GDAX Versus Coinbase: Mana Alternatif yang Lebih Baik?

Apakah kamu ingin mulai membeli, menjual, atau memperdagangkan mata uang kripto, dan ingin mengetahui perbedaan antara GDAX Versus Coinbase? Duduklah dengan tenang, karena saya akan membedah keduanya dalam perbandingan lengkap ini dan membantumu memutuskan mana yang kamu sukai!

Ngomong-ngomong, tahukah kamu bahwa GDAX baru-baru ini mengumumkan akan mengubah merek menjadi 'Coinbase Pro'? Jangan khawatir, saya akan menyebutnya GDAX agar kamu tidak bingung!

Dalam panduan GDAX Versus Coinbase Indonesia saya, pertama-tama saya akan mulai dengan memberikan gambaran singkat tentang bagaimana platform ini dimulai, diikuti dengan ringkasan tentang apa yang mereka lakukan.

Setelah itu, saya akan memberimu panduan komprehensif tentang apa saya perbedaan mereka, termasuk hal-hal seperti biaya Coinbase VS GDAX, fitur, metode pembayaran yang diterima, ketersediaan koin, dan tentu saja, keamanan!

Jadi tunggu apalagi? Bagian pertama dari panduan GDAX Versus Coinbase saya akan melihat apa itu Coinbase, siapa di balik Coinbase, dan bagaimana mereka memulai!

Apakah Anda tahu?

Want to get smarter & wealthier with crypto?

Subscribe - We publish new crypto explainer videos every week!

What is Polygon in Crypto? (Animated Explainer)

What is Polygon in Crypto? (Animated Explainer) What is Polygon in Crypto? (Animated Explainer)

Menukar Crypto di Coinbase

Coinbase adalah broker pertukaran yang memungkinkan orang untuk membeli dan menjual berbagai mata uang kripto. Dibuat pada tahun 2012, perusahaan ini berkantor pusat di San Francisco, California. Meskipun platform ini tidak tersedia untuk semua orang, mereka sekarang memungkinkan orang-orang dari lebih dari 30 negara berbeda untuk membuka akun.

Coinbase sangat populer karena mereka menawarkan cara yang sangat sederhana untuk terlibat dalam mata uang kripto untuk pertama kalinya, karena mereka memungkinkan pengguna untuk menyetor dana menggunakan kartu debit/kredit atau rekening bank.

GDAX Versus Coinbase: Logo Resmi Coinbase.

Di panduan Coinbase VS GDAX ini saya menemukan bahwa bursa ini sekarang sangat populer sehingga mereka telah melayani lebih dari 20 juta pelanggan dan memproses transaksi mata uang kripto senilai lebih dari USD $150 miliar! Dipimpin oleh CEO Brian Armstrong, platform ini berkembang sangat cepat sehingga sekarang memiliki lebih dari 535 karyawan dan perkiraan pendapatan tahunan sebesar USD $1 miliar.

Ketika mata uang kripto terdaftar di Coinbase, harga koin akan cenderung meningkat secara signifikan karena platform ini memudahkan pengguna untuk membeli menggunakan uang dunia nyata. Mereka menawarkan likuiditas yang belum pernah terjadi sebelumnya kepada sebuah koin, dan membukanya untuk audiens yang jauh lebih besar.

Misalnya, baru-baru ini terungkap bahwa Ripple (XRP) menawarkan untuk meminjamkan mata uang kripto mereka senilai USD $100 juta kepada Coinbase untuk pertukaran dan untuk mendaftarkan koin mereka!

Saat kamu membeli mata uang kripto dari Coinbase, kamu akan membeli langsung dari platform mereka. Hal ini berbeda dari kebanyakan bursa lainnya, di mana kamu biasanya berdagang langsung dengan pengguna lain.

Jadi, sekarang setelah kamu mengetahui latar belakang Coinbase, bagian selanjutnya dari panduan GDAX Versus Coinbase ini, saya adalah membahas GDAX! Perlu info lebih lanjut tentang Coinbase? Baca ulasan lengkap saya di sini.

Bertukar Crypto di GDAX

Dibuat pada tahun 2016, Global Digital Asset Exchange (GDAX) adalah pertukaran mata uang kripto yang memungkinkan orang untuk membeli, menjual, dan memperdagangkan berbagai koin. Menariknya, platform ini dimiliki oleh organisasi yang sama dengan organisasi yang menjalankan Coinbase.

Tidak seperti Coinbase, GDAX cocok untuk trader yang lebih berpengalaman, karena platform ini menawarkan lebih banyak fitur. Ketika orang memutuskan untuk menggunakan GDAX untuk berdagang, mereka membeli atau menjual langsung dengan pengguna lain. Dalam pengertian ini, tujuan GDAX adalah untuk mencocokkan pembeli dengan penjual.

GDAX Versus Coinbase: Platform GDAX.

GDAX juga memungkinkan penggunanya untuk menyetor dana menggunakan uang dunia nyata dan jika kamu sudah memiliki akun Coinbase, kamu dapat dengan mudah mentransfer danamu ke GDAX. Pada akhir 2017, GDAX mencapai rekor baru ketika memproses lebih dari USD $650 juta perdagangan hanya dalam 24 jam!

Meskipun ada beberapa kesamaan antara kedua platform, di bagian selanjutnya dari panduan GDAX VS Coinbase ini, saya akan membahas perbedaan mereka secara lebih jelas!

Biaya & Metode Pembayaran GDAX Versus Coinbase

Mari kita mulai menjelaskan perbedaan mereka yang jelas dengan melihat biaya dan metode pembayaran mereka, dimulai dari Coinbase!

Coinbase

Salah satu manfaat terbaik menggunakan Coinbase adalah mereka memiliki fasilitas yang memungkinkan pengguna menyetor dana menggunakan mata uang fiat dunia nyata. Jika kamu berada di Australia, Kanada, Singapura, Amerika Serikat, atau sebagian besar negara Eropa (termasuk Inggris Raya), kamu dapat mendanai akunmu menggunakan kartu debit/kredit, atau rekening bank.

Saat menulis ulasan Coinbase Versus GDAX ini, saya juga menemukan bahwa, sebelum kamu dapat melakukan ini, kamu harus menyelesaikan proses KYC (Know-Your-Customer), yang mengharuskanmu untuk mengidentifikasi dirimu sendiri. Proses ini diawali dengan memberikan informasi pribadimu (seperti nama, alamat, dan kewarganegaraanmu), yang kemudian perlu kamu verifikasi dengan mengunggah salinan kartu identitas nasionalmu (seperti paspor atau SIM). Setelah kamu melakukannya, kamu dapat melakukan setoran.

GDAX Versus Coinbase: Fitur Coinbase.

Jika kamu memutuskan untuk mendanai akunmu menggunakan kartu debit atau kredit, biaya standar Coinbase yakni 3,99%. Meskipun ini mungkin terdengar mahal, platform harus melakukan ini untuk melindungi diri dari tolak bayar atau aktivitas penipuan.

Kamu dimungkinkan juga untuk menyetor menggunakan rekening bank, dengan biaya yang bergantung pada jenis transfer yang kamu lakukan. Misalnya, jika kamu dari Eropa dan menyetor dengan SEPA, maka biaya transfernya gratis. Di sisi lain, pelanggan AS yang menggunakan rekening bank AS akan membayar 1,49%.

Sebagai alternatif, Coinbase juga memungkinkanmu menyetor menggunakan mata uang kripto. Jika kamu memutuskan untuk melakukan ini, satu-satunya biaya yang harus kamu bayarkan adalah biaya transaksi blockchain.

Dalam hal penarikan dana, kamu juga dapat menggunakan metode pembayaran dunia nyata. Sekali lagi ini tergantung pada jenis rekening bank yang kamu miliki, dengan SEPA seharga USD $0,15 dan USD $25 jika menggunakan transfer kawat stkamur (AS). Coinbase juga memungkinkan kamu untuk menarik dana menggunakan PayPal, dengan tarif tetap 3,99%.

GDAX Versus Coinbase: Harga Coinbase.

Coinbase juga menghasilkan uang saat kamu membeli atau menjual mata uang kripto. Saat kamu memasukkan jumlah koin yang ingin kamu perdagangkan, platform akan memasukkan biaya 1,49% di atas harga pasar saat ini. Misalnya, jika kamu ingin membeli Bitcoin senilai USD $200, akunmu akan diberi koin senilai USD $197,20.

Meskipun ini mungkin terdengar lebih mahal daripada broker pertukaran mata uang kripto lainnya, penting untuk diingat bahwa harga yang kamu bayarkan di Coinbase tidak jauh dari harga pasar sebenarnya!

Bagian selanjutnya dari bagian biaya GDAX Versus Coinbase saya akan melihat GDAX.

GDAX

Sama seperti Coinbase, GDAX juga memungkinkan pelanggannya menyetor dana menggunakan mata uang fiat dunia nyata. Namun, mereka hanya mendukung rekening bank. Akibatnya, jika Kamu ingin menggunakan kartu debit atau kredit, Kamu harus menyetor ke Coinbase dan kemudian mentransfer dananya ke GDAX!

Biaya GDAX yang terkait dengan setoran dan penarikan rekening bank sama dengan Coinbase. Selain itu, GDAX tidak menagihmu untuk menyetor dan menarik menggunakan mata uang kripto, namun, kamu harus membayar biaya blockchain.

Dalam hal perdagangan, biaya GDAX adalah yang termurah di industri. Ini bisa sedikit membingungkan, jadi izinkan saya menjelaskan cara kerjanya.

Biaya yang kamu bayarkan untuk membeli dan menjual mata uang kripto bergantung pada jumlah yang kamu perdagangkan selama 30 hari. Platform menentukan ini dengan menghitung volume perdaganganmu dalam USD. Jika kamu tidak memperdagangkan USD (misalnya, Bitcoin dengan Ethereum), maka GDAX akan mengubah jumlah perdagangan menjadi dolar.

GDAX Versus Coinbase: Biaya di GDAX.

Untuk membuat segalanya semakin membingungkan, GDAX akan menagihmu tergantung pada peranmu dalam perdagangan. Apakah Kamu adalah 'Pembuat' pasar atau 'Pengambil' pasar? Pembuat adalah orang yang menawarkan likuiditas dan menetapkan harga dan pengambil adalah orang yang membeli atau menjual pada harga tersebut.

GDAX akan sangat bagus untuk para pembuat pasar, karena mereka tidak membebankan biaya perdagangan apa pun! Di sisi lain, jika kamu seorang pengambil, kamu akan diharuskan membayar 0,30%. Jika kamu adalah trader kelas berat dan membeli atau menjual mata uang kripto senilai lebih dari USD $10 juta dalam satu bulan, maka biaya ini turun menjadi 0,20%. Siapa pun yang memperdagangkan lebih dari USD $100 juta dalam sebulan dapat mengurangi ini lebih banyak lagi, hingga 0,10%, yang sempurna untuk investor institusional!

Jadi, sekarang saya telah menjelaskan biaya GDAX VS Coinbase, di bagian selanjutnya dari panduan GDAX VS Coinbase ini, saya akan membahas fitur dan keramahan pengguna!

GDAX Versus Coinbase: Fitur dan Keramahan Pengguna

Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, Coinbase sangat cocok untuk orang yang baru memasuki industri mata uang kripto untuk pertama kalinya karena mereka memungkinkan kamu membeli koin dengan mudah menggunakan metode pembayaran tradisional. Oleh sebab itu, bisa dikatakan bahwa platform ini mungkin adalah pertukaran paling ramah pengguna yang tersedia!

Namun, selain membeli koin dari Coinbase atau menjual koin ke Coinbase, jumlah fiturnya sangat terbatas. Namun demikian, beberapa orang juga menggunakan Coinbase sebagai dompet online. Alih-alih menarik koin mereka keluar dari platform, kamu dimungkinkan untuk menyimpannya di dalam dompet Coinbase mu. Selain itu, kamu juga dapat mentransfer koin dari akun Coinbasemu ke GDAX.

GDAX Versus Coinbase: Fitur Coinbase Pro (GDAX).

Di sisi lain, GDAX menawarkan lebih banyak lagi kepada basis pelanggannya. Ulasan Coinbase VS GDAX saya menemukan bahwa pengguna dapat membeli dan menjual koin dengan berbagai cara, termasuk pesanan margin, pesanan batas, dan menghentikan pesanan. Jika kamu tidak yakin apa arti istilah ini, saya akan menjelaskannya secara singkat di bawah.

  • Pesanan Pasar. Jika kamu membuka akun margin, pada dasarnya kamu dapat berdagang lebih dari yang kamu miliki. Dengan 'meminjam' uang dari broker, kamu dapat meningkatkan jumlah leverage yang kamu miliki. Fitur ini lebih cocok untuk pedagang tingkat lanjut, karena risikonya jauh lebih tinggi.
  • Batasi Pesanan. Dengan menggunakan fitur limit order, pengguna dapat memilih harga tertentu yang ingin mereka beli atau jual mata uang kripto. Misalnya, jika Bitcoin dihargai USD $6500, tetapi jika kamu mengira akan turun keesokan harinya, kamu dapat menetapkan pesanan batas pada USD $6200. Jika dan ketika harga turun menjadi USD $6200, bursa dapat secara otomatis membeli koin untukmu.
  • Hentikan Pesanan. Saat memilih fitur stop order, kamu dapat membatasi kerugian dari perdagangan tertentu. Misalnya, jika kamu membeli Ethereum dengan harga USD $700, kamu dapat menetapkan stop order pada USD $500. Jika pasar jatuh dan harga Ethereum terus jatuh, maka bursa dapat menutup perdagangan secara otomatis atas namamu.

Dengan berdagang di GDAX, kamu dimungkinkan juga untuk melakukan analisis grafik yang mendalam. Platform ini memungkinkanmu untuk melihat data real-time dan historis dengan berbagai cara, yang sangat bagus untuk memprediksi ke arah mana pasar akan bergerak.

GDAX Versus Coinbase: Dasbor GDAX.

Penting untuk diingat bahwa semua fitur tambahan yang ditawarkan GDAX ini mungkin tidak cocok untuk pemula. Pastikan kamu mengetahui cara kerja setiap fitur sebelum kamu mempertaruhkan uangmu sendiri!

Jadi, sekarang kamu sudah tahu perbedaan antara fitur Coinbase dan GDAX, bagian selanjutnya dari panduan GDAX Versus Coinbase ini, saya akan melihat koin mana yang mereka miliki!

GDAX Versus Coinbase: Ketersediaan Koin

Meskipun Coinbase adalah broker pertukaran yang fantastis untuk pembeli pertama kali, panduan GDAX VS Coinbase saya menemukan bahwa koin itu sangat terbatas. Pada saat penulisan pada Juli 2018, Coinbase hanya mendukung empat mata uang kripto, yaitu

Pada awal 2018, tim di Coinbase mengumumkan bahwa mereka akan mulai mendukung lebih banyak alt-coin dalam waktu dekat. Banyak orang mengira bahwa Ripple akan menjadi tambahan pertama dalam daftar, namun, pada Juni 2018, Coinbase mengonfirmasi bahwa itu adalah Ethereum Classic (ETC)!

Ini agak mengejutkan, karena Ripple memiliki kapitalisasi pasar yang jauh lebih tinggi daripada Ethereum Classic, namun, mereka tidak menjelaskan mengapa mereka membuat keputusan tersebut.

Selanjutnya, ketika datang ke GDAX, mereka juga hanya mendukung empat mata uang kripto yang berbeda! Sama seperti Coinbase, mereka adalah Bitcoin, Ethereum, Bitcoin Cash, dan Litecoin. Perbedaan utamanya adalah ada banyak pasangan perdagangan berbeda yang tersedia, antara mata uang kripto dan mata uang fiat. Misalnya, kamu dapat memperdagangkan LTC/EUR, BCH EUR, dan LTC/BTC!

GDAX Versus Coinbase: Layar Perdagangan GDAX.

Meski belum dikonfirmasi, kebanyakan orang mengira GDAX juga akan mendukung Ethereum Classic, sama seperti Coinbase.

Secara keseluruhan, fakta bahwa kedua platform hanya menerima 4 koin agak mengecewakan. Misalnya, bursa lain seperti Binance memiliki ratusan mata uang kripto berbeda yang dapat kamu beli, jual, dan perdagangkan, jadi mudah-mudahan, di masa depan, lebih banyak mata uang kripto ditambahkan.

Jadi sekarang kamu tahu koin mana yang didukung, bagian selanjutnya dari panduan GDAX VS Coinbase saya akan melihat seberapa aman platformnya!

GDAX Versus Coinbase: Keamanan

Salah satu manfaat terbesar yang ditemukan oleh ulasan GDAX VS Coinbase saya adalah bahwa kedua platform memiliki fitur keamanan yang sangat baik. Perusahaan induk mengklaim bahwa mereka menyimpan 98% dari semua dana pelanggan dalam penyimpanan dingin. Artinya, mereka disimpan secara offline, tanpa koneksi ke server mana pun.

Hal ini membuat hampir tidak mungkin bagi peretas untuk mencuri koin. Selain itu, data pribadi pelanggan juga disimpan secara offline, memastikan bahwa informasi pribadi (seperti login akun dan nomor kartu pembayaran) terputus dari internet.

Mengenai 2% dari dana pelanggan yang disimpan secara online, Coinbase dan GDAX keduanya memiliki pengamanan untuk memastikan koin tetap aman. Pertama, pengguna memiliki opsi untuk menyiapkan otentikasi dua faktor (2FA). Di sinilah kamu perlu memasukkan kode yang dikirimkan ke ponselmu sebelum kamu dapat masuk.

GDAX Versus Coinbase: Halaman Bantuan GDAX.

Pengguna juga dapat memilih untuk menyimpan koin mereka di brankas Coinbase/GDAX. Dengan demikian, setiap penarikan memiliki penundaan waktu 48 jam. Oleh karena itu, jika akunmu diretas dan seseorang mencoba menarik danamu, kamu akan memiliki waktu 48 jam untuk membatalkan transaksi. Fitur keamanan tambahan adalah opsi multi-persetujuan.

Proses ini membutuhkan lebih dari satu orang untuk mengkonfirmasi permintaan penarikan sebelum dapat diproses. Namun, menurut saya, fitur keamanan terbaik yang ditawarkan oleh kedua platform tersebut adalah dana pelanggan dilindungi oleh asuransi FDIC hingga USD $250.000. Artinya, jika dana kamu dicuri, atau platform tidak lagi beroperasi, danamu (selama disimpan dalam dompet USD) dijamin!

Jadi - sekarang kamu tahu tentang fitur keamanan luar biasa yang tersedia di kedua platform, pada bagian terakhir dari panduan GDAX Versus Coinbase ini, saya akan merangkum keuntungan dan kerugian dari kedua bursa.

Keuntungan dan Kerugian Coinbase

Keuntungan

  • Sangat ramah pengguna
  • Sempurna untuk pembeli pertama kali
  • Menerima rekening bank dan kartu debit / kredit
  • Keamanan luar biasa
  • Dukungan pelanggan yang luar biasa

Kekurangan

  • Hanya mencantumkan 4 mata uang kripto
  • Hanya negara tertentu yang menerima
  • Biaya tinggi untuk pembayaran kartu debit / kredit
  • Biaya perdagangan tidak semurah itu
  • Tidak banyak fitur perdagangan

Keuntungan dan Kerugian GDAX

Keuntungan

  • Menerima setoran dan penarikan rekening bank
  • Biaya yang sangat rendah
  • Perdagangan gratis untuk pembuat pasar
  • Banyak fitur dan alat perdagangan
  • Likuiditas bagus
  • Keamanan luar biasa

Kekurangan

  • Tidak menerima kartu debit / kredit secara langsung (perlu transfer dari Coinbase)
  • Hanya mencantumkan 4 mata uang kripto
  • Hanya negara tertentu yang menerima

Kesimpulan

Dan itulah akhir dari panduan GDAX Versus Coinbase Indonesia saya! Jika kamu telah membacanya dari awal hingga akhir, kamu sekarang pastinya sudah mengetahui perbedaan antara Coinbase dan GDAX!

Ini termasuk semuanya, mulai dari biaya, keramahan pengguna, keamanan, dan banyak lagi! Pada akhirnya, kedua bursa tersebut memiliki tujuan yang berbeda.

Meskipun Coinbase telah disiapkan bagi pemula untuk membeli dan menjual mata uang kripto untuk pertama kalinya, GDAX cocok untuk pedagang yang lebih berpengalaman. Tidak ada alasan mengapa kamu tidak dapat menggunakan kedua platform (Kamu akan secara otomatis membuka platform lain saat kamu mendaftarkan akun)!

Saya juga berpikir Coinbase sangat ideal untuk membeli mata uang kripto dengan uang dunia nyata dengan cepat dan kemudian menggunakan koin untuk membeli altcoin tertentu di bursa yang berbeda. Di sisi lain, GDAX bagus untuk memperdagangkan mata uang fiat dengan mata uang kripto pada platform yang aman dan terlindungi dengan pengguna lain! Itu semua tergantung pada apa yang ingin kamu lakukan!

Jadi, menurutmu siapa yang memenangkan pertandingan GDAX Versus Coinbase ini? Apakah kamu memiliki satu yang kamu sukai atau kamu suka menggunakan keduanya? Beri tahu saya pemikiranmu di komentar di bawah!

Tinggalkan feedback jujur Anda

Tulis pendapat Anda & bantu ribuan orang untuk memiliki crypto exchange terbaik. Semua review, baik positif maupun negatif, diterima selama review Anda jujur. Kami tidak akan mempublikasikan review yang bias atau spam. Jadi, jika Anda ingin membagikan pengalaman/pendapat Anda atau memberikan saran - inilah saatnya!


TOP3 Kode Kupon Paling Populer

Terverifikasi

CLAIM $50 BONUS

Exclusive $50 Binance Coupon
Peringkat
5.0
Terverifikasi

SAVE 21%

On Best-Value Ledger Bundle
Peringkat
5.0
Terverifikasi

500 USDT BONUS

For New Kucoin Users
Peringkat
5.0

FAQ

Bagaimana cara memilih crypto exchange terbaik?

Ketika mencari crypto exchange terbaik, Anda perlu menyeimbangkan antara fitur-fitur utama yang perlu dimiliki crypto exchange top dan juga fitur-fitur tertentu yang Anda pribadi minati. Sebagai contoh, semua exchange terbaik perlu memiliki fitur-fitur keamanan tingkat tinggi, namun jika Anda hanya berencana trading beberapa cryptocurrency yang paling utama, Anda tidak usah memikirkan variasi koin yang tersedia dalam suatu exchange.Semuanya akan bergantung pada pilihan Anda!

Cryptocurrency exchange mana yang paling cocok untuk pemula?

Ketika membaca ulasan crypto exchange terbaik, Anda akan menyadari bahwa sebagian besar exchange dirancang sehingga mereka mudah untuk digunakan. Walaupun ada beberapa exchange yang didesain dengan lebih ramping dan mudah dipakai, Anda tidak akan mengalami kendala apa pun saat menggunakan exchange top mana pun. Dari segi pengguna sendiri, banyak yang mengatakan bahwa Coinbase termasuk salah satu exchange paling simpel yang saat ini ada di pasaran.

Apa perbedaan antara crypto exchange dan broker?

Sederhananya, cryptocurrency exchange adalah tempat di mana Anda saling bertukar cryptocurrency dengan orang lain. Platform exchange (seperti Binance) berperan sebagai penengah - yaitu untuk menjembatani Anda (penawaran atau permintaan Anda) dengan orang lain (penjual atau pembeli). Pada kasus broker, tidak terdapat "orang kedua" - Anda datang dan menukarkan koin kripto atau uang fiat Anda ti dalam platform, tanpa ada campur tangan pihak ketiga. Ketika berbicara tentang peringkat exchange cryptocurrency, kedua istilah di atas (exchange dan broker) biasanya digabungkan menjadi satu istilah - exchange. Hal tersebut dilakukan untuk penyederhanaan.

Apakah semua cryptocurrency exchange terbaik berbasis di Amerika Serikat?

Tidak, sama sekali tidak! Walaupun ada beberapa cryptocurrency exchange top yang berbasis di AS (seperti Coinbase atau Kraken), ada juga beberapa platform teratas yang berlokasi di belahan dunia lain.. Sebagai contoh, Binance berada di Tokyo, Jepang, sedangkan Bittrex berlokasi di Liechtenstein. Ada beberapa alasan mengapa exchange tertentu memilih tuk berlokasi di negara tertentu, biasanya karena alasan kemudahan berbisnis. Namun, faktor geografi tidak mempengaruhi kualitas platform sendiri.

Hari
Jam
Menit
Detik