Litecoin versus Bitcoin: Mana yang Lebih Unggul?

Pertama, ada Coke vs Pepsi, kemudian muncul Batman vs Superman, dan sekarang kita masuk ke pertandingan yang sebenarnya! Litecoin versus Bitcoin!

Sepuluh tahun yang lalu, tidak ada yang tahu apa itu mata uang kripto. Sekarang sudah ada ribuan dan kumpulan koin tersebut berubah menjadi bisnis yang sangat besar. Dua superstar dunia mata uang kripto adalah Bitcoin dan Litecoin. Keduanya saling berkaitan erat, tetapi mana yang lebih baik?

Di panduan Litecoin versus Bitcoin ini, saya akan mengajarkan Anda semua yang perlu Anda ketahui tentang pasangan fenomenal ini. Anda akan mempelajari asal usul, cara kerja, harga dari kedua koin ini, serta menyelidiki mana yang lebih unggul.

Dunia kripto berubah dengan cepat sehingga kita tidak punya waktu untuk disia-siakan. Buka lemari es, lalu ambil sekaleng Coke (atau Pepsi, juga oke!), dan mari kita mulai pembahasannya.

Sejarah Singkat Litecoin versus Bitcoin

Pada November 2008, sebuah makalah ditulis oleh pembuat kode misterius bernama Satoshi Nakamoto. Makalah itu disebut Bitcoin: Sistem Uang Elektronik Peer-to-Peer. Tanpa ada halangan yang berarti, kemudian lahirlah Bitcoin.

Bitcoin adalah mata uang digital nyata yang pertama di dunia dengan visinya yang menjanjikan masa depan tanpa bank. Bitcoin menawarkan masa depan di mana orang dapat saling mengirim uang, di seluruh dunia, dengan cepat dan aman.

Pada bulan Februari 2011, 1 Bitcoin bernilai 1 Dolar AS. Pada bulan Juni, 1 Bitcoin bernilai 31 Dolar AS. Selama beberapa tahun ke depan, Bitcoin akan menjadi semakin populer. Namun sayangnya tidak semua orang senang dengan cara kerjanya.

Charlie Lee kemudian berpikir bahwa kinerja Bitcoin dapat ditingkatkan menjadi lebih baik. Sehingga dirinya memutuskan untuk mengubah beberapa aturan Bitcoin. Dia ingin membuat Bitcoin lebih cepat dan lebih murah. Gagasan ini menyebabkan perbedaan pendapat di antara komunitas pengguna Bitcoin.

Dalam dunia kripto, ketidaksepakatan antara pengguna tentang aturan mata uang disebut fork. Jika ketidaksepakatan cukup besar, mata uang dapat dibagi menjadi dua. Nah, fenomena ini yang disebut dengan hard fork.

Pada 7 November 2011, Bitcoin terbagi menjadi dua. Hard Fork Bitcoin menciptakan koin baru yang disebut Litecoin. Dua tahun kemudian, semua Litecoin di dunia bernilai 1 miliar Dolar AS (USD).

Kedua koin tersebut sekarang sangat populer. Namun, Anda mungkin bertanya-tanya, manakah yang terbaik? Apakah mungkin untuk memiliki keduanya, atau akankah yang satu menggantikan yang lain? Ini adalah pertanyaan yang sulit untuk dijawab.

Untuk menjawab pertanyaan ini, Anda perlu membandingkan Bitcoin dan Litecoin dengan beberapa cara. Di bawah ini adalah tabel perbedaan utama antara kedua koin tersebut.

  Bitcoin Litecoin
Tanggal pembuatan 3 Januari 2009 7 November 2011
Dibuat oleh Satoshi Nakamoto Charlie Lee
Waktu Transaksi Rata-rata 10 Menit 2.5 Menit
Blok Hadiah Per Blok 12.5 25
Batas Pasokan 21 Juta 84 Juta
Kapitalisasi Pasar. dalam USD 153.9 Milyar 9.7 Milyar
Nilai 1 dalam USD 9088.16 173.55

Angka akurat pada 03/21/18 (coinmarketcap.com)

Jika menurut Anda semua ini membingungkan, jangan khawatir. Di akhir panduan ini, Anda akan memahami setiap perbedaan antara Litecoin dan Bitcoin. Anda juga akan dapat memberikan jawaban sendiri untuk pertanyaan semisal, apakah Litecoin lebih baik dari Bitcoin?

Di dalam pertikaian Litecoin versus Bitcoin ini, yang pasti Litecoin dibuat karena Charlie Lee ingin mengubah cara kerja Bitcoin. Ini adalah perbedaan pertama di antara keduanya, jadi mari kita mulai dari sana…

Ronde 1! Ding!

Litecoin versus Bitcoin: Teknologi

Hal khusus tentang teknologi Bitcoin adalah blockchainnya. Blockchain adalah catatan perdagangan digital yang sangat besar. Catatan ini disimpan di jaringan ribuan komputer yang disebut node.

Pengguna dapat saling mengirim uang ke seluruh dunia. Mereka tidak perlu menggunakan bank atau khawatir tentang biaya dan nilai tukar yang tinggi. Mari kita gunakan contoh untuk memahami cara kerjanya;

Jika Michael ingin mengirimkan 10 Bitcoin (BTC) ke Jackson, perdagangan tersebut perlu diverifikasi. Di dalam proses verifikasi, jaringan pusat perlu memastikan bahwa Michael memiliki setidaknya 10 BTC sebelum dia diizinkan untuk mengirimnya. Jika lebih dari setengah node di jaringan tersebut setuju bahwa perdagangan itu sah, perdagangan barulah dapat terjadi, dan catatan mengenai perdagangan tersebut ditambahkan ke blockchain.

Transaksi kemudian disatukan ke dalam kelompok yang disebut blok sebelum ditambahkan ke blockchain. Node yang memverifikasi blok akan mendapatkan hadiah atas pekerjaan yang telah mereka lakukan. Imbalannya adalah koin kripto baru. Di blockchain Bitcoin, hadiahnya adalah 12,5 BTC baru. Proses ini disebut penambangan karena mirip seperti menggali emas, dan juga sering disebut dengan istilah mining Bitcoin

Mining Bitcoin adalah kegiatan dengan biaya persiapan yang sangat mahal. Anda akan membutuhkan komputer yang kuat untuk melakukannya dan prosesnya sendiri menggunakan tegangan listrik yang tinggi. Selain itu, proses ini juga cukup lambat. Setiap blok baru membutuhkan waktu sekitar sepuluh menit untuk dapat ditambahkan ke blockchain. Di sinilah kemudian peran Charlie Lee dan Litecoin muncul untuk menghapuskan kesulitan tersebut.

Aturan untuk memutuskan cara kerja penambangan Bitcoin disebut SHA-256. Aturan inilah yang ingin diubah oleh Charlie Lee. Aturan baru yang dia buat disebut scrypt. Menambang dengan scrypt 4 empat kali lebih cepat dari SHA-256 dan membutuhkan listrik yang jauh lebih sedikit.

Setiap blok transaksi yang baru hanya membutuhkan waktu 2,5 menit untuk dapat ditambahkan ke blockchain Litecoin. Hadiah untuk setiap blok yang terverifikasi adalah 25 Litecoin (LTC) baru.

Penggemar Bitcoin mengatakan bahwa SHA-256 lebih aman daripada scrypt. Mereka berpendapat bahwa hal ini dikarenakan SHA-256 membutuhkan waktu lebih lama dan, oleh karena itu, lebih mungkin menemukan kesalahan. Mereka berpikir bahwa scrypt sengaja mempercepat proses verifikasi.

Namun, penggemar Litecoin berdalih bahwa perubahan yang dilakukan Charlie Lee pada aturan Bitcoin jauh lebih baik. Sistem dengan peraturan baru ini membuat Litecoin menjadi platform yang lebih murah dan lebih cepat. Selain itu, belum ada blockchain yang pernah diretas sebelumnya.

Bagaimana menurut Anda, koin mana yang memiliki teknologi terbaik? Dari saya pribadi, saya memberikan kemenangan di ronde pertama ini untuk Litecoin.

Mari kita lihat bagaimana kinerja keduanya jika dinilai dari segi investasi...

Ronde 2!

Litecoin versus Bitcoin: Investasi

Investor sangat senang dengan mata uang kripto. Beberapa dari mereka menghasilkan banyak keuntungan dari perdagangan dengan mata uang kripto ini. Tabel di bawah ini menunjukkan perubahan harga Litecoin versus Bitcoin selama lima tahun terakhir:

Tanggal 1 Bitcoin 1 Litecoin
16 Juni  2013 100.16 USD 2.07 USD
15 Desember 2013 849.68 USD 29.39 USD
15 Juni 2014 568.19 USD 9.79 USD
14 Desember 2014 347.8 USD 3.48 USD
14 Juni 2015 233.28 USD 1.94 USD
13 Desember 2015 433.85 USD 3.59 USD
19 Juni 2016 752.33 USD 5.54 USD
18 Desember 2016 791.71 USD 3.7 USD
18 Juni 2017 2,621 USD 45.33 USD
17 Desember, 2017 19,528.93 USD 318.89 USD
18 Maret 2018 7,720.85 USD 148.14 USD

Seperti yang bisa Anda lihat, kedua koin tersebut sudah mencapai nilai tertingginya sejauh ini, yaitu pada akhir 2017. Beberapa kritikus berpendapat bahwa berinvestasi menggunakan mata uang kripto pada saat sekarang ini adalah suatu ide yang buruk. Mereka berpikir bahwa popularitas Bitcoin dan Litecoin adalah bagian dari gelembung investasi.

Catatan: Dalam gelembung investasi, harga suatu produk naik jauh lebih tinggi daripada nilai dunia nyata. Saat gelembung 'pecah', harga produk akan turun dengan sangat cepat!

Sebaliknya, para penggemar kripto berpikir bahwa koin akan terus populer karena penggunaan mata uang digital ini memiliki pengaruh di dunia nyata. Tapi perlu diingat, semua teknologi blockchain ini masih relatif baru, tidak ada yang tahu seberapa jauh signifikansi dari keberadaan mata uang digital tersebut.

Saat ini, pembelian Bitcoin sangat mahal dan sedikit berisiko. Jika ingin dijadikan sebagai alat investasi, mungkin sekarang sudah terlambat untuk mulai membeli Bitcoin karena harganya sudah cukup merosot tahun ini. Namun, Litecoin merupakan koin yang jauh lebih baru, tetapi masih bisa sepopuler Bitcoin. Meskipun saat ini pertumbuhannya lambat, akan tetapi nilai Litecoin stabil.

Masa depan semua mata uang kripto memang tidak pasti. Tidak ada yang tahu koin mana yang akan berharga dan mana yang tidak berharga. Jadi, menurut Anda mana yang akan lebih berharga di masa depan, Bitcoin atau Litecoin?

Ronde 3!

Litecoin versus Bitcoin: Penyimpan Nilai

Sesuatu akan dianggap berharga jika hal tersebut dapat diperdagangkan untuk membeli barang dan jasa. Penyimpan nilai adalah sesuatu yang tidak hanya berharga sekarang tetapi akan senantiasa berharga di masa depan. Penyimpan nilai paling terkenal di dunia adalah emas. Emas telah berharga selama ratusan tahun di setiap negara di planet ini, itulah sebabnya benda ini disebut dengan logam mulia.

Mata uang juga bisa menjadi penyimpan nilai. Mata uang negara-negara kuat, seperti AS, adalah penyimpan nilai yang lebih baik daripada negara-negara yang lebih lemah dan kurang stabil seperti Suriah. Bagaimana dengan mata uang kripto?

Mata uang kripto masih baru. Tidak ada koin yang bisa menyimpan nilai seperti emas. Namun, mata uang digital tersebut memiliki potensi untuk menjadi penyimpan nilai.

Emas adalah penyimpan nilai yang besar karena berharga dan jumlahnya terbatas di dunia. Emas tidak akan terdampak inflasi. Artinya nilainya tidak akan naik dan turun secara ekstrem. Nilainya dapat diprediksi dan dapat diperhitungkan.

Hal ini juga bisa terjadi dalam kasus Bitcoin dan Litecoin. Keduanya memiliki persediaan yang terbatas yaitu hanya akan ada 21 juta Bitcoin dan hanya akan ada 84 juta Litecoin. Ini berarti mereka berdua berpotensi menjadi penyimpan nilai yang baik.

Bitcoin merupakan mata uang kripto tertua dan paling tepercaya. Oleh karena itu, Bitcoin juga akan mencapai batas pasokannya lebih dulu. Tiga perempat dari jumlah keseluruhan Bitcoin telah ditambang. Hal ini berarti nilainya dapat diprediksi dan diperhitungkan dalam waktu dekat, sama seperti emas!

Menurut saya, Bitcoin akan menjadi penyimpan nilai jangka panjang lebih dulu daripada Litecoin. Dan jelas sekali, Bitcoin memenangkan ronde ini dengan telak!

Mata uang kripto bukan hanya tentang penyimpan nilai, kan? Bukankah Anda seharusnya bisa membeli barang menggunakan mata uang digital tersebut? Mari kita lihat koin mana yang lebih baik saat difungsikan menjadi uang…

Ronde 4!

Litecoin versus Bitcoin: Uang

Mata uang kripto belum bisa menggantikan uang kertas dan logam. Anda tidak bisa pergi ke supermarket lokal dan membayar dengan Litecoin. Tapi. mungkin Anda bisa melakukannya suatu hari nanti...

Namun, saat ini sudah ada cukup banyak perusahaan ternama yang menerima Bitcoin sebagai alat pembayaran. Perusahaan-perusahaan tersebut antara lain KFC Kanada, Expedia.com, OKCupid, dan Playboy! Keren, kan?

Sebaliknya, perusahaan yang menerima Litecoin sebagai pembayaran masih sedikit. Meskipun demikian, Uber telah menerima Litecoin sebagai pembayaran sebagai bagian dari tindakan uji coba di Republik Ceko.

Jadi, apakah Bitcoin memenangkan ronde ini? Hmm, mungkin tidak. Meskipun Litecoin tidak sepopuler Bitcoin, tetapi teknologinya mungkin menjadikannya mata uang yang lebih baik untuk dibelanjakan. Waktu transaksi Litecoin juga empat kali lebih cepat dari Bitcoin. Bisnis dan pelanggan kemungkinan akan lebih menyukai ide ini dan mulai menggunakan Litecoin daripada Bitcoin.

Tapi apakah benar? Yah…penggemar Litecoin sering mengatakan bahwa waktu transaksi Litecoin menjadikannya sebagai mata uang yang lebih baik dikarenakan kecepatan transaksinya. Coba bayangkan, ketika Anda mencoba membelanjakan Bitcoin di toko, Anda akan berdiri di konter selama 10 menit sebelum Anda bisa menyelesaikan transaksi! Hal ini karena blockchain butuh 10 menit Bitcoin untuk memverifikasi setiap transaksi.

Tapi tenang, ini bukanlah cara kerja pembelanjaan Bitcoin. Ketika Anda membelanjakan Bitcoin di toko tertentu (atau KFC Kanada!), toko tersebut hanya akan memeriksa apakah pembayaran Anda sah dengan beberapa node pada sistem. Anda tidak akan diminta menunggu sepuluh menit penuh untuk menunggu blockchain memverifikasi transaksi Anda.

Dengan melakukan pemeriksaan menggunakan beberapa node, toko tersebut baru bisa mempercayai bahwa Anda memiliki cukup uang untuk membayar. Hal ini disebut transaksi tanpa konfirmasi.

Proses ini pada dasarnya sama seperti menghabiskan uang dengan kartu bank biasa. Jika saya membeli topi dengan kartu bank saya hari ini, uang tersebut tidak akan dipotong dari rekening saya secara otomatis. Toko topi dengan senang hati mengizinkan saya mendapatkan topi hari ini. Pihak toko telah melakukan pemeriksaan cepat dan mengetahui bahwa saya ternyata memiliki cukup uang di rekening saya untuk membayar topi yang saya beli.

Bitcoin lebih populer dan dianggap sebagai pembayaran yang sah di banyak tempat. Koin ini juga memanfaatkan transaksi tanpa konfirmasi untuk mempercepat proses pembelian. Maaf, penggemar Litecoin! Bitcoin kali ini menang lagi!

Saya telah membahas banyak hal tentang teknologi dan nilai mata uang kripto. Sangat mudah memang untuk melupakan alasan di balik munculnya mata uang kripto. Jangan lupa, mata uang kripto diciptakan untuk membantu kepentingan banyak orang. Pencipta mereka ingin mengambil alih kekuasaan dari bank dan pemerintah. Mereka ingin memberikan kekuatan kembali kepada orang-orang di dunia.

Jadi, mana yang lebih demokratis, Litecoin atau Bitcoin?

Ronde 5!

Litecoin versus Bitcoin: Demokrasi

Perbedaan utama antara Litecoin versus Bitcoin adalah cara kerja penambangan yang berlaku di setiap platform. Seperti yang saya katakan sebelumnya, menambang Bitcoin lebih sulit dan lebih mahal daripada menambang Litecoin. Jadi, untuk menghasilkan uang dengan menambang Bitcoin, Anda membutuhkan komputer yang sangat kuat.

Kebanyakan orang menggunakan komputer khusus yang dirancang untuk menambang Bitcoin yang disebut penambang ASIC. Seiring pertumbuhan nilai Bitcoin, penambangan Bitcoin telah menjadi industri tersendiri. Seluruh gudang telah disiapkan untuk menambang Bitcoin. Hal ini berarti Bitcoin baru dapat diakses oleh sedikit orang.

Dari sini akan terlihat risikonya, yaitu persentase tinggi dari total pasokan Bitcoin hanya akan dimiliki oleh sejumlah kecil individu dan perusahaan. Sebaliknya, seperti yang sudah saya katakan sebelumnya tentang tujuan dibuatnya mata uang kripto, semua mata uang digital tersebut pada dasarnya diciptakan untuk menyebarkan kekayaan secara lebih merata.

Selain itu dapat juga dikatakan bahwa jumlah daya yang digunakan untuk menambang Bitcoin berdampak buruk bagi lingkungan.

Charlie Lee mengetahui semua ini saat dirinya menciptakan Litecoin. Litecoin dapat ditambang menggunakan komputer biasa. Penambang ASIC tidak dapat digunakan untuk menambang Litecoin. Jadi, koin baru Litecoin akan bersirkulasi di kalangan kelompok pengguna yang lebih luas.

Litecoin lebih demokratis karena melibatkan lebih banyak pengguna. Kompetisi di putaran ini dimenangkan dengan mudah oleh Litecoin.

Sebelum Anda memutuskan pemenang dari keseluruhan ronde, mari kita lihat apa saja terobosan baru yang dilakukan Bitcoin dan Litecoin saat ini…

Ronde 6!

Litecoin versus Bitcoin: Terobosan Baru

Bitcoin versus Litecoin memiliki visi yang sama, yaitu ingin mempercepat waktu transaksi. Keduanya menggunakan gagasan yang sama untuk menyelesaikannya. Konsep ini disebut Lightning Network. Lightning Network adalah cara untuk memverifikasi transaksi dari blockchain utama. Penambang akan memiliki lebih sedikit pekerjaan yang harus dilakukan dan seluruh sistem dapat bekerja dengan lebih cepat.

Lighting Network akan memungkinkan pengguna untuk membuka jaringan kecil mereka sendiri. Jaringan ini disebut saluran pembayaran. Transaksi yang terjadi di jaringan ini akan dipandu oleh aturan yang disebut kontrak pintar.

Catatan: Kontrak pintar adalah sekumpulan kondisi yang harus dipenuhi sebelum transaksi dapat terjadi.

Diharapkan ribuan atau bahkan jutaan transaksi dapat diproses dengan cara ini. Penggunaan sistem ini juga akan memungkinkan adanya perdagangan lintas platform. Hal ini menandakan bahwa Anda dapat mengubah Bitcoin ke Litecoin tanpa menggunakan pertukaran kripto. Ini kabar yang bagus karena pertukaran kripto mengenakan biaya dan tidak seaman berdagang di blockchain.

Jika Anda ingin mengubah Litecoin menjadi Bitcoin, yang perlu Anda lakukan hanyalah menyiapkan saluran pembayaran yang menyertakan pengguna yang terlibat di jaringan Bitcoin. Jenis transaksi ini disebut atomic swap. Selama kedua pengguna memiliki cukup mata uang untuk ditukar, atomic swap dapat selalu dilakukan. Namun, jika satu pengguna tidak memiliki cukup mata uang, atomic swap dipastikan tidak dapat terjadi.

Bitcoin dan Litecoin sudah mulai menggunakan Jaringan Lightning. Namun, beberapa orang berpendapat bahwa Bitcoin yang menggunakan Jaringan Lightning akan mengakhiri riwayat Litecoin. Mereka berpikir bahwa ketika transaksi Bitcoin menjadi lebih cepat, Litecoin akan sangat tidak berguna.

Saya tidak setuju dengan pendapat ini. Menurut saya, pengenalan Lightning Network akan mendekatkan kedua platform. Charlie Lee menggambarkan Lightning Network sebagai jembatan antara dua jalan. Dia mengatakan bahwa jalan Bitcoin penuh dengan mobil, bergerak perlahan. Jalan Litecoin hampir kosong. Jaringan Lightning akan menjembatani mobil bergerak di antara dua jalan tersebut.

Siapa yang memenangkan babak ini? Terlalu cepat untuk menyimpulkan hasilnya. Kedua koin mungkin bisa menjadi pemenang di sini. Berarti, nilainya seri!

Nah, Anda sekarang sudah mengetahui semua yang perlu Anda ketahui. Litecoin versus Bitcoin: Mana yang Lebih Baik?

Dan Pemenangnya…

Kita sudah melewati lebih dari enam putaran kompetisi antara Bitcoin vs Litecoin yang menarik ini, Litecoin memenangkan dua putaran dan Bitcoin memenangkan dua putaran. Namun, ini hanyalah pendapat satu orang. Pendapat saya tidak mengubah fakta bahwa nama terbesar di industri mata uang kripto tetaplah Bitcoin.

Beberapa orang berpikir bahwa Bitcoin merupakan satu-satunya mata uang kripto yang layak digunakan. Jadi, jika Anda salah satu dari orang-orang itu, ingatlah ini, Bitcoin tidak dapat melayani seluruh dunia. Bitcoin hanya dapat mendukung sekitar 500 juta pengguna, dan jumlah itu hanyalah sekitar 15% dari populasi dunia. Sebagian lapak industri kripto menyediakan tempat untuk koin lain. Dan dari koin-koin lain ini diisi oleh Litecoin yang merupakan salah satu yang terbaik.

Bitcoin dan Litecoin sering dibandingkan dengan emas dan perak. Namun, saya pikir keduanya lebih seperti Coke dan Diet Coke. Beberapa orang menyukai Coke, yang lain menginginkan rasa Coke yang enak tetapi dengan sedikit gula. Coke dan Diet Coke ada di rak supermarket di seluruh dunia. Mereka berada tepat di samping satu sama lain dan mungkin akan selalu begitu.

Saya akan mengakhiri panduan Litecoin versus Bitcoin ini dengan kutipan dari Charlie Lee, "Litecoin dan Bitcoin akan bekerja sama untuk menyelesaikan kebutuhan transaksi dunia di masa depan".

Apa pendapat Anda tentang Litecoin versus Bitcoin ini? Apakah Litecoin lebih baik dari Bitcoin? Apakah menurut Anda keduanya bisa bekerja sama? Beritahu saya pendapat Anda!

Tinggalkan feedback jujur Anda

Tulis pendapat Anda & bantu ribuan orang untuk memiliki crypto exchange terbaik. Semua review, baik positif maupun negatif, diterima selama review Anda jujur. Kami tidak akan mempublikasikan review yang bias atau spam. Jadi, jika Anda ingin membagikan pengalaman/pendapat Anda atau memberikan saran - inilah saatnya!

FAQ

Bagaimana cara memilih crypto exchange terbaik?

Ketika mencari crypto exchange terbaik, Anda perlu menyeimbangkan antara fitur-fitur utama yang perlu dimiliki crypto exchange top dan juga fitur-fitur tertentu yang Anda pribadi minati. Sebagai contoh, semua exchange terbaik perlu memiliki fitur-fitur keamanan tingkat tinggi, namun jika Anda hanya berencana trading beberapa cryptocurrency yang paling utama, Anda tidak usah memikirkan variasi koin yang tersedia dalam suatu exchange.Semuanya akan bergantung pada pilihan Anda!

Cryptocurrency exchange mana yang paling cocok untuk pemula?

Ketika membaca ulasan crypto exchange terbaik, Anda akan menyadari bahwa sebagian besar exchange dirancang sehingga mereka mudah untuk digunakan. Walaupun ada beberapa exchange yang didesain dengan lebih ramping dan mudah dipakai, Anda tidak akan mengalami kendala apa pun saat menggunakan exchange top mana pun. Dari segi pengguna sendiri, banyak yang mengatakan bahwa Coinbase termasuk salah satu exchange paling simpel yang saat ini ada di pasaran.

Apa perbedaan antara crypto exchange dan broker?

Sederhananya, cryptocurrency exchange adalah tempat di mana Anda saling bertukar cryptocurrency dengan orang lain. Platform exchange (seperti Binance) berperan sebagai penengah - yaitu untuk menjembatani Anda (penawaran atau permintaan Anda) dengan orang lain (penjual atau pembeli). Pada kasus broker, tidak terdapat "orang kedua" - Anda datang dan menukarkan koin kripto atau uang fiat Anda ti dalam platform, tanpa ada campur tangan pihak ketiga. Ketika berbicara tentang peringkat exchange cryptocurrency, kedua istilah di atas (exchange dan broker) biasanya digabungkan menjadi satu istilah - exchange. Hal tersebut dilakukan untuk penyederhanaan.

Apakah semua cryptocurrency exchange terbaik berbasis di Amerika Serikat?

Tidak, sama sekali tidak! Walaupun ada beberapa cryptocurrency exchange top yang berbasis di AS (seperti Coinbase atau Kraken), ada juga beberapa platform teratas yang berlokasi di belahan dunia lain.. Sebagai contoh, Binance berada di Tokyo, Jepang, sedangkan Bittrex berlokasi di Liechtenstein. Ada beberapa alasan mengapa exchange tertentu memilih tuk berlokasi di negara tertentu, biasanya karena alasan kemudahan berbisnis. Namun, faktor geografi tidak mempengaruhi kualitas platform sendiri.

Hari
Jam
Menit
Detik