Protokol Lightning Network: Panduan Lengkap

Selamat datang di panduan protokol Lightning Network!

Dalam panduan ini, saya akan memberi tahu Anda apa itu protokol Lightning Network, cara kerjanya, dan apa  kegunaannya. Anda tidak perlu pergi ke mana pun untuk mendapatkan penjelasan tentang Lightning Network.

Di akhir panduan singkat ini, Anda akan tahu apa kelebihan, kekurangan, dan hal-hal penting tentang Lightning Network Bitcoin. Saya akan mulai dengan membahas dari mana semua bermula...

Bitcoin diciptakan oleh 'Satoshi Nakamoto' pada tahun 2009. Namun, pada tahun 2011, eksistensi Bitcoin meredup, bahkan tidak pernah terdengar lagi! Pada tahun ini tidak ada yang tahu siapa itu Nakamoto atau bagaimana rencana pengembangan platform Bitcoin dimasa depan.

Meskipun Bitcoin adalah bagian dari teknologi yang luar biasa, tetapi bisa kita liha bahwa ia adalah platform yang tidak sempurna. Dapat dikatakan bahwa ini adalah sebuah masalah karena jika Bitcoin ingin tetap menjadi mata uang kripto terbesar di dunia maka hal ini perlu diubah dan ditingkatkan. Di sinilah komunitas Bitcoin mulai berperan ...

Komunitas Bitcoin terdiri atas pengembang, insinyur, dan ilmuwan komputer yang berbakat dan antusias. Mereka semua memiliki ide tentang bagaimana cara meningkatkan jaringan Bitcoin. Beberapa dari ide-ide ini sangat kecil sehingga hampir tidak diperhatikan. Namun, beberapa sangat besar sehingga mata uang kripto baru dibuat oleh mereka!

Perkembangan Bitcoin yang akan saya ceritakan kepada Anda hari ini adalah salah satu perkembangan terpenting sejauh ini, yaitu protokol Lightning Network yang dapat mengubah cara kita menggunakan mata uang kripto selamanya.

Apakah Anda tahu?

Want to get smarter & wealthier with crypto?

Subscribe - We publish new crypto explainer videos every week!

What is Polygon in Crypto? (Animated Explainer)

What is Polygon in Crypto? (Animated Explainer) What is Polygon in Crypto? (Animated Explainer)

Apa Itu Lighting Network?

Protokol Lighting Network: Lighting Network.Protokol Lightning Network pertama kali diusulkan oleh Thaddeus Dryja dan Joseph Poon pada tahun 2015. Masalah yang ingin dipecahkan adalah salah satu masalah terbesar yang dihadapi mata uang kripto pada umumnya, yaitu skalabilitas.

Skalabilitas adalah seberapa baik platform dapat menangani peningkatan besar dalam jumlah penggunanya. Untuk memahami masalah ini, mari kita lihat sekilas cara kerja Bitcoin…

Dasar-dasar Bitcoin

Bitcoin adalah platform pembayaran peer-to-peer yang terdesentralisasi. Bitcoin dapat dikatakan sebagai jaringan terdesentralisasi karena ia tidak dijalankan oleh perusahaan seperti Visa dan tidak memiliki pemimpin (Satoshi Nakamoto sudah lama pergi, ingat?), tetapi Bitcoin dijalankan oleh penggunanya di jaringan ribuan komputer yang disebut node.

Node berisi catatan lengkap dari setiap transaksi Bitcoin yang pernah dilakukan. Catatan ini disebut blockchain. Lebih dari setengah dari semua node harus menyetujui bahwa setiap transaksi baru valid sebelum dapat ditambahkan ke blockchain. Hal ini disebut konsensus.

Satu blok transaksi baru membutuhkan waktu sekitar sepuluh menit untuk diproses dan ditambahkan ke dalam blockchain. Node yang melakukan sebagian besar pekerjaan pemrosesan transaksi disebut penambang dan mereka dibayar untuk pekerjaan yang mereka lakukan. Ini berarti pengiriman Bitcoin tidak hanya lambat, tetapi juga bisa sangat mahal.

Anda mungkin bisa menebak sisanya dari sini! Mari kembali ke skalabilitas.

Masalah Skalabilitas

Saat Bitcoin menjadi lebih populer, jaringan node-nya juga semakin bertumbuh. Semakin banyak node, maka semakin lama waktu yang dibutuhkan untuk mencapai konsensus pada transaksi baru sehingga kecepatan transaksi rata-rata menurun seiring dengan bertambahnya jaringan.

Saat ini, Bitcoin dapat memproses sekitar 3-7 transaksi per detik (Tx/s). Sekarang mari kita bandingkan dengan dua pesaing Bitcoin di dunia nyata, yaitu PayPal dan Visa. PayPal dapat memproses 150 Tx/dtk dan proses Visa sekitar 2000 Tx/dtk, tetapi bisa juga mencapai 56.000 jika sedang sibuk. Sedangkan saat Bitcoin sibuk, pengguna harus menunggu 6 hari untuk memproses transaksi! Biaya transaksi juga cenderung naik selama periode sibuk, sehingga pengguna harus membayar lebih banyak untuk nilai mata uang yang murah.

Inilah masalah skalabilitas yang dihadapi Bitcoin dan banyak mata uang kripto lainnya. Apa yang akan dilakukan protokol Lightning Network tentangnya? Mari kita cari tahu…

Cara Kerja Protokol Lightning Network?

Protokol Lightning Network: Menjelaskan Cara Kerja Lightning Network.Anda mungkin pernah mendengar tentang protokol Lightning Network yang dijelaskan sebagai solusi lapisan ke-2. Maksudnya adalah Lightning Network sedang mencoba menyelesaikan masalah skalabilitas dengan menambahkan lapisan ekstra ke jaringan Bitcoin. Begini cara kerjanya…

Lightning Network memungkinkan pengguna untuk mengatur saluran pembayaran mereka. Hal ini berarti ribuan transaksi kecil dan menengah dapat terjadi jauh dari blockchain utama.

Bayangkan Joe bekerja untuk Thad. Thad membayar Joe 1BTC per hari untuk kontrak yang berlangsung selama 30 hari. Pasangan ini menyiapkan saluran pembayaran di Lightning Network Bitcoin. Informasi ini ditambahkan ke blockchain utama dan disebut transaksi jangkar.

Setiap hari, 1BTC ditransfer dari Thad ke Joe di saluran pembayaran baru mereka. Transaksi ini disebut pembayaran mikro dan terjadi secara instan. Pasangan harus menyetujui setiap transaksi di dalam saluran pembayaran mereka.

Setelah 30 hari, kontrak akan berakhir dan pasangan ini dapat menutup saluran pembayaran. Saldo akhir saluran dikirim ke jaringan, diproses, dan ditambahkan ke blockchain utama. Hal ini disebut dengan transaksi penyelesaian. Jadi, sementara 30 pembayaran mikro terjadi antara Thad dan Joe di saluran pembayaran mereka, hanya dua transaksi yang perlu ditambahkan ke blockchain utama.

Dengan menggunakan protokol Lightning Network, Thad dapat mengirim Bitcoin ke Joe dengan cepat dan blockchain utama bebas untuk memproses transaksi yang lebih besar. Semua orang akan mendapatkan keuntungan!

Selanjutnya, saya akan mencoba membahas lebih detail bagaimana Thad dan Joe menyiapkan saluran pembayaran mereka dan bagaimana system-sistem ini dapat tumbuh menjadi satu jaringan…

Saluran Pembayaran

Saluran pembayaran atau channel payment adalah metode yang digunakan untuk menjalankan proses pembayaran suatu transaksi. Untuk mengatur saluran pembayaran di Lightning Network, Thad dan Joe membutuhkan dompet multi-tanda tangan. Ini dapat diibaratkan seperti rekening bank gabungan. Dompet multi-tanda tangan dibuat dengan setoran dana. Misalkan, melalui saluran ini akan dilakukan setoran 1-30BTC oleh Thad. Ini adalah transaksi jangkar yang ditambahkan ke blockchain utama.

Dompet multi-tanda tangan mengharuskan setiap pengguna untuk menyediakan dua jenis informasi agar transaksi dapat dilakukan, yaitu:

Alamat publik: Ini adalah lokasi digital Bitcoin. Anda dapat menganggapnya sebagai alamat email, informasi dapat dikirim dan diterima darinya.

Kunci pribadi: Ini berfungsi seperti kata sandi untuk alamat publik. Setiap pengguna memiliki baris kode pribadi yang mereka gunakan untuk "menandatangani" transaksi menuju dan dari alamat publik.

Jika salah satu pengguna gagal memberikan informasi ini, maka transaksi di saluran pembayaran tidak akan terjadi. Jadi, bagaimana cara satu saluran pembayaran menjadi jaringan pembayaran super cepat?

Jaringan Pembayaran

Protokol Lightning Network: Cara Kerja Jaringan Pembayaran di Lightning Network.

Yang istimewa dari saluran pembayaran Lightning Network adalah saluran tersebut dapat ditautkan menjadi jaringan pembayaran dari ribuan atau bahkan jutaan pengguna.

Joe dan Thad tidak perlu menyiapkan saluran pembayaran dengan setiap pengguna di protokol Lightning Network untuk melakukan transaksi dengan mereka. Bayangkan Joe menikah dengan Lou dan mereka memiliki saluran pembayaran untuk pengeluaran rumah tangga. Saluran pembayaran ini menghubungkan Thad dan Lou melalui Joe, jadi Thad dan Lou sekarang dapat saling mengirim Bitcoin tanpa menyiapkan saluran pembayaran lain.

Sekarang bayangkan Thad, Lou dan Joe masing-masing memiliki 10 saluran pembayaran unik dengan pengguna lain dan masing-masing dari pengguna tersebut telah menyiapkan 10 saluran pembayaran unik juga. Anda akan segera melihat jaringan jutaan node yang mampu saling mengirim Bitcoin secara instan. Pembayaran tunggal dapat melewati ribuan node untuk mencapai tujuannya dalam waktu kurang dari satu detik!

Saya tahu apa yang Anda pikirkan. Jika pembayaran saya melewati ribuan node yang berbeda untuk mencapai tujuan yang saya inginkan, apa yang menghentikan pengguna lain untuk mencurinya? Baca terus panduan ini untuk mencari tahu jawabannya…

Keamanan Lightning Network

Pembayaran mikro di Lightning Network dipandu oleh kontrak pintar. Kontrak pintar adalah seperangkat aturan yang harus diikuti agar transaksi berlangsung. Misalnya, pengguna dapat melampirkan biaya untuk transaksi yang dibayarkan ke setiap node yang dilewatinya. Kontrak pintar akan memastikan bahwa biaya hanya dibayarkan setelah transaksi selesai.

Ini memberi semua pengguna protokol Lightning Network alasan yang bagus untuk tidak mengganggu transaksi.

Catatan singkat tentang biaya Lightning Network

Biaya Lightning Network cenderung sangat kecil dibandingkan dengan biaya yang dikenakan oleh penambang di blockchain utama. Pekerjaan yang dilakukan oleh node Lightning Network jauh lebih mudah daripada yang dilakukan oleh penambang. Setiap pengguna yang mencoba mengenakan biaya tinggi untuk memungkinkan pembayaran melewati node mereka akan dihindari. Namun, biaya akan segera bertambah menjadi jumlah yang masih masuk akal karena volume transaksi Lightning Network yang tinggi.

Dua fitur penting lainnya dari keamanan protokol Lightning Network adalah timelocks dan komitmen pencabutan asimetris. Inilah yang mereka lakukan;

Timelocks dapat digunakan untuk menetapkan batas atas berapa lama saluran pembayaran tetap terbuka. Ini menghentikan satu pengguna dari menghilang dan meninggalkan saldo terkunci di dompet. Dalam contoh kami, jika Joe hanya bekerja selama 15 hari dan kemudian menghilang, Thad dapat mengklaim kembali sisa 15BTC di dompet menggunakan kunci waktu yang telah ditentukan sebelumnya.Protokol Lightning Network: Timelock Lightning Network.

Komitmen pencabutan asimetris adalah cara untuk menghukum pengguna yang mencoba menipu sistem dan menghapus bagian dompet mereka pada waktu yang sesuai untuk mereka. Komitmen pencabutan asimetris memungkinkan pengguna untuk mengatur kondisi di mana pengguna yang ditipu dapat mengklaim seluruh saldo dompet, sehingga penipu tidak mendapatkan apa-apa!

Sekarang Anda tahu apa itu jaringan Bitcoin Lightning dan cara kerjanya. Mari kita lihat pada tahap pengembangan apa jaringan itu dan siapa yang menggunakannya…

Garis Waktu Jaringan Petir

Dapat dikatakan bahwa tanggal rilis Lightning Network adalah 6 Desember 2017, ketika protokolnya pertama kali diterbitkan di GitHub. Namun, daemon Lightning Network resmi tidak dirilis hingga 7 Januari 2017, jadi ini juga dapat dianggap sebagai tanggal rilis protokol Lightning Network!

Catatan: Daemon adalah program yang berjalan di latar belakang komputer.

Pada 27 Desember 2017, seorang pengembang bernama Alex Bosworth membayar tagihan ponsel Bitrefill-nya menggunakan jaringan Bitcoin Lightning. Ini dianggap sebagai penggunaan pertama pembayaran Lightning Network di mainnet Bitcoin.

Sejak itu, mainnet Lightning Network telah menjalani fase pengujian yang panjang. Beberapa pengembang telah meneliti dan menguji proyek Lightning Network. Yang utama adalah Lightning Labs, ACINQ dan Blockstream.

Pada Maret 2018, Lightning Labs merilis Lightning Charge, alat bagi pengembang untuk membuat lApps. LApps adalah aplikasi Lightning seperti layanan pembayaran yang akan didasarkan pada Lightning Network.

Diharapkan bank dan organisasi besar lainnya akan menggunakan Charge untuk membangun lApps yang akan digunakan jutaan pelanggan mereka. Salah satu lApps pertama yang menjadi populer adalah Poketoshi, sebuah game di mana pengguna menawar untuk mengontrol karakter Pokemon terkenal dengan pembayaran Lightning Network!

Mata uang kripto lain juga mulai mengikuti jejak Bitcoin. Litecoin meluncurkan Lightning Network pada April 2018 dan Stellar telah memasukkan Lightning Network dalam Roadmap 2018-nya.

Protokol Lightning Network akan berjalan pada platform apa pun yang mendukung kontrak pintar dan dompet multi-tAnda tangan. Ini berarti kita dapat melihat Lightning Network menyediakan solusi lapisan ke-2 untuk platform seperti Ethereum, Ripple, dan Zcash segera.

Mesin pencari dan analisis, 1ml, mendaftar lebih dari 2.500 node dengan lebih dari 7.800 saluran pembayaran yang beroperasi di Lightning Network hari ini. Namun, jaringan belum siap digunakan oleh jutaan orang dan masalah baru-baru ini telah mengkonfirmasi hal ini…

Masalah Protokol Lightning Network: 2018

Pada Januari 2018, salah satu pendiri Lightning Labs, Elizabeth Stark, mengkritik Blockstream karena mengizinkan pelanggannya membayar barang menggunakan jaringan mainnet Lightning. Stark menuduh Blockstream mempertaruhkan uang pelanggan mereka dengan menggunakan teknologi yang belum diuji dengan benar. Dia mengetwit, "Langkah buruk @Blockstream."

Pada Maret 2018, jaringan mengalami serangan DDoS. Serangan itu terjadi setelah pengembang Bitcoin, Peter Todd, telah memperingatkan komunitas tentang jenis risiko ini. Dia juga menjelaskan bahwa serangan seperti ini di Lightning Network juga dapat memengaruhi blockchain Bitcoin utama.

Catatan: DDoS adalah serangan penolakan layanan terdistribusi di mana peretas mengganggu jaringan dengan ribuan permintaan palsu atau spam.

Anda sekarang tahu di mana Lightning Network berasal dan kemana perginya. Anda bahkan tahu kapan tanggal rilis Lightning Network (Anda hanya perlu memilih satu!). Sebelum Anda pergi, saya akan membuat ringkasan dari semua hal baik dan buruk tentang perkembangan baru yang menarik ini ...

Protokol Lightning Network: Pro dan Kontra

Nenek saya selalu menyuruh untuk memulai semuanya dari kabar buruk terlebih dahulu, jadi inilah rangkumannya!

Kontra Protokol Lightning Network. KONTRA
Lightning Network belum siap. Sulit untuk mengatakan seberapa sukses itu bisa sampai digunakan oleh ratusan ribu orang. Sayangnya, Lightning Network memiliki cukup masalah untuk membuat komunitas pengembangan sibuk dalam waktu yang cukup lama.

 

Anda harus online untuk menghentikan penipu. Beberapa langkah keamanan yang saya sebutkan sebelumnya hanya berfungsi saat pengguna online. Pengembang telah menyarankan untuk menggunakan layanan pembebanan biaya yang akan menjaga kontrak pintar saat pengguna offline. Layanan Menara Pengawal ini masih dalam tahap awal pembuatan di tempat-tempat seperti Lightning Labs.

 

Jaringan bisa menjadi terlalu terpusat. Beberapa anggota komunitas kripto khawatir bahwa cara jaringan pembayaran dapat menyebabkan platform menjadi lebih tersentralisasi. Ini berarti bahwa node yang didanai dengan baik dengan ribuan saluran pembayaran dapat menjadi hub pusat yang kuat di mana sebagian besar lalu lintas jaringan akan mengalir. Bayangkan versi blockchain dari perusahaan besar seperti Amazon di jaringan Bitcoin Lightning! Mata uang kripto seharusnya memotong perantara, bukan mendorong mereka!

Dan sekarang kabar baiknya!

Keunggulan Protokol Lightning Network. PRO
Ini adalah solusi jangka panjang untuk masalah skalabilitas. Ini adalah solusi jangka panjang untuk masalah skalabilitas. Platform lain - seperti Bitcoin Cash - telah membuat perubahan pada Bitcoin yang menurut mereka memecahkan masalah skalabilitas. Namun, solusi mereka cenderung berjangka pendek. Jika jaringan akan benar-benar dapat diskalakan, maka itu akan datang dalam bentuk proyek seperti Lightning Network. Beberapa solusi lain yang disarankan cukup besar untuk memperbaiki masalah sepenuhnya.

Pembayaran mikro berarti biaya mikro. Lightning Network dapat memecahkan masalah terbesar kedua Bitcoin yaitu biaya tinggi. Ketika dibuat, Bitcoin menjanjikan transaksi super cepat dan biaya rendah atau tanpa biaya. Sejauh ini, belum terkirim. Tetapi dengan Jaringan Petir, mungkin bisa segera!

Lightning Network memberi pengguna lebih banyak kendali. Blockchain utama Bitcoin sebagian besar dikendalikan oleh para penambang. Penambang menggunakan peralatan yang sangat kuat dan mahal untuk menyelesaikan tugas yang terlibat dalam pemrosesan transaksi. Di protokol Lightning Network, node dapat dijalankan oleh siapa saja; di laptop, PC rumah dan (suatu hari nanti) ponsel. Bitcoin dirancang untuk menyertakan semua orang dan itulah yang ingin dilakukan Lightning Network.

Itu saja, penjelasan kekurangan dan kunggulan Lightning Network. Di bagian selanjutnya, saya akan memberikan beberapa pemikiran terakhir...

Kesimpulan

Pada 23 Januari 2018, perusahaan layanan pembayaran utama, Stripe, mengumumkan bahwa mereka mengakhiri dukungannya untuk pembayaran Bitcoin. Manajer Produk, Tom Karlo, mengatakan bahwa Bitcoin telah, "menjadi lebih cocok untuk menjadi aset daripada menjadi alat pertukaran." Ini berarti Bitcoin itu berharga tetapi tidak lagi pandai menjadi uang!

Sebagai sebuah teknologi, Bitcoin jauh lebih maju dari perbankan tradisional, tetapi sebagai sistem uang, ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Saya ingin Anda memikirkan semua pembelian kecil yang Anda lakukan sepanjang hari. Dapatkah Anda membayangkan membeli tiket bus atau secangkir kopi dengan transaksi Bitcoin? Bus akan terlambat dan kopi Anda akan dingin pada saat transaksi telah ditambahkan ke blockchain!

Menggunakan blockchain Bitcoin utama untuk pembelian kecil seperti menggunakan transfer kawat atau cek untuk membayar secangkir kopi. Anda tidak akan melakukannya. Anda akan menggunakan kartu kredit atau uang tunai, bukan?

Di Amerika Serikat, 72% dari semua pembelian non tunai dilakukan dengan kartu kredit dan debit tetapi hanya mencapai 3% dari total pengeluaran dalam dolar. Ini adalah jenis pembayaran mikro yang seharusnya terjadi di Lightning Network. Bayangkan seberapa cepat jaringan Bitcoin akan berjalan jika blockchain utama hanya digunakan untuk memproses 28% transaksi yang menghasilkan 97% dari total pengeluaran?

Jika Bitcoin akan berhasil sebagai uang digital, maka Bitcoin perlu menjadi "alat pertukaran" yang lebih baik. Menurut pendapat saya, Lightning Network merupakan solusi terbaik yang telah disarankan sejauh ini. Ini belum sepenuhnya siap tetapi jika sudah siap, kita mungkin melihat jenis jaringan Bitcoin yang dibayangkan Satoshi Nakamoto pada tahun 2009.

Tinggalkan feedback jujur Anda

Tulis pendapat Anda & bantu ribuan orang untuk memiliki crypto exchange terbaik. Semua review, baik positif maupun negatif, diterima selama review Anda jujur. Kami tidak akan mempublikasikan review yang bias atau spam. Jadi, jika Anda ingin membagikan pengalaman/pendapat Anda atau memberikan saran - inilah saatnya!


TOP3 Kode Kupon Paling Populer

Terverifikasi

CLAIM $50 BONUS

Exclusive $50 Binance Coupon
Peringkat
5.0
Terverifikasi

SAVE 21%

On Best-Value Ledger Bundle
Peringkat
5.0
Terverifikasi

500 USDT BONUS

For New Kucoin Users
Peringkat
5.0

FAQ

Bagaimana cara memilih crypto exchange terbaik?

Ketika mencari crypto exchange terbaik, Anda perlu menyeimbangkan antara fitur-fitur utama yang perlu dimiliki crypto exchange top dan juga fitur-fitur tertentu yang Anda pribadi minati. Sebagai contoh, semua exchange terbaik perlu memiliki fitur-fitur keamanan tingkat tinggi, namun jika Anda hanya berencana trading beberapa cryptocurrency yang paling utama, Anda tidak usah memikirkan variasi koin yang tersedia dalam suatu exchange.Semuanya akan bergantung pada pilihan Anda!

Cryptocurrency exchange mana yang paling cocok untuk pemula?

Ketika membaca ulasan crypto exchange terbaik, Anda akan menyadari bahwa sebagian besar exchange dirancang sehingga mereka mudah untuk digunakan. Walaupun ada beberapa exchange yang didesain dengan lebih ramping dan mudah dipakai, Anda tidak akan mengalami kendala apa pun saat menggunakan exchange top mana pun. Dari segi pengguna sendiri, banyak yang mengatakan bahwa Coinbase termasuk salah satu exchange paling simpel yang saat ini ada di pasaran.

Apa perbedaan antara crypto exchange dan broker?

Sederhananya, cryptocurrency exchange adalah tempat di mana Anda saling bertukar cryptocurrency dengan orang lain. Platform exchange (seperti Binance) berperan sebagai penengah - yaitu untuk menjembatani Anda (penawaran atau permintaan Anda) dengan orang lain (penjual atau pembeli). Pada kasus broker, tidak terdapat "orang kedua" - Anda datang dan menukarkan koin kripto atau uang fiat Anda ti dalam platform, tanpa ada campur tangan pihak ketiga. Ketika berbicara tentang peringkat exchange cryptocurrency, kedua istilah di atas (exchange dan broker) biasanya digabungkan menjadi satu istilah - exchange. Hal tersebut dilakukan untuk penyederhanaan.

Apakah semua cryptocurrency exchange terbaik berbasis di Amerika Serikat?

Tidak, sama sekali tidak! Walaupun ada beberapa cryptocurrency exchange top yang berbasis di AS (seperti Coinbase atau Kraken), ada juga beberapa platform teratas yang berlokasi di belahan dunia lain.. Sebagai contoh, Binance berada di Tokyo, Jepang, sedangkan Bittrex berlokasi di Liechtenstein. Ada beberapa alasan mengapa exchange tertentu memilih tuk berlokasi di negara tertentu, biasanya karena alasan kemudahan berbisnis. Namun, faktor geografi tidak mempengaruhi kualitas platform sendiri.

Hari
Jam
Menit
Detik