Bahasa Pemrograman Python VS Bahasa Pemrograman C++: Ini Perbandingannya

python-vs-c++Pemrograman bisa menjadi cara yang sangat menyenangkan dan menguntungkan untuk membangun jalur karir di masa depan, tetapi ada beberapa hal yang perlu kamu putuskan sebelum benar-benar mulai mempelajari keterampilan ini. Salah satu pilihan utama yang ada di depan kamu adalah bahasa pemrograman Python VS C ++- sebelum kamu dapat mulai mempelajari segala bentuk pemrograman, kamu harus mencari tahu bahasa mana yang paling cocok untuk kamu.

Ini bisa menjadi pilihan sulit untuk dibuat, terutama jika kamu benar-benar baru di dunia pemrograman, secara umum. Itulah sebabnya hari ini, dalam artikel perbandingan Visual C ++ VS bahasa pemrograman Python ini, kita akan melihat dua graman yang lebih populer di luar sana.

Dengan asumsi bahwa kamu memiliki sedikit atau tanpa pengetahuan sebelumnya dan pengalaman dalam bidang pemrograman, kami akan memulai dengan berbicara tentang semua manfaat berbeda yang dapat diberikan oleh profesi ini. Bahkan jika kamu sudah menjadi pembuat kode tingkat lanjut, itu akan berfungsi sebagai penyegar yang bermanfaat dari beberapa aspek mendasar pemrograman. Setelah itu, kita akan melihat masing-masing bahasa yang disebutkan dalam artikel perbandingan ini. Akhirnya, setelah kami menetapkan poin perbandingan utama, kami akan mencoba menjawab pertanyaan "Belajar Python atau belajar C ++: mana yang harus kamu lakukan?".

Pengantar

Kami telah menetapkan fakta bahwa pemrograman dapat menjadi peluang karir yang hebat. Tetapi mengapa demikian? Melihat bahwa setiap orang memiliki preferensi sendiri mengapa mereka ingin belajar pemrograman, mari sebutkan beberapa yang utama yang hampir semua orang bagikan.

Latest Coursera Coupon Found:

Pertama-tama, keamanan pekerjaan. Ya, kamu mungkin pernah mendengar ini disebutkan jutaan kali sebelumnya, tetapi tidak mungkin untuk berbicara tentang pemrograman dan tidak menyebutkan keamanan karir yang diberikannya. Pada waktu tertentu, pasar kerja sangat membutuhkan programmer yang profesional dan kamul. Yang perlu kamu lakukan hanyalah melakukan pencarian Google sederhana untuk "pekerjaan pemrograman" atau "pekerjaan coding", dan kamu akan melihat daftar yang tak ada habisnya muncul (namun, mereka mungkin berbeda - itu tergantung pada tempat tinggal kamu). Alasan di balik ini juga cukup sederhana. Dan sebenarnya ada banyak hubungannya dengan topik Python VS C ++.

Setiap hari, ada perusahaan berbasis pengembangan perangkat lunak atau web baru dan baru yang memasuki pasar. Perusahaan-perusahaan ini membutuhkan programmer profesional untuk dapat terus mengembangkan platform mereka masing-masing. Karena itu, kamu akan sering melihat perusahaan yang berbeda menggunakan bahasa pemrograman python maupun bahasa lain yang berbeda. Itu semua tergantung pada platform yang mereka kerjakan. Ditambah lagi ini adalah alasan mengapa perbandingan seperti "C ++ VS Python" sangat populer. Orang-orang mencoba mencari tahu bahasa pengkodean mana yang terbaik untuk tujuan spesifik tertentu, dan kemudian secara besar-besaran mencoba mempelajarinya.

Dan, tentu saja, tidak mungkin untuk berbicara tentang pemrograman tanpa menyebutkan gaji programmer. Ini mungkin salah satu hal pertama (sayangnya, seringkali hanya itu satu-satunya) yang orang sebutkan ketika mereka mendiskusikan apakah layak menjadi seorang programmer atau tidak.

Bidang TI (atau, jika kamu ingin sedikit lebih spesifik - cabang Ilmu Komputer) memiliki reputasi tahan lama sebagai jalur karir paling menguntungkan di dunia. Analis dan ilmuwan data, pengembang perangkat lunak dan web, programmer - ini hanya beberapa kelompok orang yang (biasanya) mencari nafkah dengan melakukan apa yang mereka lakukan. Dan meskipun gaji tidak selalu merupakan aspek terpenting dari suatu pekerjaan (walaupun banyak orang mungkin cenderung berdebat), gaji itu jelas ada di daftar teratas.

Seperti yang kamu lihat, ada beberapa alasan mengapa pemrograman adalah jalur karir yang bagus untuk diikuti - ini hanya beberapa yang lebih umum dibahas. Dengan itu, mari kita lanjutkan dengan artikel "Python VS C ++" dan berbicara tentang masing-masing bahasa secara terpisah, dimulai dengan Python.

Python

Diciptakan pada tahun 1991 oleh seorang pria bernama Guido van Rossum, bahasa pemrograman Python adalah bahasa serbaguna yang menekankan keterbacaan sebagai fitur utamanya yang utama. Sejak awal pengembangan, Python dimaksudkan untuk menjadi sesederhana mungkin untuk digunakan. Kesederhanaan sebenarnya adalah apa yang dikenalnya - Belajar Python menggunakan banyak ruang kosong untuk membuat kodenya mudah dibaca, sehingga memberikan pengalaman belajar yang menyenangkan dan sederhana.

Karena kesederhanaannya, Python sering dapat menjadi subjek kontroversi. Sekarang, kamu mungkin berpikir - mengapa? Bukankah kesederhanaan adalah hal yang baik? Dan meskipun mudah dipelajari sangat bagus untuk pemula, beberapa veteran pemrograman memiliki pendapat yang berbeda (ini adalah poin penting dalam perbandingan Python VS C ++)

python-vs-c++

Bahasa pemrograman Python merupakan bahasa tingkat tinggi. Ini berarti bahwa ada sejumlah kecil coding aktual yang terlibat - sebagai gantinya, sebagian besar sintaksis Python ditulis dengan cara yang sama seperti bahasa Inggris biasa, biasa, setiap hari. Lagi - walaupun ini adalah berita bagus jika kamu ingin mempelajari bahasa pengkodean sesegera mungkin, banyak programmer senior industri mengklaim bahwa ini menghilangkan seluruh poin dan semangat pemrograman. Menurut mereka, jika seorang pemula memilih "jalan keluar yang mudah", ia kehilangan kesempatan untuk belajar C++  keterampilan pemecahan masalah dan pemikiran rasional yang sangat berharga dan menghindari tulang punggung di mana seluruh industri dibangun.

Meskipun poin debat bahasa pemrograman Python VS bahasa pemrogaman C ++ yang disebutkan di atas terbuka untuk diskusi dan interpretasi, salah satu hal yang lebih tidak dapat dipungkiri tentang Python adalah bahwa ia sangat mudah beradaptasi dengan berbagai platform yang berbeda. Desktop, pengembangan web, pekerjaan data - sebut saja!

Ini adalah informasi inti tentang Python yang akan kami butuhkan dalam artikel Python C ++ VS ini. Sekarang, mari kita lanjutkan dan membahas C ++.

C++

python-vs-c++

Sama seperti Python, C ++ adalah bahasa pemrograman general-purpose yang dirancang untuk penggunaan sehari-hari dan kemampuan beradaptasi. Fitur terakhir sangat penting (dalam diskusi Python VS C ++, kedua bahasa memilikinya) karena itu berarti bahwa bahasa pengkodean lebih atau kurang berorientasi objek dan dengan demikian dapat bekerja lebih cepat dan lebih efisien.

C ++ dibuat oleh seorang ilmuwan komputer bernama Bjarne Stroustrup, pada tahun 1979. Meskipun awalnya disebut "C with Classes", namanya diubah menjadi "C ++" dengan penambahan beberapa fitur berbeda pada tahun 1983. Harap simpan perlu diingat bahwa ini adalah versi TL; DR yang super tentang bagaimana C ++ muncul - ada latar belakang keseluruhan di baliknya, tetapi kita hanya melalui fakta-fakta yang sangat mendasar sehingga menghemat waktu dan tidak terbawa.

C ++ adalah kebalikan dari Python ketika datang ke aspek kesederhanaan. Ini sebenarnya dianggap sebagai salah satu bahasa pemrograman yang paling sulit (jika bukan yang paling sulit) di luar sana. Sintaksnya yang sangat sulit memungkinkan C ++ menjadi sangat fleksibel - ini juga merupakan alasan mengapa ia sering dipilih untuk bekerja dengan proyek yang sedang dirancang untuk berbagai platform sekaligus.

Saya sudah sebutkan ini adalah bagian awal dari artikel perbandingan bahasa pemrograman Python VS C ++ ini, tetapi C ++ (sama seperti Python) juga sangat dianggap sebagai bahasa pengkodean berorientasi objek. Saya mengatakan bahwa ini membuat bahasanya cepat dan efisien, tetapi saya tidak pernah benar-benar menjelaskan apa arti sebenarnya "berorientasi objek".

Bahasa pemrograman berorientasi objek memiliki kemampuan untuk melakukan proses runtime sementara secara bersamaan mengabaikan detail yang lebih kecil dan kurang penting. Sederhananya, bahasa-bahasa ini memiliki fitur spesifik tertentu yang memungkinkan mereka untuk memahami konteks di balik tugas tanpa memiliki analisis detail yang mendalam. Ini, pada gilirannya, membuat proses yang dilakukan dengan bantuan bahasa-bahasa ini jauh lebih cepat. Sebagian besar bahasa pemrograman top-tier saat ini berorientasi objek.

Jadi, sekarang setelah kamu memiliki konteks di balik Python dan C ++, kami dapat melanjutkan artikel perbandingan Python VS C ++ kami dan melihat apakah kami dapat menetapkan poin tertentu yang menarik yang kemudian akan membantu kami membandingkan kedua bahasa secara efektif.

Kriteria Analisis

Saat melihat bahasa pemrograman python maupun visual C++, ada banyak aspek dari mana kamu bisa memulai analisis menyeluruh. Demi menghemat waktu dan tidak menyeret perbandingan Python VS C ++ lebih lama dari yang seharusnya, saya akan berbicara tentang beberapa fitur yang paling sering dirujuk.

Tiga poin yang akan kita bahas dalam artikel ini adalah kecepatan, popularitas, dan gaji. Agar kami dapat yakin bahwa kami berdua berada di halaman yang sama, mari kita lihat sebentar masing-masing poin ini secara terpisah.

Kecepatan

Soal kecepatan bahasa pemrograman Python VS visual C ++, itu adalah salah satu diskusi paling populer di forum online mengenai dua bahasa pemrograman. Dan ini juga bukan tanpa alasan yang kuat! Bahasa pengkodean yang baik harus cepat - jika tidak, maka akan tidak efisien dan akan gagal jika dibandingkan dengan bahasa lain yang lebih cepat. Tidak terlalu banyak yang bisa ditambahkan ke poin ini - kita akan melihat bagaimana kedua bahasa pengkodean berpasangan dengan satu sama lain tentang kecepatan mereka segera.

Kepopuleran

Meskipun ini mungkin tampak seperti titik yang sepele untuk dianalisis pada awalnya, ini sebenarnya sangat relevan dengan perbandingan kami. Biarkan saya uraikan.

Dalam bentuknya yang paling dasar, popularitas dapat menandakan bahwa bahasa pemrograman melakukan sesuatu dengan benar. Lagi pula, jika sebuah bahasa sama sekali tidak berguna atau terlalu sulit untuk dipelajari, tidak ada yang akan menggunakannya, kan?

Selain itu, jika kamu ingin mempelajari bahasa pemrograman Python atau bahasa pemrograman C++ yang populer, kemungkinan besar kamu akan memiliki waktu yang jauh lebih baik daripada dengan bahasa yang niche dan sama sekali tidak dikenal. Ini karena dua faktor utama - sumber daya online dan komunitas. Meskipun cukup buruk untuk tidak dapat menemukan satu orang yang dapat berbagi pengalaman mereka dengan belajar bahasa, itu lebih buruk lagi jika tidak ada informasi dan bahasa yang sebenarnya ditemukan online.

Gaji

Jujur, poin ini adalah yang paling jelas dari semuanya.

Seperti yang saya sebutkan di awal tutorial bahasa pemrograman Python VS Belajar C ++ ini, pemrograman dapat menjadi jalur karir yang sangat menguntungkan untuk diikuti. Namun, berbagai bahasa pengkodean cenderung menghasilkan gaji yang berbeda. Ada banyak alasan mengapa demikian - beberapa perusahaan mungkin memerlukan untuk bahasa tertentu untuk proses pengembangannya, yang lain mungkin hanya ingin menggunakan bahasa pemrograman yang teruji waktu dan terkenal. Apa pun masalahnya, faktanya tetap benar - tidak semua bahasa menawarkan gaji programmer yang sama.

Bahasa Pemrograman Python VS Belajar C ++

Jadi, kita akhirnya mencapai titik perbandingan Python VS C ++ itu sendiri. Cara kita akan membahas ini adalah dengan membicarakan masing-masing poin yang disebutkan di atas secara terpisah. Pada akhirnya, saya akan membiarkan kamu memutuskan sendiri bahasa mana dari kedua bahasa yang lebih sepadan dengan waktu dan upaya untuk belajar karena kamu akan memiliki semua informasi di depan mata kamu. Namun, saya akan memberi kamu sedikit nasihat tentang masalah ini.

Mana yang Lebih Cepat?

Karena kecepatan Python VS C ++ adalah aspek yang sangat penting, kami akan membicarakannya terlebih dahulu.

Dari umpan balik umum yang ditemukan online, tampaknya bahasa pemrogaman C ++ cenderung menjadi alternatif yang lebih cepat di antara keduanya. C ++ dianggap memiliki waktu eksekusi yang lebih cepat terutama karena pesaingnya - Python - ditulis dalam C. Namun, seperti yang telah saya sebutkan, C ++ sering dianggap sebagai bahasa pemrograman tercepat di dunia, sehingga dibutuhkan poin ini tanpa terlalu banyak kompetisi.

Sekarang setelah kita menjawab pertanyaan kecepatan Python VS C ++, mari beralih ke popularitas.

Mana yang lebih Populer?

Meskipun ini adalah titik yang sulit untuk dianalisis, cukup jelas bahwa baik Python dan C ++ memiliki pengikut yang berdedikasi secara online. Karena pada tahap ini angka berhenti menjadi masalah, mungkin aman untuk mengatakan bahwa itu semua tergantung pada kelompok orang yang bersangkutan - pemula dan programmer pemula cenderung beralih ke bahasa pemrograman Python, sementara orang yang sudah memiliki pengalaman di bidang menunjukkan banyak hal minat dalam bahasa pemrograman C ++.

Pros
  • Professional service
  • Flexible timetables
  • A variety of features to choose from
Main Features
  • Professional certificates
  • University-level courses
  • Online degree programs
Pros
  • Easy to use
  • Offers quality content
  • Very transparent with their pricing
Main Features
  • Free certificates of completion
  • Focused on data science skills
  • Flexible learning timetable
Pros
  • Simplistic design (no unnecessary information)
  • Good quality of courses (even the free ones)
  • A few different features to choose from
Main Features
  • Nanodegree Program
  • Suitable for enterprises
  • Paid Certificates of completion

Gajinya lebih besar mana?

Jika kamu kesulitan menentukan mana dari dua bahasa yang lebih cocok untuk kamu, mungkin perbedaan dalam gaji mereka akan membantu pengambilan keputusan kamu.

Menurut Glassdoor.com, pengembang Python dapat berharap untuk membuat rata-rata $ 92.000 USD per tahun, yang kira-kira akan keluar menjadi $ 7670 USD per bulan. C ++ devs diharapkan menghasilkan sekitar $ 95.000 USD per tahun, atau hampir $ 7920 USD per bulan. Apa yang dikatakan oleh gaji ini kepada kita?

Perbedaannya sangat rendah, dan itu agak mengejutkan. Ini aneh karena C ++ terlihat sebagai bahasa pemrograman yang sangat sulit untuk dikuasai, sementara Python bertujuan untuk kesederhanaan. Jujur saja, perbedaan kecil dalam gaji ini mungkin hanya menjadi salah satu alasan utama mengapa semakin banyak orang memilih untuk belajar Python.

Kesimpulan

Jadi, kami telah mencapai akhir perbandingan Python VS C ++ kami. Apakah kamu berhasil memilih favorit keduanya? Atau kamu masih ragu?

Sejujurnya, kedua bahasa memiliki pro dan kontra. Saat kami membandingkan dua bahasa pemrograman Python vs C++ dengan ketenaran seperti itu, semuanya berakhir tergantung pada preferensi pribadi kamu.

Bahasa apa pun yang kamu pilih, saya harap artikel ini membawa lebih banyak izin dalam pikiran kamu. Semoga berhasil!

Leave your honest feedback

Leave your genuine opinion & help thousands of people to choose the best online learning platform. All feedback, either positive or negative, are accepted as long as they’re honest. We do not publish biased feedback or spam. So if you want to share your experience, opinion or give advice - the scene is yours!

FAQ

How do you choose which online course sites to review?

We pick online learning platforms according to their market size, popularity, and, most importantly, our users’ request or general interest to read genuine MOOC reviews about certain online learning platforms.

How much research do you do before writing your e-learning reviews?

Our dedicated MOOC experts carry out research for weeks – only then can they say their evaluations for different aspects are final and complete. Even though it takes a lot of time, this is the only way we can guarantee that all the essential features of online learning platforms are tried and tested, and the verdict is based on real data.

Which aspect is the most important when choosing the best online learning platforms?

It wouldn’t be right to pick just one aspect out of the selection: priorities depend on each individual person, their values, wishes, and goals. A feature that’s important to one person can be utterly irrelevant to the other. Anyhow, all users would agree that good quality of the learning material is a must for online learning platforms.

How is this e-learning review platform different from others?

Every MOOC-reviewing platform is unique and has its own goals and values. Our e-learning reviews are 100% genuine and written after performing a careful analysis. That is the goal that a lot of e-learning review sites lack, so we consider it to be our superpower!

Days
Hours
Minutes
Seconds