ūüö® Dapatkan Sertifikat NFT Gratis dengan Menyelesaikan Ujian Web3! MULAI SEKARANG
Belajar dan dapatkan hadiah yang sesungguhnya

Belajar dan dapatkan hadiah yang sesungguhnya

Kumpulkan Bit, naikkan level Degree kamu dan dapatkan hadiah menarik!

Baru
Kursus Video
Kursus Video
Penghentian
Kembangkan karier kamu dengan belajar lewat kursus video online. Telusuri petualangan belajar kamu yang penuh tantangan!
Belajar dan dapatkan hadiah yang sesungguhnya

Belajar dan dapatkan hadiah yang sesungguhnya

Kumpulkan Bit, naikkan level Degree kamu dan dapatkan hadiah menarik!

Baru
Kursus Video
Kursus Video
Penghentian
Kembangkan karier kamu dengan belajar lewat kursus video online. Telusuri petualangan belajar kamu yang penuh tantangan!
Proof of Work versus Proof of Stake: Mana Yang Lebih Baik?

Apakah Anda tertarik dengan Proof of Work versus Proof of Stake? Atau mungkin Anda hanya ingin tahu lebih dalam proses menambang Etherum, Bitcoin, Dash, dan blockhain populer lain yang menggunakan Proof of Work? Yah, Anda datang ke tempat yang tepat!

Kedua model ini disebut dengan ‘mekanisme konsensus’, dan mereka adalah kebutuhan dasar untuk mengonfirmasi transaksi yang dilakukan di blockchain, tanpa memerlukan pihak ketiga. Kita akan membahasnya lebih dalam di artikel ini.

Dalam panduan Proof of Work versus Proof of Stake ini, saya akan memulai dengan menjelaskan dasar setiap model, diikuti dengan beberapa blockchain populer yang mengadopsi mereka.

Sebelum Anda masuk ke pembahasan yang lebih kompleks, Anda sebaiknya mengetahui terlebih dahulu tentang blockchain. Blockchain adalah teknologi untuk penyimpanan data secara digital dengan sistem rantai blok urut. Di dunia mata uang kripto, sistem blockchain menyimpan detail transaksi, seperti jumlah koin, pengirim dan juga penerima. Nah, tiap blockchain memiliki konsensus khusus yang diciptakan untuk mengatur kinerja mata uang kripto.

Kemudian, saya akan memberikan penjelasan sederhana tentang cara kerja teknologi dan cara mereka mengijinkan orang mendapatkan cryptocurrency ekstra dengan menjadi penambang!

Akhrinya, saya akan menjelaskan mengapa saya percaya Proof of Stake merupakan model yang lebih baik daripada Proof of Work, dilengkapi dengan beberapa contoh nyata dari setiap model.

Di akhir panduan ini, Anda akan bisa menjelaskan dengan baik ke teman Anda mengenai apa itu mekanisme konsensus, bagaimana cara kerjanya dan mana yang lebih baik!

Catatan: Keamanan adalah hal utama sehingga penting untuk menyimpan cryptocurrency Anda di wallet yang aman, seperti Ledger Nano X, Ledger Nano S Plus dan Trezor Model T. Selain itu, jika Anda memutuskan untuk menukar cryptocurrency Anda, Anda harus memilih crypto exchange reliabel. Binance, Kraken dan KuCoin adalah dua contoh crypto exchange yang paling populer dan reliabel.

Jadi, apa yang Anda tunggu? Mari kita mulai.

James Aman

Peneliti Web3 dan Mitra Pendiri di Topl Protocol

Menurut Anda, apa keuntungan utama dari mekanisme konsensus Proof-of-Stake untuk kripto?

Mekanisme konsensus Proof-of-Stake (PoS) menawarkan beberapa perbedaan utama dibandingkan dengan algoritme konsensus terkenal lainnya. Terutama, PoS memberikan ukuran langsung dari keamanan ekonomi yang melindungi jaringan. Dengan mewajibkan validator untuk memegang mata uang kripto dalam jumlah tertentu sebagai saham untuk berpartisipasi, insentif ekonomi sejalan dengan keamanan jaringan, membuat penyerang menjadi mahal untuk merusak sistem.

What is Algorand? ALGO Coin Explained With Animations

Did you know?

Ingin menjadi lebih pintar & menambah penghasilan dengan crypto?

Berlangganan - Kami membuat video baru tentang penjelasan crypto setiap minggu!

What is Algorand? ALGO Coin Explained With Animations

What is Algorand? ALGO Coin Explained With Animations What is Algorand? ALGO Coin Explained With Animations

Proof of Work versus Proof of Stake: Perbedaan Dasar

Ketika Satoshi Nakamoto membangun cryptocurrency pertamanya, Bitcoin, dia menemukan cara verifikasi transaksi tanpa membutuhkan pihak ketiga. Inilah awal dia membuat sistem Proof of Work.

Secara esensial, Proof of Work digunakan untuk menjelaskan cara blockchain mencapai konsensus. Dengan kata lain, bagaimana cara jaringan yakin bahwa transaksi ini valid dan tidak ada orang yang berbuat buruk, seperti menyimpan uang dengan jumlah dua kali?

Walaupun saya akan menjelaskan secara detail nanti, Proof of Work dibuat berdasarkan sebuah bentuk rumit dari matematika yang disebut ‘cryptography’. Inilah mengapa koin digital seperti Bitcoin dan Ethereum dan cryptocurrency lainnya!

Cryptography menggunakan persamaan matematika yang sangat sulit yang hanya bisa diselesaikan oleh komputer super power. Tidak ada persamaan matematika yang sama, artinya saat suatu persamaan sudah diselesaikan, jaringan tahu bahwa transaksi tersebut otentik.

Banyak blockchain lain yang meniru kode Bitcoin atau sejenisnya, dan juga menggunakan model Proof of Work. Walaupun Proof of Work merupakan sebuah penemuan yang luar biasa, ia tidak sempurna. Tidak hanya membutuhkan listrik dalam jumlah besar, tetapi juga sangat terbatas dalam jumlah transaksi yang dapat diproses pada saat bersamaan.

Akibatnya, mekanisme konsensus lain telah dibuat, dengan salah satu yang paling populer adalah model Proof of Stake. Tapi, apa itu Proof of Stake. Nah, singkatnya Proof of Stake adalah model yang pertama kali dibuat pada tahun 2012 oleh dua pengembang bernama Scott Nadal dan Sunny King. Pada saat peluncurannya, para pendiri berpendapat bahwa Bitcoin dan model Proof of Work membutuhkan biaya listrik harian yang setara dengan US$150.000.

Sejak itu, angka ini meningkat menjadi jutaan dolar, yang akan saya bahas lebih detail di artikel ini.

Bagaimanapun, proyek blockchain pertama yang menggunakan model Proof of Stake adalah Peercoin. Manfaat awal termasuk sistem penambangan yang lebih adil dan setara, transaksi yang lebih terukur, dan lebih sedikit ketergantungan pada listrik.

Akibatnya, cryptocurrency terpopuler kedua di dunia - Proof of Stake Ethereum, sedang dalam proses untuk beralih dari Proof of Work ke Proof of Stake. Tanggal Proof of Stake Ethereum belum dikonfirmasi, namun, tim bekerja keras untuk mencapainya secepat mungkin.

Jadi, sekarang setelah Anda mengetahui dasar-dasarnya, bagian selanjutnya dari panduan 'Proof of Work versus Proof of Stake' saya akan melihat blockchain mana yang telah mengadopsi masing-masing dari kedua model tersebut!

Adopsi PoW VS Adopsi PoS

Titik awal yang paling jelas adalah membahas pengadopsi asli Proof of Work, yang merupakan blockchain Bitcoin. Setiap kali transaksi dikirim, jaringan membutuhkan waktu sekitar 10 menit untuk mengkonfirmasinya. Selain itu, blockchain Bitcoin hanya dapat menangani sekitar 7 transaksi per detik.

Hal ini menyebabkan biaya transaksi meningkat secara signifikan sejak proyek pertama kali dimulai pada tahun 2009. Misalnya, biaya Bitcoin pada awalnya hanya berharga sepersekian sen, yang membuat jaringan berguna untuk mentransfer jumlah kecil. Namun, seperti yang akan Anda lihat dari grafik di bawah, ini meningkat hingga $ 40 per transaksi selama periode tersibuk di bulan Desember 2017!

Meskipun biaya ini telah dikurangi, namun masih terlalu tinggi untuk membuatnya cocok sebagai sistem pembayaran global. Sebagian besar masalah ini terutama disebabkan oleh batasan Proof of Work.

Cryptocurrency terpopuler kedua di dunia, Ethereum juga menggunakan Proof of Work. Menariknya, pengembang membuat beberapa perubahan pada kode asli, yang memungkinkan jaringan memproses transaksi hanya dalam 16 detik. Meskipun ini bukan yang tercepat di industri, ini jauh lebih cepat daripada 10 menit yang dibutuhkan Bitcoin.

Namun demikian, masalah skalabilitas yang disebabkan oleh Proof of Work Bitcoin juga merupakan masalah bagi Ethereum. Jumlah maksimum transaksi yang dapat diproses oleh blockchain Ethereum adalah 15, yang sekali lagi, jauh lebih rendah dari yang dibutuhkan jaringan. Namun, meskipun tanggal Proof of Stake Ethereum belum resmi, diharapkan akan meningkatkan jumlah ini menjadi ribuan per detik.

Sama seperti Ethereum, blockchain lain terkadang menggunakan variasi Proof of Work dengan mengubah jenis algoritma yang mendukung proses validasi transaksi. Blockchain populer lainnya yang telah menginstal Proof of Work termasuk Bitcoin Cash dan Litecoin, tetapi yang paling terkenal adalaah Proof of Work Bitcoin.

Di sisi lain, beberapa cryptocurrency yang sangat populer sekarang menggunakan Proof of Stake. Salah satunya adalah Dash, yang memungkinkan pengguna mengirim dan menerima dana hanya dalam beberapa detik.

Blockchain terkenal lainnya yang menggunakan model Proof of Stake adalah NEO. Protokol kontrak pintar Tiongkok telah mengalami perjalanan yang luar biasa sejak pertama kali diluncurkan pada tahun 2016, meningkatkan nilai koinnya lebih dari 100.000%!

Jadi, sekarang Anda tahu blockchain populer mana yang menggunakan Proof of Work versus mana yang menggunakan Proof of Stake, bagian selanjutnya dari panduan 'Proof of Work versus Proof of Stake' saya akan melihat bagaimana transaksi diverifikasi. Mari kita mulai dengan Proof of Work!

Proof of Work: Bagaimana Transaksi Diverifikasi?

Seperti yang dapat Anda bayangkan, ribuan orang menggunakan Bitcoin, Ethereum, dan blockchain lain yang menggunakan model Proof of Work. Dalam contoh saya di bawah ini, saya akan menggunakan Bitcoin, namun prosesnya sama di seluruh blockchain Proof of Work alternatif.

Saya sebutkan sebelumnya bahwa transaksi Bitcoin membutuhkan waktu 10 menit sebelum dikonfirmasi sebagai valid. Nah, dalam setiap interval 10 menit, sesuatu yang disebut "blok" baru dibuat.

Setiap blok berisi transaksi yang berbeda di dalamnya, yang masing-masing harus diverifikasi secara independen. Agar jaringan Proof of Work Bitcoin dapat mencapai ini tanpa pihak ketiga, seseorang harus menggunakan kekuatan komputasi mereka untuk menyelesaikan algoritme kriptografi, atau dikenal sebagai Proof of Work.

Setelah ini tercapai, tidak hanya transaksi yang ditandai sebagai valid, tetapi juga diposting ke blockchain publik untuk dilihat semua orang. Anda mungkin bertanya-tanya mengapa seseorang membeli perangkat keras dan mengonsumsi banyak listrik hanya untuk membantu mengonfirmasi transaksi Bitcoin.

Nah, jawaban sederhananya adalah bahwa orang-orang diberi imbalan dengan Bitcoin tambahan (atau Proof of Work cryptocurrency mana pun yang dikonfirmasi) atas upaya mereka. Hal penting yang harus dipahami adalah tidak semua orang mendapat reward. Ribuan perangkat individu semuanya bersaing untuk menjadi yang pertama memecahkan algoritma kriptografi. Siapa pun yang sampai di sana lebih dulu, memenangkan pahala.

Saya akan membicarakan hal ini secara lebih rinci nanti, tetapi salah satu masalah utama dengan Proof of Work adalah bahwa ini bukan sistem yang adil, karena mereka yang memiliki perangkat keras paling kuat dan mahal akan selalu memiliki peluang terbesar untuk memenangkan Penghargaan.

Selanjutnya, karena cara puzzle kriptografi dibuat, satu-satunya cara untuk memecahkannya adalah dengan menggunakan trial atau error. Meskipun saya telah menyederhanakannya secara signifikan, lihat contoh berikut:

  1. Proof of Work matematis jumlah = 5 + 7
  2. Jawabannya adalah 12.
  3. Siapa pun yang mendapat jawaban lebih dulu, memenangkan hadiah penambangan.
  4. Penambang 1 dan Penambang 2 bersaing satu sama lain, dengan hasil ditampilkan di bawah.

Penambang 1

Percobaan 1: 5 + 7 = 10 *Salah*

Percobaan 2: 5 + 7 = 13 *Salah*

Percobaan 3: 5 + 7 = 9 *Salah*

Penambang 2

Percobaan 1: 5 + 7 = 17 *Salah*

Percobaan 2: 5 + 7 = 8 *Salah*

Percobaan 3: 5 + 7 = 12 *Benar*

Seperti yang Anda lihat dari contoh di atas, Miner 2 yang menebak jawaban yang benar pada percobaan ketiga. Itu berarti mereka akan menjadi penambang untuk mendapatkan hadiah penambangan! Di dunia nyata, komputer dapat menebak jutaan kombinasi berbeda per detik, yang membutuhkan listrik dalam jumlah besar.

Secara umum, semakin kuat perangkat kerasnya, atau semakin banyak perangkat keras yang Anda miliki, semakin besar peluang Anda untuk memecahkan teka-teki tersebut terlebih dahulu. Saya akan membicarakan hal ini secara lebih mendetail sebentar lagi, tetapi karena alasan ini, ini bukan sistem yang adil.

Sebelum saya beralih ke Proof of Stake, saya hanya ingin memperjelas bahwa meskipun contoh di atas serupa di sebagian besar model Proof of Work, beberapa blockchain menggunakan proses yang sedikit berbeda. Namun, mari kita buat semuanya tetap sederhana, oke?

Bagaimanapun, sekarang Anda tahu secara singkat bagaimana menambang Ethereum, Bitcoin, dan blockchain Proof of Work lainnya beroperasi, bagian selanjutnya dari panduan 'Proof of Work versus Proof of Stake' saya akan mencari tahu cara kerja Proof of Work.

Proof of Stake: Bagaimana Transaksi Diverifikasi?

Model Proof of Stake menggunakan proses yang berbeda untuk mengkonfirmasi transaksi dan mencapai konsensus. Sistem masih menggunakan algoritma kriptografi, tetapi tujuan dari mekanismenya berbeda.

Sementara Proof of Work memberi penghargaan kepada penambangnya karena menyelesaikan persamaan kompleks, dalam Proof of Stake, individu yang membuat blok berikutnya didasarkan pada seberapa banyak mereka telah 'mempertaruhkan'. Untuk mempermudah Anda, taruhan didasarkan pada jumlah koin yang dimiliki orang tersebut untuk blockchain tertentu yang mereka coba untuk menambang.

Namun, secara teknis, individu tidak menambang. Sebaliknya, mereka disebut 'pemalsu', karena tidak ada hadiah blok. Sementara Bitcoin, yang menggunakan model Proof of Work, memberikan hadiah blok setiap kali sebuah blok baru diverifikasi, mereka yang berkontribusi pada sistem Proof of Stake hanya mendapatkan biaya transaksi.

Bagaimanapun, mari kita cari tahu bagaimana 'pemalsu' akan mencoba memverifikasi transaksi dengan sukses ...

Pertama, untuk memiliki kesempatan memvalidasi transaksi, pengguna harus memasukkan koin mereka ke dalam dompet tertentu. Dompet ini membekukan koin, artinya koin digunakan untuk mempertaruhkan jaringan. Sebagian besar blockchain Proofs of Stake memiliki persyaratan minimum koin yang diperlukan untuk mulai melakukan staking, yang tentu saja membutuhkan investasi di muka yang besar.

Misalnya, untuk memvalidasi transaksi untuk jaringan Dash, Anda akan diminta untuk mempertaruhkan dan membekukan minimal 1.000 koin Dash. Selama cryptocurrency tertinggi sepanjang masa pada Desember 2017, di mana Dash mencapai lebih dari $ 1.500 per koin, biayanya setara dengan $ 1,5 juta di dunia nyata.

Namun demikian, dengan asumsi Anda telah mempertaruhkan minimum yang diperlukan, peluang Anda untuk memenangkan hadiah (biaya transaksi) terkait dengan persentase total koin yang Anda pegang. Lihat contoh berikut.

1. Anda memutuskan ingin mempertaruhkan koin untuk mendapatkan beberapa bukti imbalan pasak.

2. Blockchain memiliki total 1000 koin yang beredar.

3. Pembelian Anda dan pertaruhkan 100 koin.

4. Ini berarti Anda telah mempertaruhkan 10% dari total koin yang beredar.

5. Sekarang Anda memiliki peluang 10% untuk memenangkan setiap hadiah.

Jadi, untuk memperjelas:

  • Proof of Work mengharuskan SEMUA penambangnya untuk mencoba menyelesaikan jumlah yang kompleks, dengan pemenang ditentukan oleh orang yang memiliki perangkat keras / kuantitas paling kuat.
  • Model Proof of Stake memilih pemenang secara acak berdasarkan jumlah yang mereka pertaruhkan. 

Teori terpenting yang mendukung mekanisme konsensus Proof of Stake adalah bahwa mereka yang mempertaruhkan akan ingin membantu menjaga keamanan jaringan dengan melakukan hal-hal dengan benar. Jika pemalsu mencoba meretas jaringan atau memproses transaksi jahat, mereka akan kehilangan seluruh sahamnya.

Inilah mengapa model ini bekerja dengan sangat baik. Semakin banyak Anda mempertaruhkan, semakin banyak yang Anda hasilkan. Tetapi pada saat yang sama, semakin banyak kerugian jika Anda melawan sistem.

Jadi, sekarang setelah Anda mengetahui bagaimana setiap mekanisme konsensus mengonfirmasi dan memvalidasi transaksi, bagian selanjutnya dari panduan Proof of Work versus Proof of Stake saya akan menjelaskan mengapa saya yakin model Proof of Stake jauh lebih baik daripada Proof of Work!

INGAT! Jika Anda memiliki mata uang kripto, pastikan untuk memiliki dompet perangkat keras yang aman dan tepercaya untuk menyimpannya. Bingung harus mulai dari mana? Periksa Ledger Nano X dan Trezor Model T, kedua dompet ini dikenal sebagai dompet dingin peringkat teratas.

Mengapa Proof of Stake lebih baik daripada Proof of Work?

Saya percaya bahwa model Proof of Stake adalah model yang jauh lebih baik daripada Proof of Work karena model ini memecahkan banyak masalah, yang sekarang akan saya uraikan untuk Anda.

Sentralisasi

Jika Anda telah membaca panduan Proof of Work versus Proof of Stake saya sampai saat ini, Anda mungkin ingat bahwa saya mengatakan blockchain Proof of Work memberi orang yang membeli perangkat keras yang kuat kesempatan yang lebih besar untuk memenangkan hadiah penambangan.

Hasilnya adalah organisasi terpusat yang membeli ribuan perangkat (dikenal sebagai ASIC) yang menghasilkan daya penambangan tertinggi. Jenis operasi ini dikenal sebagai 'kumpulan penambangan' dan memungkinkan orang untuk 'mengumpulkan' sumber daya mereka bersama-sama untuk memberi mereka kesempatan terbesar untuk menyelesaikan jumlah kriptografi terlebih dahulu.

Akibatnya, hanya empat kumpulan penambangan (yang sebagian besar berlokasi di Cina di mana listrik murah) mengendalikan lebih dari 50% dari total daya penambangan Bitcoin.

Ini adalah sistem yang tidak adil karena ini berarti bahwa rata-rata orang tidak memiliki peluang untuk memenangkan hadiah penambangan. Di sinilah Proof of Stake berbeda. Model ini mencegah sekelompok orang bergabung untuk mendominasi jaringan hanya untuk mendapatkan keuntungan. Sebaliknya, mereka yang berkontribusi ke jaringan dengan membekukan koin mereka diberi hadiah secara proporsional dengan jumlah yang telah mereka investasikan.

Contoh selanjutnya dalam panduan 'Proof of Work versus Proof of Stake' ini akan membahas konsumsi listrik.

Penggunaan listrik

Saya sebutkan sebelumnya dalam panduan Proof of Work versus Proof of Stake bahwa beberapa blockchain Proof of Work Bitcoin, misalnya, menggunakan listrik dalam jumlah besar. Ini karena jumlah kriptografi yang harus diselesaikan oleh penambang sangatlah sulit.

Sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa jumlah total listrik yang dibutuhkan untuk menjaga fungsi jaringan Bitcoin lebih dari jumlah yang digunakan oleh lebih dari 159 negara!

Ini tidak hanya buruk bagi lingkungan, tetapi juga memperlambat laju di mana cryptocurrency dapat meningkatkan adopsi dunia nyata mereka. Ini karena tagihan listrik harus dibayar dengan mata uang fiat!

Di sisi lain, Proof of Stake tidak membutuhkan jumlah yang sangat kompleks untuk diselesaikan, yang berarti bahwa biaya listrik untuk memverifikasi transaksi jauh lebih rendah.

Ulasan Binance
Pro
  • Platform pertukaran kripto yang sangat terkenal
  • Lebih dari 500 crypto tersedia untuk trading
  • Otentikasi dua faktor
Fitur-Fitur Utama
  • Tersedia lebih dari 100 jenis crypto
  • Keamanan kuat
  • Biaya penarikan rendah
Ulasan Kraken
Pro
  • Aman dan andal
  • Biaya rendah
  • Menarima banyak mata uang fiat
Fitur-Fitur Utama
  • Tempat bursa crypto terkemuka
  • Menerima beberapa mata uang fiat
  • Biaya trading yang relatif rendah
Ulasan Coinbase
Pro
  • Menerima mata uang fiat
  • Mudah digunakan
  • Hanya menerima crypto paling tepercaya
Fitur-Fitur Utama
  • Platform bursa crypto pionir
  • Terbaik untuk investor pemula
  • Menerima mata uang fiat

51% Serangan

Serangan 51% digunakan untuk menggambarkan peristiwa yang tidak menguntungkan dimana satu kelompok atau satu orang memperoleh lebih dari 50% dari total kekuatan penambangan. Jika itu terjadi di blockchain Proof of Work seperti Bitcoin, itu akan memungkinkan orang tersebut untuk membuat perubahan pada blok tertentu. Jika orang ini adalah penjahat, mereka dapat mengubah blok tersebut untuk keuntungan mereka.

Contoh baru-baru ini dari serangan 51% terjadi terhadap blockchain Verge, yang memungkinkan peretas pergi dengan 35 juta koin XVG. Pada saat penyerangan, nilainya di dunia nyata sebesar $ 1,75 juta!

Saat menggunakan mekanisme konsensus Proof of Stake, tidak masuk akal secara finansial untuk mencoba melakukan serangan 51%. Agar ini tercapai, pelaku kejahatan perlu mempertaruhkan setidaknya 51% dari total jumlah cryptocurrency yang beredar. Satu-satunya cara mereka dapat melakukan ini adalah dengan membeli koin di pasar terbuka.

Jika mereka memutuskan untuk membeli sejumlah besar ini, maka nilai dunia nyata dari koin tersebut akan meningkat di sepanjang jalan. Akibatnya, mereka akan menghabiskan lebih banyak uang daripada yang bisa mereka peroleh dari serangan itu. Tidak hanya ini, tetapi setelah seluruh jaringan menyadari apa yang telah terjadi, pelaku kejahatan akan kehilangan semua taruhannya!

Jadi, sekarang setelah Anda mengetahui masalah Proof of Work versus bagaimana Proof of Stake menyelesaikannya, bagian terakhir dari panduan Proof of Work versus Proof of Stake saya akan membahas apakah ada kerugian menggunakan Proof of Stake!

Kekurangan Model Proof of Stake?

Perhatian pertama ketika membahas Proof of Stake VS Proof of Work adalah masalah yang dimiliki beberapa orang tentang apa itu Proof of Stake yang membantu orang kaya menjadi lebih kaya. Ini karena semakin banyak koin yang mampu Anda beli, semakin banyak koin yang dapat Anda pertaruhkan dan hasilkan.

Anggap saja seperti ini. Jika Anda memiliki cukup uang untuk memenuhi persyaratan taruhan minimum (yang kebanyakan orang tidak) maka Anda dapat menjaminkan diri Anda sendiri pengembalian investasi yang sangat baik. Mereka yang memiliki uang paling banyak akan selalu memiliki peluang terbaik untuk memenangkan hadiah, membuat yang kaya semakin kaya.

Namun, ini hampir tidak berbeda dengan mekanisme konsensus Proof of Work, di mana penambang kaya dapat dengan mudah membeli ribuan perangkat ASIC.

Kekhawatiran kedua yang dimiliki beberapa orang tentang Proof of Stake adalah bahwa ini memungkinkan orang untuk memverifikasi transaksi pada banyak rantai, yang tidak dimiliki oleh Proof of Work. Alasan mengapa ini bisa menjadi masalah adalah karena hal itu memungkinkan peretas melakukan serangan pembelanjaan ganda.

Ini terjadi ketika seseorang mentransfer dana ke orang lain, tetapi sebelum transaksi dikonfirmasi, mereka berhasil membelanjakan dana itu lagi. Dalam keadaan normal, upaya seperti itu akan dicegah ketika semua penambang lain di jaringan melihatnya. Selain itu, karena Proof of Work hanya mengizinkan perangkat untuk menambang di satu rantai, rantai yang tidak jujur akan ditolak begitu saja.

Di sisi lain, dalam model Proof of Stake, tidak ada biaya pemalsu uang untuk menambang di banyak rantai, mungkin memungkinkan seseorang untuk berhasil melakukan pembelanjaan ganda. Yang juga dikenal sebagai masalah "'tidak ada yang dipertaruhkan'?

Pada kenyataannya, argumen Proof of Stake VS Proof of Work adalah sesuatu yang akan selalu memecah pendapat orang. Namun, mengingat cara asli untuk menambang Ethereum akan berubah, jelas untuk melihat mekanisme mana yang paling disukai.

Proof of Work versus Proof of Stake: Kesimpulan

Inilah akhir dari panduan Proof of Work versus Proof of Stake saya! Jika Anda telah membacanya dari awal hingga akhir dan mempelajari apa itu Proof of Work serta apa itu Proof of Stake, Anda sekarang harus memiliki pemahaman yang baik tentang bagaimana masing-masing mekanisme konsensus bekerja, dan bagaimana perbedaannya satu sama lain.

Proof of Work merupakan cara terkini untuk menambang Ethereum, Bitcoin, Dash, dan beberapa cryptocurrency lainnya. Namun, Anda sekarang harus sepenuhnya menyadari banyak masalah yang terkait dengan Proof of Work. Ini termasuk jumlah listrik yang dibutuhkan, sentralisasi daya yang dimiliki kumpulan penambangan sekarang, dan ancaman serangan 51%.

Saya juga telah membuat daftar beberapa solusi yang dibawa oleh model Proof of Stake ke industri cryptocurrency. Namun, karena teknologi blockchain menjadi lebih maju, banyak algoritme konsensus lainnya memasuki pasar, semuanya dengan pro dan kontra.

Sekarang, jika Anda berhasil menambang sendiri sejumlah besar cryptocurrency, Anda harus memastikan untuk menyimpannya di dompet yang aman. Ledger Nano X dan Trezor Model T adalah beberapa opsi yang paling direkomendasikan. Selain itu, jika Anda memutuskan untuk menukarnya dengan koin lain, pilih pertukaran crypto yang andal, seperti KuCoin, Kraken dan Binance.

Tentang Para Ahli & Analis di Artikel Kami

Oleh James Aman

Peneliti Web3 dan Mitra Pendiri di Topl Protocol

James Aman adalah seorang praktisi Web3, peneliti, dan pendidik. Dia menjabat sebagai anggota fakultas di Universitas Rice, tempat dia mengajar tentang kursus blockchain untuk mahasiswa sarjana dan pascasarjana yang memperkenalkan pentingnya tekni...

Oleh Aaron S.

Pemimpin Redaksi

Aaron memiliki gelar master dalam bidang studi Ekonomi, Politik & Budaya Asia Timur, juga menulis makalah ilmiah dengan analisis komparatif tentang perbedaan antara bentuk kapitalisme Kolektif di AS dan Jepang, 1945-2020. Pemimpin redaksi Bitdegre...
Aaron S., Pemimpin Redaksi
Aaron memiliki gelar master dalam bidang studi Ekonomi, Politik & Budaya Asia Timur, juga menulis makalah ilmiah dengan analisis komparatif tentang perbedaan antara bentuk kapitalisme Kolektif di AS dan Jepang, 1945-2020.
Pemimpin redaksi Bitdegree ini memiliki pengalaman hampir sepuluh tahun di bidang FinTech yang tentu membuatnya telah memahami semua masalah dan perjuangan terbesar yang dihadapi para penggemar crypto. Dia juga seorang analis penuh semangat dan sangat suka dengan konten-konten berbasis data dan fakta, juga konten yang ditujukan untuk para pengguna lama Web3 dan para pengguna baru.
Aaron adalah orang yang tepat jika berhubungan dengan mata uang digital. Dengan edukasi blockchain & Web3, pria hebat ini membantu para pendatang baru agar lebih mudah memahami semuanya.
Selain hal diatas, Aaron adalah juga seorang penulis dan sering dikutip oleh berbagai outlet terkemuka. Pada waktu senggangnya dia suka meneliti tren pasar dan mencari supernova berikutnya.
James Aman, Peneliti Web3 dan Mitra Pendiri di Topl Protocol
James Aman adalah seorang praktisi Web3, peneliti, dan pendidik. Dia menjabat sebagai anggota fakultas di Universitas Rice, tempat dia mengajar tentang kursus blockchain untuk mahasiswa sarjana dan pascasarjana yang memperkenalkan pentingnya teknis dan bisnis dari teknologi ledger terdesentralisasi. James ikut mendirikan dan menjabat sebagai CTO di protokol Topl, blockchain Layer 1 pertama dari jenisnya untuk membangun komunitas yang berkelanjutan dan inklusif. James juga mendapatkan gelar Ph.D. dalam bidang fisika atom ultradingin pada tahun 2019. Setelah itu, James kemudian beralih ke bidang pengembangan aplikasi terdesentralisasi di berbagai platform/jaringan dan merancang protokol seperti Nakamoto Proof-of-Stake yang teregulasi.

Berita & Video Crypto Terbaru


TOP3 Kode Kupon Paling Populer

Terverifikasi

CLAIM $600 REWARD

Exclusive Binance Referral Code
Peringkat 5.0
Terverifikasi

CLAIM 10% DISCOUNT

On Ledger Nano S Plus 3-Pack
Peringkat 5.0
Terverifikasi

KICK OFF WITH ONLY $10

Join Kraken Now
Peringkat 5.0

Tinggalkan feedback jujur kamu

Tulis pendapat kamu & bantu ribuan orang untuk memiliki bursa kripto terbaik. Semua komentar, baik positif maupun negatif, akan diterima selama ulasan kamu jujur. Kami tidak akan mempublikasikan ulasan yang bias atau spam. Jadi, jika kamu ingin membagikan pengalaman/pendapat pribadi kamu atau hanya ingin memberikan saran - inilah saatnya!

FAQ

Apakah Ethereum menggunakan PoW atau PoS?

Ethereum, seperti halnya Bitcoin dan crypto populer lainnya, menggunakan sistem Proof of Work. Sistem ini terutama digunakan untuk menentukan metode yang diimplementasikan oleh blockchain dalam mencapai konsensus.

Apa saja permasalahan utama Proof of Work?

Masalah utama yang berkaitan dengan Proof of Work (mekanisme konsensus yang digunakan oleh Bitcoin) adalah jumlah listrik yang dibutuhkan, sentralisasi daya yang sekarang dimiliki oleh mining pool, dan ancaman munculnya 51% attack.

Bagaimana cara memilih crypto exchange terbaik?

Ketika mencari crypto exchange terbaik, Anda perlu menyeimbangkan antara fitur-fitur utama yang perlu dimiliki crypto exchange top dan juga fitur-fitur tertentu yang Anda pribadi minati. Sebagai contoh, semua exchange terbaik perlu memiliki fitur-fitur keamanan tingkat tinggi, namun jika Anda hanya berencana trading beberapa cryptocurrency yang paling utama, Anda tidak usah memikirkan variasi koin yang tersedia dalam suatu exchange.Semuanya akan bergantung pada pilihan Anda!

Cryptocurrency exchange mana yang paling cocok untuk pemula?

Ketika membaca ulasan crypto exchange terbaik, Anda akan menyadari bahwa sebagian besar exchange dirancang sehingga mereka mudah untuk digunakan. Walaupun ada beberapa exchange yang didesain dengan lebih ramping dan mudah dipakai, Anda tidak akan mengalami kendala apa pun saat menggunakan exchange top mana pun. Dari segi pengguna sendiri, banyak yang mengatakan bahwa KuCoin termasuk salah satu exchange paling simpel yang saat ini ada di pasaran.

Apa perbedaan antara crypto exchange dan broker?

Sederhananya, cryptocurrency exchange adalah tempat di mana Anda saling bertukar cryptocurrency dengan orang lain. Platform exchange (seperti Binance) berperan sebagai penengah - yaitu untuk menjembatani Anda (penawaran atau permintaan Anda) dengan orang lain (penjual atau pembeli). Pada kasus broker, tidak terdapat "orang kedua" - Anda datang dan menukarkan koin kripto atau uang fiat Anda ti dalam platform, tanpa ada campur tangan pihak ketiga. Ketika berbicara tentang peringkat exchange cryptocurrency, kedua istilah di atas (exchange dan broker) biasanya digabungkan menjadi satu istilah - exchange. Hal tersebut dilakukan untuk penyederhanaan.

Apakah semua cryptocurrency exchange terbaik berbasis di Amerika Serikat?

Tidak, sama sekali tidak! Walaupun ada beberapa cryptocurrency exchange top yang berbasis di AS (seperti KuCoin atau Kraken), ada juga beberapa platform teratas yang berlokasi di belahan dunia lain.. Sebagai contoh, Binance berada di Tokyo, Jepang, sedangkan Bittrex berlokasi di Liechtenstein. Ada beberapa alasan mengapa exchange tertentu memilih tuk berlokasi di negara tertentu, biasanya karena alasan kemudahan berbisnis. Namun, faktor geografi tidak mempengaruhi kualitas platform sendiri.

Hari
Jam
Menit
Detik
binance
×
Terverifikasi

$600 WELCOME BONUS

Earn Huge Exclusive Binance Learners Rewards
Peringkat