Gaji Lainnya

Jadilah Seorang Desainer Grafis dengan Mengikuti Panduan Ini

Jadilah Seorang Desainer Grafis dengan Mengikuti Panduan Ini

how-to-become-a-graphic-designerAkhir-akhir ini, pertanyaan seperti “bagaimana cara menjadi seorang desainer grafis?” dan “seberapa besar pendapatan seorang desainer grafis?” menjadi semakin populer. Ada begitu banyak orang yang ingin belajar desain grafis, entah karena alasan pribadi, atau karena ingin memulai sebuah karier yang stabil dan menyenangkan. Apapun alasannya, ada beberapa syarat yang perlu diketahui oleh mereka yang ingin belajar cara membuat desain grafis. Jika anda adalah salah satu dari mereka yang ingin berkarier di bidang ini, maka anda sudah datang ke tempat yang tepat!

Pada bagian awal tutorial ini, kami akan membahas soal profesi (spesialisasi) dari seorang desainer grafis. Saya akan menyajikan semua informasi umum yang anda butuhkan agar anda dapat mempersiapkan diri untuk mempelajari segala seluk-beluk soal desain grafis. Setelah itu, kami juga akan membahas bagian teknis dari belajar desain. Saya akan memberitahukan anda ketrampilan utama yang harus anda miliki untuk menjadi seorang desainer grafis. Lalu setelah itu kita akan membahas masing-masing ketrampilan dengan lebih menyeluruh. Terakhir, kami akan membahas soal alasan-alasan utama kenapa anda harus mempertimbangkan jalur karier sebagai seorang desainer grafis.

Pengantar

Maka dari itu, mari kita mulai tutorial ini dengan mendeskripsikan desain grafis berdasarkan perspektif karier. Biarpun anda mungkin sudah tahu informasi dasar soal profesi ini, anda dapat menyegarkan kembali pengetahuan anda sebelum kita membahas kriteria utama untuk syarat menjadi seorang desainer grafis.

Pertama-tama dan yang paling utama, desain grafis adalah sebuah profesi kreatif. Sesuai dengan namanya, desainer grafis bertanggung jawab untuk membuat gambar desain yang spesifik dan sesuai permintaan. Gambar desain ini biasanya berupa tampilan website, poster, spesifikasi layar pengguna aplikasi, dan lain sebagainya. Seperti yang mungkin anda asumsikan, profesi ini punya rangkaian tugas yang luas. Masing-masing tugas ini bergantung kepada permintaan dari perusahaan tempat mereka bekerja.

Sebagai seorang desainer grafis, anda akan punya dua pilihan besar utama: anda dapat bekerja di sebuah perusahaan, atau bekerja sebagai seorang pekerja lepas. Pilihan inilah salah satu dari keuntungan bekerja sebagai seorang desainer grafis. Anda dapat memilih untuk bekerja sendirian atau bekerja di dalam sebuah tim. Maka dari itu, anda mungkin akan menemukan bahwa ada beberapa persyaratan berbeda ketika kita bicara soal ketrampilan esensial seorang desainer grafis (perbedaan ini akan kita bahas di bagian selanjutnya).

Entah anda bekerja sendirian atau di dalam sebuah perusahaan, satu prinsip yang harus anda ketahui adalah: mereka yang ingin belajar desain grafis haruslah memperhatikan dengan sungguh soal ketrampilan komunikasi mereka. Terlepas dari desainer grafis seperti apakah yang anda pilih, anda harus dapat melakukan negosiasi ide dengan klien, menemukan kompromi, dan tentu saja, mengerjakan apa yang sudah direncanakan.

Dengan demikian, kita sudah memiliki informasi dasar soal apa yang akan kita hadapi ke depannya. Sekarang kita akan membahas pertanyaan utama – bagaimana cara menjadi seorang desainer grafis? – dengan membahas persyaratan utama agar anda bisa mendapatkan pekerjaan ini.

Bagaimana Cara Menjadi Desainer Grafis?

Anda mungkin bisa tahu dengan sendirinya, hanya saja ada berbagai persyaratan berbeda jika anda ingin sedang mempertimbangkan untuk menjadi seorang desainer grafis. Kita tidak akan membahas semua persyaratannya (tidak akan ada habisnya!), sebaliknya, kita hanya akan membahas aspek yang paling signifikan supaya anda bisa bekerja sebagai seorang desainer grafis.

Dalam tutorial ini, kita akan membahas tiga aspek: pendidikan, motivasi, dan pengalaman. Mari kita membahas pendidikan terlebih dulu.

Education

Pendidikan itu penting (duh…), begitu juga dengan pendidikan belajar desain. Biarpun kebanyakan perusahaan menjadi semakin fleksibel dalam mencari pegawai, pendidikan yang tepat tetap menjadi salah satu persyaratan paling penting agar anda dapat bekerja dalam bidang desain grafis. Ada dua cara agar anda bisa memenuhi persyaratan ini.

Pertama-tama, anda bisa mencari pendidikan formal. Pendidikan formal adalah salah satu persyaratan yang paling umum yang dimiliki oleh desainer grafis. Anda dapat pergi ke universitas atau perguruan tinggi, mendaftar masuk ke fakultas desain, belajar dengan keras dan poof! – anda lulus sebagai seorang desainer grafis. Biarpun begitu, ternyata proses ini tidak semudah itu.

Salah satu aspek terpenting dalam pendidikan anda adalah portofolio. Selama waktu anda belajar desain grafis, penting bagi anda untuk menyediakan banyak waktu (SANGAT BANYAK waktu) untuk memperbanyak portofolio anda. Portofolio adalah bagian paling penting dalam CV anda. Setiap kali ada seorang desainer grafis mengikuti wawancara kerja, dia akan dinilai berdasarkan isi portofolio gambar desain buatannya. Ingat ini baik-baik!

how-to-become-a-graphic-designer

Terlebih lagi, jika anda belajar desain grafis di sebuah universitas atau perguruan tinggi (dan anda sangat bersemangat untuk belajar cara menjadi seorang desainer grafis), maka sangat penting bagi anda untuk turut berpartisipasi dalam banyak seminar, kontes, pelajaran “di luar kelas” (atau sesuatu yang mirip-mirip) sebanyak-banyaknya. Dengan begitu, anda dapat melatih kemampuan desain grafis anda, dan juga nama anda akan semakin dikenal oleh orang lain. Baik seminar, kontes maupun kegiatan lokakarya yang menyediakan sertifikat bagi anda adalah cara yang bagus untuk menambah isi CV. Jika ada sebuah perusahaan melihat bahwa anda pernah berpartisipasi dalam kegiatan desain grafis, maka mereka akan menjadikannya sebagai bahan pertimbangan. Namun bagian ini akan kita bahas saja lebih lanjut di bagian motivasi.

Alternatif lain untuk mendapatkan pendidikan desain grafis adalah dengan belajar secara otodidak. Belajar desain secara otodidak telah menjadi sebuah fenomena baru bagi orang-orang yang ingin menjadi desainer grafis, khususnya mereka yang berencana untuk bekerja sebagai pekerja lepas.

Salah satu hal terbaik dari belajar desain grafis secara otodidak adalah, anda dapat merencanakan sendiri pelajaran yang anda ambil sesuai dengan kemampuan dan jadwal anda. Bahkan anda bisa mulai mencuri bekerja sebagai pekerja lepas secara langsung. Jika anda memutuskan untuk mengambil kursus online, anda dapat menentukan jadwal belajar anda secara fleksibel. Dengan begitu, anda dapat dengan bebas belajar materi pembelajaran tambahan yang anda inginkan.

Biarpun situasi dan kondisinya jauh berbeda dibandingkan dengan lima atau sepuluh tahun yang lalu, ada banyak perusahaan yang menjadi semakin fleksibel dengan peraturan perekrutan karyawan. Jika dulunya banyak perusahaan yang mewajibkan perekrutan lulusan universitas, sekarang sudah tidak lagi. Karakter dan kepribadian anda menjadi faktor yang sama pentingnya dengan ketrampilan dan portofolio anda, jadi jangan diabaikan!

Motivasi

Biarpun motivasi adalah sesuatu yang sangat subyektif untuk dianalisis, tetap saja faktor motivasi sama pentingnya dengan persyaratan lain yang dibahas dalam tutorial ini.

Jika anda mencari tahu cara menjadi seorang desainer grafis, maka anda akan menemukan bahwa faktor motivasi merupakan sebuah topik yang luas. Termotivasi tidak hanya sekedar berarti “ingin mengerjakan sesuatu”. Seorang desainer grafis yang termotivasi adalah seseorang yang secara konstan terus-menerus mempertajam sisi kreativitas dan pencitraan. Menjadi seorang desainer grafis berarti menjadi seseorang yang dapat berpikir orisinil dan unik untuk menyempurnakan pencitraan diri. Kombinasi ini adalah prinsip yang sangat sulit untuk dijalankan. Terkadang anda akan berada pada situasi di mana anda sangat menyukai ide desain anda, hanya saja konsep tersebut tidak “menjual”. Itulah kenapa motivasi yang dapat berputar 360 derajat sangat penting. Anda harus dapat mengesampingkan ide desain grafis yang gagal dan tidak efektif, lalu mencari ide baru.

Motivasi anda akan sangat terlihat ketika anda mengikuti wawancara kerja. Jika calon bos anda adalah seseorang yang sudah sangat berpengalaman dalam industri ini, maka mereka dapat dengan cepat dan mudah melihat apakah anda memang benar-benar tertarik untuk bekerja dan belajar menjadi seorang desainer grafis.

Motivasi tidaklah hilang setelah wawancara kerja selesai. Setelah menjadi seorang desainer grafis, anda masih harus membuktikan diri (dan juga tetap termotivasi) kepada bos anda. Perusahaan tempat anda bekerja akan selalu memperhatikan tingkah laku anda, entah baik itu melalui tugas sederhana atau melalui sistem tes. Apapun itu, jika anda memalsukan motivasi diri anda… yah, anda akan mengalami kesulitan ke depannya.

Sebagai kesimpulan, jika anda ingin menjadi seorang desainer grafis, maka anda harus tahu bahwa motivasi bukanlah sekedar “ingin melakukan sesuatu”. Motivasi adalah melakukan “sesuatu” berdasarkan passion.

Pengalaman

Terakhir, ayo kita bicara soal pengalaman. Biasanya, orang yang ingin belajar desain grafis adalah orang yang sama sekali belum punya pengalaman. Setidaknya, asumsinya seperti itu.

Biarpun sering kali orang mengasosiasikan “pengalaman” dengan “pengalaman pekerjaan”, asosiasi tersebut tidak selalu benar. Anda dapat menjadi seorang desainer grafis berpengalaman hanya dengan berpartisipasi dalam banyak kegiatan. Kegiatan seperti seminar, kursus, proyek, kelompok kerja dan lain sebagainya juga termasuk dalam “pengalaman”.

Pada saat ini, ada begitu banyak posisi pekerjaan yang ditujukan untuk mereka yang baru menjadi desainer grafis pemula. Pekerjaan ini mungkin bukan karier impian anda, dan juga mungkin gajinya kecil (jika dibandingkan dengan posisi lain). Hanya saja, posisi pekerjaan tersebut sangat cocok jika anda mencari pengalaman. Anda akan mulai secara perlahan, lalu mulai menyempurnakan ketrampilan dan pengetahuan anda.

Terakhir, mereka yang ingin belajar desain grafis juga harus tahu bahwa bekerja lepas juga dianggap sebagai sebuah proses pengalaman yang valid. Tentu saja ketrampilan anda harus mencerminkan pengalaman anda. Kebanyakan perusahaan akan berasumsi bahwa anda merupakan pribadi yang disiplin dan bertanggung jawab jika anda bisa bekerja sebagai pekerja lepas. Asumsi ini terbentuk karena kebanyakan orang yang tidak dapat bekerja sebagai pekerja lepas adalah mereka yang tidak bisa menyusun jadwal pribadi dan melatih kedisiplinan diri.

Jadi, anda sudah tahu semua aspek penting untuk menjadi seorang desainer grafis. Sekarang ayo kita membahas alasan kenapa ada banyak orang yang memilih desain grafis sebagai karier mereka.

Kenapa Menjadi Seorang Desainer Grafis?

Ada beberapa alasan besar kenapa seseorang bisa memiliki motivasi untuk belajar desain grafis. Alasan utama yang biasanya muncul adalah faktor kreativitas yang dibutuhkan untuk pekerjaan ini. Seorang desainer grafis haruslah seseorang yang kreatif. Kreativitas mendorong orang-orang artistik untuk dapat merasakan bagaimana karya mereka dipublikasikan dan dilihat banyak orang.

Lebih lagi, jika anda sudah belajar desain grafis, maka ada jalur karier besar yang terbentang di depan anda. Anda dapat menentukan jadwal anda sendiri, karena desain grafis adalah salah satu pekerjaan yang dapat dikerjakan dari rumah. Jika anda tidak suka bekerja dengan tim atau di kantor, maka jangan kuatir! Bekerja secara lepas adalah situasi yang umum bagi mereka yang berkarier di bidang desain. Biarpun demikian, anda harus bekerja dengan sangat keras agar dapat dikenal oleh orang lain. Jika anda bekerja secara lepas, maka anda butuh usaha ekstra untuk membangun reputasi jika dibandingkan dengan bekerja dalam sebuah perusahaan.

how-to-become-a-graphic-designer

Terakhir, gaji seorang desainer grafis juga menjadi salah satu daya tarik untuk bekerja di bidang ini. Glassdoor.com mencatat bahwa gaji rata-rata seorang desainer grafis adalah $48,560 USD per tahun, atau setara dengan $4050 USD per bulan. Gaji ini adalah gaji rata-rata desainer yang bekerja di perusahaan. Sulit untuk menentukan angka pendapatan seorang desainer grafis lepas karena adanya perbedaan harga. Berapapun harganya, berpenghasilan $4000 USD per bulan dengan melakukan apa yang anda sukai bukanlah hal yang buruk!

Kesimpulan

Sampai sini, anda sudah tahu semua informasi penting untuk menjadi seorang desainer grafis. Anda juga sudah mempunyai pengetahuan soal profesi ini. Saya sangat berharap bahwa tutorial ini menyediakan informasi yang memang sedang anda cari. Saya juga berharap agar anda sudah siap untuk memulai perjalanan anda dalam jalur karier desain grafis. Semoga beruntung dalam apa yang anda kerjakan!

Tambahkan Komentar

Klik di sini untuk mengirim komentar

More in Gaji, Lainnya
Bagaimana Cara Menjadi Seorang Ahli Analisis Data
Bagaimana Cara Menjadi Seorang Ahli Analisis Data

Close