitcoin merupakan crypto yang paling "asli", dan pokok untuk cryptocurrency dalam arus utama, tetapi berapa lama reputasi ini bisa bertahan sampai orang-orang mulai menyadari kelemahan koin?

KONTRA

Meskipun mengajukan pertanyaan "apakah bitcoin adalah gelembung?" Telah menjadi hal yang umum di dalam berbagai komunitas crypto di seluruh dunia, ada banyak orang yang masih percaya pada cryptocurrency dan mencemooh setiap klaim bahwa itu adalah sebuah gelembung. Mari kita coba dan analisis argumen utama yang dimiliki orang ketika menjawab "tidak" untuk pertanyaan "apakah bitcoin adalah gelembung?".

is-bitcoin-a-bubble

Pertama-tama, meskipun harga Bitcoin sangat berfluktuasi, itu tidak berarti bahwa itu tidak memiliki nilai yang konsisten. Seperti yang saya sebutkan dalam bab di atas, orang cenderung menghargai Bitcoin karena berbagai alasan. Koin telah menjadi contoh dunia nyata dari mata uang yang tidak memerlukan yurisdiksi atau pemerintahan terpusat - nilainya ditentukan oleh orang-orang yang benar-benar menggunakannya. Ini, pada gilirannya, memberikan solusi mengapa Bitcoin bukan gelembung.

Sementara beberapa investor bersikeras bahwa Bitcoin telah mencapai kehancurannya, yang lain tidak memiliki masalah dengan berinvestasi ke dalam sesuatu yang dianggap tidak stabil.

Banyak orang melihat Bitcoin sebagai gerbang keuangan - berapa kali di internet Anda menemukan berbagai perbandingan yang melibatkan Bitcoin? Perbandingan seperti:

... Faucet Bitcoin ini, yang didirikan pada tahun 2010, awalnya memberikan 5 Bitcoin per pengguna - hari ini $ 20 000 USD! ...

Ada investor yang memasukkan uang ke dalam Bitcoin terutama KARENA volatile - mereka berharap dan berharap bahwa harga koin akan meroket dalam waktu dekat (atau jauh). Itulah sebabnya argumen untuk ketidakkonsistenan Bitcoin bukanlah alasan yang sah untuk menganggapnya sebagai gelembung biasa.

Selain itu, ketika berbicara tentang apa itu Bitcoin bukan gelembung, ada baiknya menunjukkan bahwa koin itu mungkin memiliki empat atau lima "gelembung semburan" sepanjang masa pakainya. Orang-orang telah mengajukan pertanyaan “apakah bitcoin adalah gelembung?” Untuk waktu yang lama sekarang - dan cryptocurrency selalu bangkit dari abu.

Sejujurnya, ini adalah tabrakan terbesar yang pernah dialami koin, tetapi seperti yang mungkin Anda lihat dari grafik yang saya tunjukkan sebelumnya, itu sudah mulai stabil. Banyak pendukung Bitcoin percaya bahwa meskipun kali ini kejatuhan lebih signifikan, tetap saja itu - satu lagi jatuh dari banyak.

Pros
  • Top-notch security
  • A very well-known crypto wallet
  • Holds a huge number of cryptocurrencies
Pros
  • Super secure
  • Protection against physical damage
  • Supports more than 1500 coins and tokens
Pros
  • Can be managed from mobile device
  • Very secure
  • Supports more than 1,100 cryptocurrencies

Apakah Bitcoin adalah Belembung?

Jadi, sekarang kita telah berbicara tentang argumen “untuk dan melawan” tentang mengapa Bitcoin adalah gelembung dan apa itu bitcoin gelembung, apa kesimpulan sebenarnya? Apakah ada sama sekali?

Apa pun masalahnya, jelaslah bahwa Bitcoin jelas telah menjadi pengubah permainan dengan banyak definisi istilah itu. Ini berlaku untuk pasar digital dan opini sosial.

Selama bertahun-tahun, Bitcoin mengalami pasang surut. Setiap kali koin jatuh dalam harga, orang bergegas untuk memprediksi berbagai hal yang berbeda - dari kenaikan besar hanya dalam hitungan jam hingga jatuh absolut atau, dengan kata lain, "semburan gelembung".

Namun, ketika ditanya "apakah bitcoin adalah gelembung?", Akan sangat naif jika memiliki jawaban "ya" atau "tidak" yang dingin.

Satu hal yang tampaknya hampir pasti - jika Bitcoin itusebuah gelembung, pasti belum meledak. Harga koin telah berhenti jatuh dan sekarang perlahan tapi pasti naik lagi.

Berbagai peristiwa global yang berbeda mendikte fluktuasi nilai Bitcoin Indonesia dan semua negara di dunia - sementara beberapa pemerintah melarang cryptocurrency, yang lain merangkulnya. Setiap hari ada banyak sekali berita seputar berbagai peristiwa terkait dengan cryptocurrency. Beberapa laporan berita ini positif, yang lain - tidak begitu banyak. Hal yang pasti adalah bahwa semua peristiwa ini mempengaruhi harga Bitcoin dalam satu atau lain cara, dan sementara koin memiliki penggunaan yang nyata dan aktual, orang akan menggunakannya.

Kesimpulan

Jika Anda bertanya kepada orang yang berbeda “apakah bitcoin adalah gelembung?”, Anda mungkin akan selalu mendapatkan jawaban yang berbeda. Beberapa orang akan meyakinkan Anda bahwa Bitcoin jauh dari menyerupai sesuatu seperti gelembung keuangan, sementara yang lain akan bersumpah bahwa "ledakan gelembung Bitcoin" telah terjadi sejak lama.

Jika koin crypto yang dipermasalahkan ADALAH gelembung, tetapi sekarang masih hidup, lalu kapan “bitcoin bubble” akan meledak? Yah, jawabannya sebenarnya cukup sederhana - segera setelah berhenti berguna bagi masyarakat umum.

Ada aturan emas di dunia cryptocurrency yang mengatakan bahwa crypto akan tetap hidup dan berkembang selama ia memiliki penggunaan yang aktual dan dapat diterapkan. Dan ketika berurusan soal Bitcoin, sepertinya itu tidak akan kehilangan penggunaannya dalam waktu dekat.

Ketika ditanya "kapan gelembung Bitcoin akan meledak?", Mungkin tidak ada yang bisa menawarkan jawaban yang solid dan konkret. Meskipun ada banyak situasi serupa sepanjang sejarah (krisis keuangan 2008, gelembung Mississippi, dll.), Bitcoin sedikit berbeda dari semuanya. Fakta bahwa cryptocurrency ini terdesentralisasi memiliki kelemahan, tentu saja, tetapi pada akhirnya, itu mungkin juga kekuatan terbesarnya.

Jadi, apakah bitcoin adalah gelembung? Yah, hanya waktu yang akan tahu. Bahkan jika itu masalahnya, itu pasti belum meledak.

Semoga panduan BItcoin Indonesia ini bermanfaat bagi Anda. Cobalah untuk mengikuti berita terkait Bitcoin, selalu lakukan penelitian sebanyak mungkin dan Anda pasti dapat membentuk opini Anda sendiri pada pertanyaan “apakah bitcoin adalah gelembung?”.

Leave your honest feedback

Leave your genuine opinion & help thousands of people to choose the best crypto exchange. All feedback, either positive or negative, are accepted as long as they’re honest. We do not publish biased feedback or spam. So if you want to share your experience, opinion or give advice - the scene is yours!

FAQ

How to pick the best crypto exchange for yourself?

Picking out the best crypto exchange for yourself, you should always focus on maintaining a balance between the essential features that all top crypto exchanges should have, and those that are important to you, personally. For example, all of the best exchanges should possess top-tier security features, but if you’re looking to trade only the main cryptocurrencies, you probably don’t really care too much about the variety of coins available on the exchange. It’s all a case-by-case scenario!

Which cryptocurrency exchange is best for beginners?

Reading through various best crypto exchange reviews online, you’re bound to notice that one of the things that most of these exchanges have in common is that they are very simple to use. While some are more straightforward and beginner-friendly than others, you shouldn’t encounter any difficulties with either of the top-rated exchanges. That said, many users believe that Coinbase is one of the simpler exchanges on the current market.

What is the difference between a crypto exchange and a brokerage?

In layman’s terms, a cryptocurrency exchange is a place where you meet and exchange cryptocurrencies with another person. The exchange platform (i.e. Binance) acts as a middleman - it connects you (your offer or request) with that other person (the seller or the buyer). With a brokerage, however, there is no “other person” - you come and exchange your crypto coins or fiat money with the platform in question, without the interference of any third party. When considering cryptocurrency exchange rankings, though, both of these types of businesses (exchanges and brokerages) are usually just thrown under the umbrella term - exchange. This is done for the sake of simplicity.

Are all the top cryptocurrency exchanges based in the United States?

No, definitely not! While some of the top cryptocurrency exchanges are, indeed, based in the United States (i.e. Coinbase or Kraken), there are other very well-known industry leaders that are located all over the world. For example, Binance is based in Tokyo, Japan, while Bittrex is located in Liechtenstein. While there are many reasons for why an exchange would prefer to be based in one location over another, most of them boil down to business intricacies, and usually have no effect on the user of the platform.

Days
Hours
Minutes
Seconds