Pengembang Perangkat Lunak VS Perekayasa Perangkat Lunak: Ketahui Perbedaannya!

membandingkan pekerjaan pengembang perangkat lunak vs perekayasa perangkat lunakJika Anda sedang mencari pekerjaan yang stabil dan berjangka panjang, Anda dapat beralih ke profesi yang tercakup ke dalam bidang industri TI. Bukan rahasia lagi bahwa industri ini menyiapkan beberapa jalur karier luar biasa yang dipersiapkan untuk orang-orang dengan prinsip kerja keras yang tinggi – pekerjaan di bidang ini memiliki jadwal fleksibel, menawarkan banyak liburan, memberikan berbagai jaminan pekerjaan, dan, tentu saja, gaji yang sangat kompetitif.

Dengan semua kenyamanan yang ditawarkan, masih ada beberapa posisi kerja di bidang IT yang tampaknya masih membingungkan pendatang baru daripada pekerjaan lainnya. Di artikel pengembang perangkat lunak VS perekayasa perangkat lunak ini, kita akan mengetahui beberapa pekerjaan yang dimaksud dan, di bagian akhir, kita akan mencoba menjawab dua pertanyaan: apa perbedaan antara keduanya? Dan mana yang harus Anda pelajari?

Di bagian awal, saya akan memperkenalkan dua jalur karier secara terpisah. Kita akan membahas tentang fitur dari setiap pekerjaan, dan segala sesuatunya yang berkaitan dengan tiap-tiap pekerjaan. Setelah itu, langkah logis berikutnya di dalam artikel pengembang perangkat lunak VS perekayasa perangkat lunak ini adalah mencari tahu beberapa kriteria mendasar untuk analisis ini. Di bagian akhir, kita akan mengetahui apakah kita akan dapat menjawab dua pertanyaan yang disebutkan sebelumnya berdasarkan kriteria yang dipilih.

Manfaat Bekerja di Bidang Perangkat Lunak

Sebelum kita mulai berbicara tentang perbedaan dari pengembang perangkat lunak VS perekayasa perangkat lunak, ada satu hal kecil yang ingin saya singkirkan jauh-jauh. Mungkin Anda sering mendengar bahwa pekerjaan berbasis IT adalah "sesuatu yang diimpikan banyak orang" - namun, tidak banyak yang membahas aspek lain selaian membicarakan gaji dari pekerjaan tersebut. Baiklah! Jadi, dengan mengecualikan nominal gaji, apa yang sebenarnya membuat Anda tertarik untuk membaca artikel "perekayasa perangkat lunak VS pengembang perangkat lunak" ini, atau apa alasan dari niatan Anda melamar suatu posisi di bidang pekerjaan TI secara umum?

Pertama-tama, mari kita bahas tentang perspektif karier. Mungkin cukup sering kita dengar bahwa pengembangan TI terus mengalami peningkatan - seiring berjalannya waktu, industri ini menjadi semakin mempengaruhi kediupan orang banyak. Nah, secara alami, pertumbuhan semacam ini tentu akan dibarengi dengan peningkatan kebutuhan profesional dari berbagai spesialisasi yang tercakup di bidang TI. Setelah mengetahuinya, akan timbul keyakinan yang kuat untuk memilih jalur karier di dunia TI sebagain pilihan yang menguntungkan - apa pun yang terjadi, kemungkinan besar Anda akan dapat menemukan pekerjaan tanpa masalah berarti. Hal demikian tidak hanya berlaku untuk perdebatan antara "pengembang perangkat lunak VS perekayasa perangkat lunak". Spesialisasi lain seperti pengembangan web atau pemrograman telah mengokohkan posisi mereka sebagai pilihan karir jangka panjang yang menggiurkan sejak awal.

Meskipun saya akan berbicara lebih banyak mengenai gaji di bagian ujung artikel, gaji yang diperoleh oleh spesialis IT mungkin adalah faktor yang paling diiklankan dari slogan "mengapa Anda harus memilih pekerjaan berbasis IT". Dan hal ini bukannya serta merta tanpa alasan yang mendukung - jika Anda pernah membaca artikel yang membahas gaji pengembang atau pemrogram mana pun, Anda pasti tahu apa yang sedang saya bicarakan. Tentunya, proses untuk menjadi spesialis TI yang kompeten itu sulit - ada banyak pembelajaran dan pelatihan yang harus Anda jalani. Tapi, untuk mengulangi poin saya sekali lagi, jerih payah yang Anda rasakan akan pasti sepadan dengan hasilnya.

Sekarang setelah Anda memahami semuanya, Anda dapat langsung mulai membaca artikel pengembang perangkat lunak vs perekayasa perangkat lunak ini dengan pertimbangan yang matang. Dan, seperti yang telah disebutkan di awal tutorial ini, kita akan mulai dengan membahas tentang masing-masing profesi secara terpisah. Mari kita mulai terlebih dahulu dari sisi pengembang perangkat lunak.

Apa yang dilakukan Pengembang Perangkat Lunak?

Seperti apa pekerjaan pengembang perangkat lunak vs perekayasa perangkat lunak ituJadi, apa itu pengembang perangkat lunak dan apa yang mereka lakukan?

Pengembang perangkat lunak adalah seseorang yang berurusan dengan pemrograman, manajemen, dan konfigurasi program komputer - atau sering juga dikenal sebagai perangkat lunak. Singkatnya (secara luas), spesialis ini membuat dan melakukan pemeliharaan pada program-program yang kita gunakan, bisa dilakukan secara harian atau hanya sekali, berlaku pada platform tertentu.

Saat Anda membaca artikel pengembang perangkat lunak VS perekayasa perangkat lunak ini, Anda mungkin berpikir - mengapa perusahaan harus membutuhkan pengembang perangkat lunak? Memang benar, beberapa organisasi tertentu yang memiliki spesialisasi dalam pengembangan perangkat lunak (yaitu Microsoft) akan membutuhkan kualifikasi tersebut, tetapi kebutuhan ini belum terlalu menjelaskan kepopularitasan dari profesinya, kan? Nah, jika Anda memperhatikan beberapa iklan lowongan kerja yang jauh lebih populer yang ditemukan di situs online, Anda mungkin akan memperhatikan bahwa ada banyak sekali perusahaan yang mencari pengembang perangkat lunak yang juga wajib memiliki spesialisasi dalam pembuatan platform tertentu. Pengembang akan menjadi juru kunci di balik proses pemenuhan kebutuhan Anda, seperti memprogram suatu aplikasi sederhana untuk penggunaan sehari-hari atau membuat alat pengeditan audio. Pekerjaan ini sepertinya agak tumpang tindih dengan tugas seorang pengembangan web, tetapi rasanya juga tidak terlalu aneh jika mendapati perwakilan dari kedua grup ini bekerja bersama-sama. 

Mengapa pengembangan perangkat lunak begitu populer sehingga harus terlibat dalam perdebatan "pengembang perangkat lunak VS perekayasa perangkat lunak"? Nah, jika kita melupakan sejenak tentang permasalahan gaji dan mengenyampingkan label "karir masa depan yang terjamin", masih tersisa satu alasan yang layak dipertimbangkan - fleksibilitas.

Menjadi seorang pengembang perangkat lunak, Anda bisa bekerja dengan sangat fleksibel untuk menjalankan semua rencana sesuai keinginan Anda. Maksudnya, para pengembang ini dapat fokus ketika membuat semua program yang mereka sukai, segera setelah mereka memiliki pengetahuan dasar tentang bidang tersebut. Hal ini tidak hanya berlaku jika Anda bekerja di tempat kerja tradisional. Jika Anda mahir di bidang pengembangan perangkat lunak, Anda bahkan dapat mempertimbangkan untuk menjadi seorang pekerja lepas atau mengerjakan proyek pribadi sekaligus.

Dengan demikian, Anda seharusnya sudah memiliki gagasan yang lebih baik tentang apa itu pengembang perangkat lunak dan apa saja yang menjadi tugasnya. Sekarang, mari kita lanjutkan artikel "pengembang perangkat lunak VS perekayasa perangkat lunak" ini dengan membahas tentang perekayasa perangkat lunak.

Apa yang dilakukan Perekayasa Perangkat Lunak?

Mengevaluasi perbedaan pengembang perangkat lunak vs perekayasa perangkat lunakPerekayasa perangkat lunak tampaknya merupakan bidang yang agak sulit dijelaskan dengan cara yang sederhana, terutama sekali jika dibandingkan dengan pengembangan perangkat lunak. Oleh karena itu, saya akan mencoba memberi Anda penjelasan sesingkat dan seringkas mungkin.

Di dalam perdebatan pengembang perangkat lunak VS perekayasa perangkat lunak, dijelaskan bahwa perekayasa perangkat lunak menangani hal yang sama seperti yang dilakukan seorang pengembang – yakni, program komputer. Tugas software enginner atau perekayasa perangkat lunak adalah menulis, menguji, dan men-debug program secara mandiri, apa pun programnya.

Perekayasa perangkat lunak memiliki beberapa opsi berbeda dalam urusan percabangan dan spesialisasi karier mereka. Beberapa perekayasa lebih suka bekerja langsung dengan program itu sendiri, sementara yang lain beralih ke sistem operasi atau manajemen basis data. Semua tergantung pada latar belakang dan preferensi pribadi Anda - tentu saja, bidang rekayasa perangkat lunak yang berbeda memberikan jumlah gaji yang berbeda karena posisi ini terkadang memiliki persyaratan yang tidak sama.

Sebagai seorang perekayasa perangkat lunak, pekerjaan Anda akan melibatkan banyak konversi - Anda harus mengubah tugas dan perintah tertentu menjadi kode-kode yang diprogram. Anda kemungkinan besar akan menulis kode ke dalam salah satu bahasa pemrograman yang lebih populer. Artinya, jika Anda ingin menjadi perekayasa perangkat lunak, Anda harus terlebih dahulu mahir di bidang pemrograman. Namun, seperti yang mungkin Anda pahami dari tutorial ini, hal demikian bukan persyaratan eksklusif untuk menjadi seorang perekayasa - pengembang perangkat lunak memiliki persyaratan yang juga sama.

Pengembang Perangkat Lunak VS Perekayasa Perangkat Lunak - Apa Bedanya?

Karena kita telah membahas kedua profesi ini dengan detail, langkah logis berikutnya dalam artikel pengembang perangkat lunak VS perekayasa perangkat lunak ini adalah menjawab pertanyaan yang masih tersisa - apa perbedaan antara keduanya? Saya akan mencoba menjawab pertanyaan ini sesederhana mungkin, jadi perhatikan dengan seksama.

Terdapat "ketentuan emas” ketika membedakan kedua profesi ini. Aturan tersebut dinyatakan seperti ini: perekayasa perangkat lunak bisa menjadi pengembang perangkat lunak, tetapi pengembang perangkat lunak tidak bisa menjadi perekayasa perangkat lunak. Mengapa demikian? Pengembang perangkat lunak adalah seseorang yang bekerja membuat suatu program, sedangkan perekayasa perangkat lunak atau software engineer adalah seseorang yang berurusan dengan dasar program yang sama. Apakah pendapat ini masuk akal?

Perekayasa perangkat lunak mengembangkan dan memelihara sebuah platform yang nanti dijadikan sebagai tempat di mana pengembang perangkat lunak membangun suatu program. Memang kedua profesi ini agak berkaitan erat, tetapi masih sangat berbeda jika dilihat dari aspek tertentu.

Jadi - sekarang Anda telah mengetahui beberapa informasi mendasar tentang kedua profesi tersebut, dan kami telah membahas secara singkat perbedaan di antara keduanya. Satu hal yang masih tersisa untuk kami bandingkan dalam panduan pengembang perangkat lunak VS perekayasa perangkat lunak ini yaitu mengenai pertanyaan mana yang harus Anda pelajari. Tapi, sebelum itu, kita sebaiknya membahas beberapa poin penting yang nantinya akan kita gunakan untuk menjawab pertanyaan terakhir ini.

Kriteria dan Analisis

Saya tidak akan membahas analisis diskusi antara pengembang perangkat lunak dan perekayasa perangkat lunak ini secara KETAT - sebaliknya, kita akan melihat beberapa aspek sederhana namun penting dari kedua profesi tersebut.

Untuk kepentingan analisis ini, saya akan menggunakan tiga aspek yang dikenal secara luas - gaji, beban kerja, dan opsi percabangan. Semua poin ini mungkin tampak tidak beraturan, tapi saya bisa jamin - poin ini sangat penting untuk membangun jalur karier yang stabil.

Profesi dengan gaji terbaik?

Poin ini cukup jelas - gaji developer yang fantastis sering kali menjadi salah satu motivator utama ketika memilih profesi tertentu. Mari kita lihat bagaimana penghitungan gaji kedua profesi tersebut dijelaskan dalam diskusi pengembang perangkat lunak VS perekayasa perangkat lunak ini.

Menurut Glassdoor.com, pengembang perangkat lunak dapat menghasilkan sekitar US$80.000 per tahun atau mendekati US$6700 per bulan. Di sisi lain, perekayasa perangkat lunak dapat memperoleh gaji sekitar US$103.000 per tahun, atau hampir menyentuh nominal US$8600 per bulan. Gaji software engineer di Indonesia sendiri dapat mencapai Rp95.000.000,00 atau senilai Rp5.000.000,00 sampai dengan Rp8.000.000,00 per bulan.

Perbedaan yang ada sangatlah besar! Namun, jika Anda ingat aturan emas yang saya sebutkan sebelumnya di dalam artikel perekayasa perangkat lunak VS pengembang perangkat lunak ini, Anda mungkin dapat memahami mengapa hal demikian dapat terjadi.

Profesi dengan beban kerja yang lebih baik?

Beban kerja merupakan aspek penting dari suatu pekerjaan. Tentu, hal ini sering kali sangat tergantung dengan posisi pekerjaan dan perusahaan itu masing-masing, tetapi masih ada beberapa profesi yang masih memiliki tingkat pekerjaan yang berbeda-beda.

Namun, di dalam diskusi pengembang perangkat lunak VS perekayasa lunak ini, beban kerjanya agak mirip-mirip. Pengembang perangkat lunak dan perekayasa perangkat lunak biasanya disibukkan dengan beberapa tugas kompleks dalam suatu proyek. Dengan demikian, dapat kita pahami bahwa perekayasa memiliki beban kerja yang sedikit lebih banyak - karena mereka juga harus dapat mengerjakan pengembangan pada perangkat lunak, tanggung jawab mereka bisa sangat bervariasi, sehingga meningkatkan rata-rata jumlah pekerjaan yang harus dilakukan oleh profesi ini setiap harinya.

Membandingkan Situs Belajar Online Satu per Satu

Apakah kamu tahu?

Pernahkah Anda bertanya-tanya situs belajar online mana yang terbaik untuk pengembangan karier Anda?

Lihat & bandingkan 3 situs belajar online paling TOP satu per satu.
Pro
  • Desain yang sederhana (tidak ada informasi yang tidak perlu)
  • Kursus-kursus berkualitas tinggi (bahkan untuk kategori yang gratis)
  • Terdapat berbagai fitur khusus
Fitur-Fitur Utama
  • Program Nanodegree
  • Cocok untuk perusahaan/firma
  • Sertifikat kelulusan berbayar
Pro
  • Mudah digunakan
  • Menawarkan konten berkualitas
  • Harga transparan
Fitur-Fitur Utama
  • Gratis sertifikat penyelesaian
  • Fokus pada keahlian data science
  • Waktu belajar yang fleksibel
Pro
  • Banyaknya pilihan kursus
  • Mudah untuk dinavigasi
  • Tidak ada kendala yang bersifat teknis
Fitur-Fitur Utama
  • Banyaknya variasi kursus
  • Kebijakan pengembalian dana dalam 30 hari
  • Sertifikat kelulusan gratis

Profesi dengan opsi percabangan yang lebih baik?

Poin ini memang terdengar aneh, tapi opsi percabangan dinilai penting untuk kedua profesi ini. Hal inilah yang mendasari keputusan saya untuk memasukkan poin ini ke dalam tutorial pengembang perangkat lunak VS perekayasa perangkat lunak - jika suatu karier menawarkan lebih banyak opsi percabangan, orang-orang pastinya akan lebih cenderung memilihnya. Dengan demikian, jika suatu saat Anda tiba-tiba menyadari bidang tertentu yang sangat Anda minati, Anda tidak perlu mengubah keseluruhan spesialisasi Anda - Anda cukup beralih ke proyek yang berbeda saja.

Sesungguhnya, ini adalah poin lain di dalam artikel pengembang perangkat lunak VS perekayasa perangkat lunak yang menonjolkan keunggulan profesi perekayasa. Perekayasa perangkat lunak memiliki opsi untuk bekerja dengan aplikasi web, pengembangan sistem dan aplikasi, analisis data, dan sebagainya. Di sisi lain, pengembang perangkat lunak memiliki opsi yang agak terbatas - pengembang dapat bekerja sebagai pengembang front atau back end, tetapi tetap saja mereka akan terikat dengan program-program mereka sendiri.

Kesimpulan

Sekarang, dengan semua hal yang telah kami bahas tentang aspek utama pengembang dan perekayasa di dalam artikel ini, Anda mungkin berpikir bahwa rekayasa perangkat lunak adalah pilihan yang paling tepat. Namun, jangan lupa - preferensi pribadi itu juga sangat penting! Aspek mana pun yang akan Anda jadikan sebagai patokan dalam perdebatan pengembang perangkat lunak VS perekayasa perangkat lunak ini, Anda harus konsisten dengan pilihan tersebut.

Seperti yang mungkin Anda sudah Anda ketahui, kedua profesi ini sulit untuk dijabarkan dengan sederhana - keduanya memiliki kerumitan, dan pemaparannya sendiri akan membutuhkan lebih dari sekadar artikel perbandingan yang singkat.

Industri TI selalu dianggap sebagai salah satu pilihan terbaik untuk dijadikan pilihan dalam karier ketika Anda memprioritaskan pekerjaan yang stabil dan dapat diandalkan. Jika Anda tertarik untuk terus memajukan teknologi, tentunya profesi yang tercakup di bidang TI akan menarik perhatian Anda (misalnya, pengembangan perangkat lunak, teknik, pemrograman, dan lain sebagainya) - jangan ragu untuk mencoba dan mempelajarinya! Anda tidak akan pernah tahu – mungkin saja ini jalur karier yang tepat untuk masa depan Anda!

Saya sangat berharap tutorial ini dapat memberikan manfaat untuk Anda, dan semoga Anda telah mempelajari banyak hal baru lewat artikel ini. Sampai jumpa di artikel yang lain!

Berikan feedback Anda pribadi

Berikan opini pribadi Anda & bantu ribuan orang untuk memilih situs belajar online yang terbaik. Semua feedback, baik itu yang positif atau negatif, akan diterima selama Anda bersikap jujur. Kami tidak akan mempublikasikan feedback yang bias atau spam. Jadi, kalau Anda ingin membagikan pengalaman, opini atau bahkan saran pribadi - tempat ini ada untuk Anda!

FAQ

Apa saja yang dikerjakan oleh pengembang perangkat lunak?

Pengembang perangkat lunak biasanya bekerja mengurusi hal-hal yang berkaitan dengan pemrograman dan pengelolaan program komputer. Pengembang bertugas membuat dan mengembangkan perangkat lunak yang terdapat di komputer atau ponsel. Pengembang perangkat lunak haruslah fleksibel dan berpendidikan agar dapat mengikuti tuntutan tren saat ini.

Apa perbedaan pengembang perangkat lunak dan perekayasa perangkat lunak?

Penting kiranya untuk mengetahui bahwa pengembang perangkat lunak dan perekayasa perangkat lunak sebenarnya bekerja sama. Perekayasa perangkat lunak mengembangkan dan memelihara platform, sedangkan pengembang perangkat lunak bertugas membangun program dan fiturnya. Kedua profesi ini berkaitan erat tetapi berbeda satu sama lain.

Bagaimana Anda memilih situs kursus online mana yang patut diulas?

Kami memilih daftar situs belajar online berdasarkan ukuran pasar, popularitas, dan yang paling utama, permintaan pengguna situs kami dan ketertarikan mereka untuk membaca ulasan MOOC mengenai situs-situs belajar online tertentu.

Seberapa banyak riset yang Anda lakukan untuk menulis berbagai ulasan e-learning yang ada?

Tim ahli MOOC kami mendedikasikan waktu selama berminggu-minggu untuk melakukan riset - dengan begitulah mereka bisa yakin bahwa penilaian mereka sudah lengkap. Melalui riset mendalam, kami dapat memastikan semua fitur utama dari situs belajar online telah kami coba dan uji, dan penilaian kami didasarkan pada data yang akurat.

Aspek apa yang paling penting ketika memilih situs belajar online yang terbaik?

Sulit untuk memilih satu aspek utama sebagai jawaban: prioritas orang berbeda-beda tergantung pada preferensi dan harapan mereka. Satu fitur bisa jadi penting buat satu orang tetapi tidak untuk yang lainnnya. Tapi, semua pengguna akan setuju bahwa kualitas materi belajar yang baik adalah hal yang wajib ada di setiap situs belajar online.

Apa perbedaan antara platform ulasan e-learning kami dengan platform yang lainnya?

Setiap jenis situs penyedia ulasan MOOC memiliki keunikan masing-masing. Ulasan e-learning kami ditulis secara profesional melalui analisis yang mendalam. Banyak situs ulasan e-learning kurang menyediakan hal tersebut, sehingga inilah keunggulan situs kami!

Hari
Jam
Menit
Detik