Web Developer adalah Front End & Back End Developer: Mana Pilihanmu?

Bukan rahasia lagi bahwa programming web developer adalah salah satu profesi terpanas di dunia saat ini. Masalahnya adalah bahwa web developer biasanya terbagi di antara dua spesialisasi. Jadi, front end developer vs backend developer, mana yang lebih baik untuk Anda?

Dalam tutorial ini, Anda akan menemukan semua yang perlu Anda ketahui untuk membuat keputusan itu untuk diri sendiri dan berkembang dalam profesi baru Anda; setelah Anda cukup belajar untuk mulai bekerja. Kami akan berbicara tentang teknologi yang terlibat. Kami akan membahas jenis pekerjaan yang akan Anda lakukan. Kami akan menjelaskan tugas-tugas khas yang harus Anda tangani.

Lingkungan pengaruh yang berbeda: front end vs back end developer

Web developer adalah istilah yang mencakup kedua spesialis ini harusnya, tapi kebenarannya adalah bahwa tidak peduli pihak mana yang Anda pilih dalam debat Web developer adalah front end vs back end ia dapat mengecualikan Anda dari bekerja di sisi lain selamanya. Kecuali jika Anda siap untuk pusing.

Jadi, front end vs pengembang backend dan tanggung jawab masing-masing, ayo pergi!

Hal pertama yang harus kita pikirkan ketika membuat perbandingan front end dan back end adalah apa yang dilakukan masing-masing spesialisasi. Itu tidak sulit karena kedua spesialisasi tidak bisa lebih berbeda walaupun menjadi bagian dari bidang yang sama.

Bagaimana cara kerja situs web?

Untuk menjelaskan cara kerja situs web, mari gunakan yang benar-benar populer sebagai contoh. Amazon.com sempurna untuk tujuan ini.

Bayangkan Anda adalah pengguna yang ingin membeli buku baru. Anda melihat bilah pencarian, masukkan judul buku yang Anda inginkan, klik ikon kaca pembesar dan dapatkan daftar.

Kemudian, Anda mengklik produk yang Anda inginkan, buka halaman produk itu, klik beli, masukkan data Anda, pilih metode pengiriman dan pergilah buku.

Kedengarannya sederhana, bukan? Ini jauh lebih rumit daripada yang terlihat.

Apa yang dibuat oleh front end developer vs pengembang back end?

Semua yang Anda lihat di Amazon dibuat oleh pengembang front-end. Tombol-tombol, daftar produk, halaman produk, halaman checkout, semuanya.

Tapi.

Semua elemen ini hanya berfungsi karena sistem yang dibangun oleh pengembang. Anda menggunakan bilah pencarian yang dibuat oleh orang-orang front end tetapi hasilnya dihasilkan menggunakan algoritma pencarian orang-orang back end yang dibuat, dari database yang dikelola oleh, ya, orang-orang back end yang sama.

Saat mencoba membuat situs web berfungsi, itu bukan Web developer adalah front end  vs back end. Ini front end dan backend developer, bersama-sama.

Pada dasarnya, Web developer adalah yang membuat semua yang dihasilkan di browser web Anda atau sisi klien. Pengembang back-end, di sisi lain, menciptakan sistem sisi-server, yang membuat semuanya menjadi tugas utama.

Sehari dalam Kehidupan Seorang Web developer adalah Spesialisasi Front End

Apakah ada cara yang lebih baik untuk mengambil keputusan tentang pengembang front end vs pengembang back end daripada hidup sehari dalam kehidupan masing-masing? Mungkin tidak.

Katakanlah Anda adalah Web developer adalah front end  di Perusahaan X, yang memiliki toko skateboard online sendiri.

Perusahaan ini memiliki tim desainer UI / UX, pengembang  front end dan back endserta administrator sistem.

Jika Anda termasuk dalam debat pengembang front end vs back end, hari Anda akan dimulai pada, katakanlah, jam 9 pagi. Anda akan datang untuk bekerja, mendapatkan latte dan pergi ke pertemuan dengan para desainer web untuk membahas ide terbaru mereka yang menggetarkan tentang tampilan situs web yang baru dan lebih baik.

Jika disetujui, Anda harus membangun kembali 60% dari front end situs web. Namun, saat mereka menghadirkan desain baru, Anda tidak dapat membantu tetapi bersemangat.

Desain baru mereka sepenuhnya responsif (fitur yang dibutuhkan situs web Anda selamanya), terlihat lebih baik daripada apapun yang pernah Anda lihat. Penuh dengan animasi, gambar paralaks. Ini akan menjadi tantangan untuk membangunnya.

Itulah skenario mimpi. Pada kenyataannya, Anda mungkin akan terganggu karena versi sebelumnya berfungsi dengan baik, tampak oke dan desain ulang baru ini hanya akan berarti berbulan-bulan bekerja untuk Anda. Dan ahli programming tidak suka pekerjaan yang tidak perlu.

Sehari dalam Kehidupan Seorang Web developer adalah Spesialisasi Back End

Sekarang, mari kita lihat masalah front end vs. back end dari sisi lain. Sekarang, katakanlah Anda adalah pengembang back end di perusahaan yang sama. Hari Anda dimulai pada saat yang sama, Anda membuat secangkir kopi (espresso yang tepat, tidak ada latte untuk pria ini) dan kemudian pergi ke pertemuan dengan CTO perusahaan.

Dia mengatakan bahwa situs web pesaing utama Anda memiliki hasil pencarian yang lebih akurat dan situs web mereka memuat lebih cepat. Anda mendiskusikan masalah ini dan memutuskan bahwa meningkatkan algoritma pencarian sambil merampingkan proses server untuk meningkatkan kecepatan memuat adalah sesuatu yang harus dilakukan.

Sekarang, saatnya untuk pergi ke gua kelelawar Anda dan mulai mencari cara untuk membuatnya bekerja. Ini tidak akan mudah tetapi Anda bertekad. Ini adalah masalah kritis teka-teki yang sulit untuk kesuksesan perusahaan. Anda suka memecahkan teka-teki.

Saat makan siang, Anda mendengar tentang perombakan desain situs web yang masuk. Anda menyarankan untuk memastikan bahwa semua gambar dioptimalkan dengan benar tetapi tidak terlalu peduli. Selama itu tidak menghentikan Anda membuat situs web lebih cepat, itu bukan masalah Anda.

Teknologi yang perlu Anda ketahui

Seperti yang sudah kita ketahui, itu adalah bukan front end vs pengembang back end, sungguh. Kedua spesialisasi seharusnya saling melengkapi, membuat keseluruhan situs web bekerja pada sisi klien dan server.

Dengan satu pengecualian, ada perbedaan yang jelas dalam alat dan teknologi yang akan mereka gunakan untuk membuatnya bekerja.

Kotak alat front end

Pertama, mari kita terus melewati sisi depan dari front end vs masalah pengembang back end.

Roti dan mentega Web developer adalah front end  adalah HTML, CSS, dan JavaScript. HTML adalah bahasa markup yang digunakan untuk membangun kerangka situs web. CSS adalah cara untuk memberi tahu browser bagaimana segala sesuatu seharusnya terlihat, menata gaya itu. JavaScript digunakan untuk menambahkan animasi, transisi, dan fungsi ke elemen di layar.

Meskipun Anda dapat membangun situs web hanya menggunakan HTML, CSS, dan JavaScript, itu akan menjadi pekerjaan yang tidak perlu bagi pengembang front-end yang berpengalaman.

Untuk membantu mereka, ada pustaka dan kerangka kerja seperti Angular.js, React.js, BootStrap, dll., Yang merampingkan proses dan memungkinkan Anda untuk menggunakan alat yang sudah jadi untuk digunakan sendiri.

Dengan itu, Anda harus membuat semuanya dari awal sebelum membuatnya lebih mudah dengan perpustakaan dan kerangka kerja, setidaknya saat Anda masih belajar. Pustaka dan kerangka kerja ini adalah penopang yang menghentikan Anda dari belajar cara memutar JavaScript untuk melakukan apa yang Anda inginkan.

Jika Anda tidak menggunakan kruk di awal, Anda akan belajar lebih banyak. Perpustakaan dan kerangka kerja adalah penopang, yang hanya membuat kode pemula lebih kuat sembari mengubah pengembang yang kuat menjadi setan kecepatan. Dalam bertarung, lebih baik menjadi kuat dan cepat. Hal yang sama berlaku dalam pengembangan web.

Dengan demikian, desain toko skateboard Company X sangat mewah, akan membutuhkan banyak skrip khusus agar semuanya berfungsi dengan baik. Sebagai pengembang front-end yang berpengalaman, Anda harus berhati-hati untuk menghemat waktu Anda yang berharga dan menggunakan perpustakaan seperti React.js dan kerangka kerja seperti Angular.js bila perlu.

Kotak alat front end

Web Developer adalah Front End & Back End Developer: Mana Pilihanmu?

Pertama, mari kita terus melewati sisi depan dari front end vs masalah pengembang back end.

Roti dan mentega Web developer adalah front end  adalah HTML, CSS, dan JavaScript. HTML adalah bahasa markup yang digunakan untuk membangun kerangka situs web. CSS adalah cara untuk memberi tahu browser bagaimana segala sesuatu seharusnya terlihat, menata gaya itu. JavaScript digunakan untuk menambahkan animasi, transisi, dan fungsi ke elemen di layar.

Meskipun Anda dapat membangun situs web hanya menggunakan HTML, CSS, dan JavaScript, itu akan menjadi pekerjaan yang tidak perlu bagi pengembang front-end yang berpengalaman.

Untuk membantu mereka, ada pustaka dan kerangka kerja seperti Angular.js, React.js, BootStrap, dll., Yang merampingkan proses dan memungkinkan Anda untuk menggunakan alat yang sudah jadi untuk digunakan sendiri.

Dengan itu, Anda harus membuat semuanya dari awal sebelum membuatnya lebih mudah dengan perpustakaan dan kerangka kerja, setidaknya saat Anda masih belajar. Pustaka dan kerangka kerja ini adalah penopang yang menghentikan Anda dari belajar cara memutar JavaScript untuk melakukan apa yang Anda inginkan.

Jika Anda tidak menggunakan kruk di awal, Anda akan belajar lebih banyak. Perpustakaan dan kerangka kerja adalah penopang, yang hanya membuat kode pemula lebih kuat sembari mengubah pengembang yang kuat menjadi setan kecepatan. Dalam bertarung, lebih baik menjadi kuat dan cepat. Hal yang sama berlaku dalam pengembangan web.

Dengan demikian, desain toko skateboard Company X sangat mewah, akan membutuhkan banyak skrip khusus agar semuanya berfungsi dengan baik. Sebagai pengembang front-end yang berpengalaman, Anda harus berhati-hati untuk menghemat waktu Anda yang berharga dan menggunakan perpustakaan seperti React.js dan kerangka kerja seperti Angular.js bila perlu.

Kotak Alat Back End

Web Developer adalah Front End & Back End Developer: Mana Pilihanmu?

Alat yang digunakan Web developer adalah front end  relatif mudah. Itu tidak terjadi di back end front end vs kotak alat pengembang ujung.

Bahasa pemrograman server

Pilihan antara berbagai bahasa pemrograman datang ke preferensi, kebutuhan proyek yang bersangkutan dan pengetahuan Anda. Ada beberapa bahasa pemrograman sisi server yang populer, seperti PHP, JavaScript yang digunakan di lingkungan run-time Node.js dengan kerangka kerja Express, Python, Ruby, C #, Java, dan lainnya.

Teknologi periferal yang digunakan di bagian back end juga dapat menentukan bahasa yang akan Anda gunakan. Misalnya, jika situs web Anda dibangun di atas Symfony atau Laravel, Anda hampir akan dipaksa untuk menggunakan PHP sebagai kode. Untuk kerangka kerja Django, Python akan lebih masuk akal, saat menggunakan kerangka kerja Express memaksa Anda masuk ke Node.js.

Database

Ada dua jenis basis data utama, relasional dan non-relasional. Pilihan jenis database akan menentukan sistem database mana proyek Anda akan menggunakan dan bahkan bahasa pemrograman seluruh proyek akan dikodekan.

Ada beberapa sistem basis data yang populer, seperti MongoDB, MySQL, Oracle, Redis, dan lainnya.

Spesialisasi berbeda untuk minat yang berbeda

Di luar teknologi yang terlibat dan tanggung jawab yang berbeda, pilihan pengembang front end vs back end Anda dapat menyeimbangkan kepribadian Anda.

Jika estetika penting bagi Anda, Anda harus memilih pengembangan front end sebagai karier Anda. Bagian besar dari apa yang akan Anda lakukan adalah membuat segala sesuatu yang dilihat pengguna di situs web terlihat cantik dan nyaman untuk digunakan.

Pengembang front-end yang hebat akan dapat memahami dan berpartisipasi dalam desain-fu.

Apa itu desain-fu? Ini adalah varian Kung-Fu abad ke-21, di mana desainer mengambil dokumen kosong dan membuat situs web yang indah.

Secara anekdot, pengembangan web front-end adalah pilihan yang bagus untuk orang-orang yang ingin menjadi desainer suatu saat dalam hidup mereka tetapi tidak pernah belajar menggambar.

Pengembangan back end, di sisi lain, sama sekali berbeda. Satu-satunya hal yang dikhawatirkan pengembang akhir saat berurusan dengan estetika adalah menulis kode bersih. Bahkan itu bisa dilupakan dalam menghadapi tenggat waktu yang menjulang.

Algoritma yang elegan, solusi jenius untuk masalah yang sulit, itulah yang membuat pengembang back end duduk tegak.

Sekarang, Anda mungkin mendapatkan kesan bahwa kami entah bagaimana menganggap pengembang back end unggul.

Sama sekali tidak demikian. Kedua disiplin itu sama, hanya membutuhkan keahlian dan prioritas yang berbeda.

Beberapa orang memiliki bakat alami untuk ... hal-hal visual, sementara yang lain suka mengutak-atik cara kerja. Jangan memilih spesialisasi Anda sesuai dengan apa yang terdengar keren, itu salah satu kesalahan terbesar yang bisa Anda lakukan!

Pilih pekerjaan yang paling menarik minat Anda. Jika itu tidak ada hubungannya dengan pengembangan, bagus untuk Anda! Tidak ada yang lebih buruk daripada menghabiskan sepanjang hari Anda melakukan hal-hal yang Anda benci, bahkan jika Anda menghasilkan banyak uang.

Berapa bayaran yang akan saya dapatkan?

Sementara kedua jenis web developer ini adalah yang memiliki pendapatan yang lumayan jika dibandingkan dengan rata-rata nasional di seluruh dunia, pilihan Anda di antara keduanya mungkin masih Saya bergantung pada apa yang Anda harapkan untuk dibuat di kedua spesialisasi.

Kami akan melihat gaji rata-rata di spektrum front end vs belakang di beberapa negara yang berbeda, yang memungkinkan Anda untuk membandingkan dan memilih spesialisasi Anda jika itu yang penting bagi Anda.

Gaji front end

Menurut glassdoor.com, gaji pengembang front end rata-rata di New York City adalah $ 111.728, 20% di atas rata-rata nasional. Ini dapat dijelaskan oleh fakta bahwa New York City adalah kota metropolis dengan salah satu tokoh hidup dengan biaya tertinggi di dunia dan ekosistem bisnis yang berkembang.

Di London, Inggris, gaji tahunan rata-rata untuk pengembang front-end adalah sekitar $ 52.000, 22% di atas rata-rata nasional, menurut glassdoor.com. Ini adalah penurunan yang signifikan dari apa yang Anda harapkan di New York, sementara biaya hidup serupa.

Di India, upah rata-rata tahunan untuk pengembang perangkat lunak frontend adalah sekitar $ 5.000. Ini mungkin terlihat seperti perampokan jalan raya dibandingkan dengan apa yang dapat Anda lakukan di New York tapi ingat, biaya hidup di India bahkan tidak dapat dibandingkan dengan apa yang ada di New York!

Gaji back end

Di New York, pengembang back end rata-rata dapat mengharapkan untuk menghasilkan sekitar $ 133.182, yang merupakan 17% di atas rata-rata nasional. Seperti yang mungkin Anda perhatikan, ini merupakan peningkatan yang signifikan dibandingkan gaji pengembang front-end di kota yang sama.

Di London, gaji pengembang akhir melonjak hingga $ 74.000, 32% dari rata-rata nasional. Di India, Anda dapat mengharapkan kenaikan serupa atas apa yang bisa Anda harapkan sebagai Web developer adalah front end  juga.

Putusan

Sejauh uang berjalan, perdebatan pengembang front end vs back end adalah saya akui saya mendukung jalur back end. Pengembang back end menghasilkan lebih banyak di secara keseluruhan.

Mengapa?

Karena pekerjaan back-end menyiratkan lebih banyak tanggung jawab. Kesalahan web developer back end dapat merugikan perusahaan lebih dari kesalahan pada skala yang sama, yang dilakukan oleh Web developer adalah front end .

Jika pengembang back-end meninggalkan cacat serius dalam kodenya, seluruh situs web bisa turun, bisa diretas, bisa dieksploitasi oleh scammer. Jika pengembang front-end melakukan kesalahan, semua itu tidak akan terjadi karena ia tidak bertanggung jawab atas sisi server situs web.

Udacity Review Logo
Pro
  • Desain yang sederhana (tidak ada informasi yang tidak perlu)
  • Kursus-kursus berkualitas tinggi (bahkan untuk kategori yang gratis)
  • Terdapat berbagai fitur khusus
Fitur-Fitur Utama
  • Program Nanodegree
  • Cocok untuk perusahaan/firma
  • Sertifikat kelulusan berbayar
Udemy Logo
Pro
  • Banyaknya pilihan kursus
  • Mudah untuk dinavigasi
  • Tidak ada kendala yang bersifat teknis
Fitur-Fitur Utama
  • Banyaknya variasi kursus
  • Kebijakan pengembalian dana dalam 30 hari
  • Sertifikat kelulusan gratis
Udacity Review Logo
Pro
  • Mudah digunakan
  • Menawarkan konten berkualitas
  • Harga transparan
Fitur-Fitur Utama
  • Gratis sertifikat penyelesaian
  • Fokus pada keahlian data science
  • Waktu belajar yang fleksibel

Jadi, yang mana yang saya pilih?

Mudah-mudahan, Anda bisa lebih paham di mana Anda berdiri antara perdebatan front end vs backend setelah membaca tutorial ini.

Jika Anda lebih tertarik pada estetika daripada algoritma programming yang sulit dan menyiapkan sistem yang rumit, Anda harus mengikuti trek Web developer adalah front end .

Ini tidak berarti bahwa menjadi Web developer adalah front end  mudah. Untuk menjadi yang hebat, Anda harus menguasai banyak perpustakaan dan kerangka kerja. Anda akan membutuhkan waktu yang lama untuk mengetahui cukup banyak untuk berkontribusi pada proyek-proyek lanjutan.

Di sisi lain, pengembang back-end membuatnya sedikit lebih mudah pada awalnya. Dengan asumsi Anda tahu apa yang harus Anda ketahui, kurva belajarnya sedikit lebih lembut. Itu karena pengembang back-end biasanya berspesialisasi dalam bidang sempit, sedangkan front-end pria perlu mengetahui segala sesuatu yang terkait dengan HTML, CSS, dan JavaScript. Akhirnya.

Web Developer adalah dua jenis, front end developer vs backend. Panggung sudah siap, pilihan dengan yakin. Yang mana yang akan kamu pilih?

Berikan feedback Anda pribadi

Berikan opini pribadi Anda & bantu ribuan orang untuk memilih situs belajar online yang terbaik. Semua feedback, baik itu yang positif atau negatif, akan diterima selama Anda bersikap jujur. Kami tidak akan mempublikasikan feedback yang bias atau spam. Jadi, kalau Anda ingin membagikan pengalaman, opini atau bahkan saran pribadi - tempat ini ada untuk Anda!

Ulasan Pengguna Terbaru

bagus

Baguss min ?

Backend lebih mahal

Back end lebih mahal karena memang tingkat kerumitannya lebih dari front end ya? ah, tapi 22 nya juga ada suka dan dukanya.

Semakin mantap memilih...

InshaAllah lebih mantap dalam memilih antara back-end dan front-end. Terimakasih ?

Serupa tapi tak sama

Serupa tapi tak sama..

Gajinya dirupiahkan

Gaji nya lebih baik langsung dirupiahin deh ?

Manfaat pemrograman

ternyata bisa bahasa pemrograman itu banyak manfaatny ya... ?

web programming

Pas banget, lg belajar web programming nih ?

Bahasa pemrograman dalam web developer

Wah,banyak juga bahasa pemrograman yg harus dipelajarinya ?

Mengerti perbedaan front end dan back end

Semakin ngerti beda front end sama back end ?

Back end lebih ribet?

Kayaknya back-end lebih ribet ya ?

Motivasi

Mantap. Motivasi bagi saya.

Artikel IT yg bagus

Artikel kaya gini harus dibanyakin. Jarang nemu artikel bagus yg pembahasan ttg IT nya beragam.

Suka dg penjelasannya

Suka sekali dg penjelasannya.

info berbobot

Malem-malem sebelum tidur baca ini dulu ? info yg berbobot min.

Semoga ilmunya bermanfaat

Enggak nyesel deh baca artikel ini sampai tuntas ?? semoga semua ilmunya bermanfaat ??

Pendapatan versi Indo

info pendapatan baiknya dalam rupiah dan sesuai dg pendapatan versi Indo?

Mencerdaskan

Artikel yg mencerdaskan ?‍?

Tingkat kesulitan back end

hmm ternyata tingkat kesulitan back-end lumayan juga ya. Kesalahan kecil juga bisa jadi masalah. Ya pantes sih kalau dibayar mahal.

Keren

Pembahasannya keren.

Bagus

Oalah, ora mudeng aku. Kirain ini bahasa web developer sama web designer ? tapi artikelnya bagus ko ??

FAQ

Bagaimana Anda memilih situs kursus online mana yang patut diulas?

Kami memilih daftar situs belajar online berdasarkan ukuran pasar, popularitas, dan yang paling utama, permintaan pengguna situs kami dan ketertarikan mereka untuk membaca ulasan MOOC mengenai situs-situs belajar online tertentu.

Seberapa banyak riset yang Anda lakukan untuk menulis berbagai ulasan e-learning yang ada?

Tim ahli MOOC kami mendedikasikan waktu selama berminggu-minggu untuk melakukan riset - dengan begitulah mereka bisa yakin bahwa penilaian mereka sudah lengkap. Melalui riset mendalam, kami dapat memastikan semua fitur utama dari situs belajar online telah kami coba dan uji, dan penilaian kami didasarkan pada data yang akurat.

Aspek apa yang paling penting ketika memilih situs belajar online yang terbaik?

Sulit untuk memilih satu aspek utama sebagai jawaban: prioritas orang berbeda-beda tergantung pada preferensi dan harapan mereka. Satu fitur bisa jadi penting buat satu orang tetapi tidak untuk yang lainnya. Tapi, semua pengguna akan setuju bahwa kualitas materi belajar yang baik adalah hal yang wajib ada di setiap situs belajar online.

Apa perbedaan antara platform ulasan e-learning kami dengan platform yang lainnya?

Setiap jenis situs penyedia ulasan MOOC memiliki keunikan masing-masing. Ulasan e-learning kami ditulis secara profesional melalui analisis yang mendalam. Banyak situs ulasan e-learning kurang menyediakan hal tersebut, sehingga inilah keunggulan situs kami!