Ethereum Lainnya

Ethereum vs Bitcoin: Ethereum Baik Untuk Alternatif Bitcoin?

ethereum-vs-bitcoin

Saat Anda memasuki dunia crypto yang baru dan menarik, salah satu hal pertama yang akan Anda tanyakan pada diri Anda adalah tentang perbedaan antara Ethereum vs Bitcoin. Cukup membingungkan, bukan?

Anda mungkin berpikir tentang Bitcoin dan Ethereum, seperti banyak dari kita, sebagai Apple dan Microsoft dari crypto. Namun, tidak seperti Apple dan Microsoft, mereka benar-benar berbeda satu sama lain. Keduanya memiliki tujuan yang sangat berbeda dalam pikiran.

Bahkan, cryptocurrency lain membandingkan lebih dekat ke Bitcoin dan Ethereum dibandingkan Bitcoin dan Ethereum dibandingkan satu sama lain. Sebagai contoh, Litecoin jauh lebih mirip Bitcoin daripada Ethereum, dan NEO jauh lebih seperti Ethereum daripada Bitcoin.

Saya akan membahasnya di artikel lain.

Untuk saat ini, mari kita fokus pada Ethereum vs Bitcoin.

Pengantar

Meneliti cryptocurrency dan teknologi di belakangnya bisa sangat membingungkan, itulah sebabnya saya membuat panduan ini. Kita semua adalah pemula di beberapa titik.

Yakinlah, pada akhir panduan ini, Anda akan memiliki pemahaman yang kuat tentang apa Bitcoin dan Ethereum, apa yang mereka lakukan, dan bagaimana mereka berbeda satu sama lain dan siapa yang memenangkan pertempuran Ethereum vs Bitcoin. Anda juga dapat membuat keputusan yang berpendidikan, apakah Anda lebih suka Bitcoin atau Ethereum.

Saya akan melakukan ini dengan membandingkan mereka, menyoroti perbedaan mereka dan melihat kegunaan dan keunggulan masing-masing. Mari kita mulai, ya?

Perbandingan

Ketika Anda melihat Ethereum vs Bitcoin, Anda dapat melihat bahwa tujuan mereka sangat berbeda. Ketika Anda melihat statistik pasar mereka, perbedaannya agak kecil – kapitalisasi pasar Bitcoin adalah $ 147,3b sedangkan kapitalisasi pasar Ethereum adalah 84,2b.

Catatan: kapitalisasi pasar (sering disebut sebagai “kapitalisasi pasar” adalah nilai total semua koin yang ada. Misalnya, kapitalisasi pasar $ 147,3b Bitcoin berarti nilai semua Bitcoin secara bersamaan adalah $ 147,3b).

Jadi, selain statistik, bagaimana tepatnya Bitcoin dan Ethereum cocok?

Banyak pemula dalam cryptocurrency percaya bahwa Ethereum hanya sebagai mata uang finansial, seperti Bitcoin. Ini salah karena berbagai alasan; mari kita lihat dasar-dasarnya.

Ethereum vs Bitcoin: Dasar-dasar

Di sini saya akan melihat beberapa fitur dan fakta Bitcoin dan Ethereum.

Bitcoin

  • Diluncurkan pada tahun 2009, Bitcoin adalah cryptocurrency pertama dan penggunaan pertama teknologi blockchain
  • Bitcoin adalah mata uang digital
  • Ini bertujuan untuk memperbaiki masalah dalam keuangan global, sering disebut sebagai “bank rakyat”
  • Bitcoin tidak memerlukan pihak ketiga, seperti PayPal atau bank
  • Dibuat sebagai alternatif untuk mata uang reguler / fiat (mis. USD, EUR, JPY, dll.)
  • Digunakan untuk transaksi manual, seperti membeli barang / jasa atau menerima uang
  • Ini sangat likuid (volume perdagangan adalah $ 8,9 juta dalam 24 jam terakhir), yang berarti Anda dapat dengan mudah mengubah Bitcoin menjadi uang tunai
  • Butuh beberapa menit untuk menyelesaikan transaksi Bitcoin

bitcoin

Ethereum

  • Diluncurkan pada 2015, blockchain Ethereum sinonim yang dikenal luas adalah “Blockchain 2.0”
  • Smart kontrak memprogram transaksi (yang akan saya jelaskan lebih lanjut dalam panduan ini)
  • Kontrak cerdasnya menghilangkan kebutuhan akan pihak ketiga dalam banyak sistem, bukan hanya sistem keuangan
  • Ini menyediakan platform untuk membangun aplikasi kontrak pintar (dikenal sebagai dApps)
  • Ini menyediakan bahasa pemrograman, yang disebut Solidity, untuk membangun dApps
  • Ether adalah mata uangnya, ini memperkuat transaksi di blockchain Ethereum
  • Ether sangat likuid (volume perdagangan adalah $ 2,4 juta dalam 24 jam terakhir)
  • Transaksi Ethereum membutuhkan waktu beberapa detik untuk selesai

ethereum

Perbedaan Utama

Mari kita lihat perbedaan utama antara Ethereum vs Bitcoin, beberapa di antaranya dapat Anda lihat dengan membandingkan dasar-dasar yang saya sebutkan!

Konsep mereka

Ketika Anda memikirkan Bitcoin, pikirkan “uang digital”. Ketika Anda berpikir Ethereum, pikirkan “kontrak pintar”. Ini adalah cara termudah untuk memahami dan mengingat perbedaan utama antara Bitcoin dan Ethereum!

Tujuan mereka

Bitcoin adalah penyimpan nilai dan cara untuk mengirim uang kepada seseorang. Ethereum juga merupakan cara untuk mengirim uang kepada seseorang tetapi hanya ketika hal-hal tertentu terjadi.

Ethereum juga berbeda dengan berfungsi sebagai platform pembangun untuk dApps / kontrak pintar, yang memungkinkannya mengirim token yang mewakili nilai. Nilai-nilai ini dapat berupa hal-hal selain mata uang digital, membuatnya berbeda dari Bitcoin.

Transaksi mereka

Transaksi Bitcoin terlihat seperti ini:

Jade mengirimkan 10 BTC (Bitcoin) ke Pete.

Transaksi Ethereum dijalankan dengan kontrak pintar dan terlihat seperti ini:

Kirim 10 ETH (Ether) dari Jade ke Pete jika saldo Jade adalah 15 ETH dan tanggalnya adalah 12.01.2019.

Jadi, transaksi Bitcoin bersifat manual dan transaksi Ethereum otomatis / dapat diprogram!

Kecepatan transaksi

Waktu blok Ethereum (kecepatan transaksi) hanya beberapa detik. Namun, waktu blok Bitcoin adalah menit.

Mata uang: Ether vs Bitcoin

  • Ether dirancang untuk mendorong jaringan dan transaksi daya Ethereum – anggap itu sebagai gas.
  • Bitcoin digunakan untuk menjadi nilai transaksi dunia nyata – anggap itu sebagai uang.

Pasokan koin mereka

Bitcoin terbatas pada 21.000.000 koin. Ini menciptakan penawaran dan permintaan, yang sehat untuk penyimpan nilai.

Ethereum, bagaimanapun, tidak terbatas. Produksi Eter berkelanjutan. Pasokan Ether akan melambat banyak dari waktu ke waktu.

Vitalik Buterin, pendiri Ethereum, menyatakan bahwa jumlah total koin tidak akan mencapai lebih dari 100.000.000 ETH dalam “masa mendatang”.

Usia mereka

Ethereum 6 tahun lebih baru dari Bitcoin dan lebih maju.

Ethereum vs Bitcoin: Breaking it down

Sulit untuk memahami perbedaan antara Bitcoin dan Ethereum jika Anda tidak terbiasa dengan semua kata-kata teknis dan mewah yang digunakan oleh kutu buku.

Mari kita jabarkan beberapa jargon, oke?

“Terdesentralisasi”

Ethereum vs Bitcoin, nah keduanya tentu saja terdesentralisasi. Jika sesuatu didesentralisasi, itu tidak berada di satu posisi pusat. Alih-alih, ia dibentuk oleh kumpulan berbagai posisi, yang berarti ia tidak memiliki pusat. Dari situlah kata “desentralisasi” berasal!

Untuk menerapkan ini ke jaringan, pikirkan tentang server Facebook sejenak. Mereka berjalan melalui Facebook dan Facebook saja. Ini membuat mereka terpusat karena mereka memiliki titik sentral, yaitu Facebook itu sendiri. Jika keamanan siber Facebook diretas, seluruh server mereka dan data yang dimilikinya menjadi berisiko.

Ini adalah salah satu dari banyak alasan jaringan terpusat dapat menjadi masalah besar. Seperti yang bisa Anda bayangkan, bukan?

Jika jaringan / server Facebook didesentralisasi, tidak akan ada titik sentral bagi peretas untuk menyerang. Dalam jaringan terdesentralisasi, server dibangun dan dikelola oleh sekumpulan komputer yang dimiliki oleh banyak orang / perusahaan alih-alih berada di titik pusat. Dengan cara ini, seorang peretas perlu meretas banyak orang / perusahaan yang berbeda agar berhasil menyerang jaringan.

Singkatnya: desentralisasi berarti tidak ada titik pusat kegagalan, tidak ada titik pusat kendali dan tidak ada titik pusat kepercayaan. Inilah sebabnya mengapa banyak yang setuju bahwa jaringan desentralisasi adalah masa depan!

“Blockchain”

Bahkan jika Anda baru mengenal crypto, saya akan menebak Anda sudah pernah mendengar tentang teknologi blockchain. Ini sedikit topik yang sedang hangat.

Blockchain adalah buku besar yang didistribusikan secara publik – bayangkan saja lembar kerja Excel di mana setiap blok berisi data transaksional dan berbagi kapasitas yang sama dan tetap.

Buku besar terus tumbuh dan tumbuh seiring bertambahnya blok. Blok bertambah secara kronologis dengan menggunakan teknik kriptografi. Teknik kriptografi yang memastikan bahwa blok tidak dapat mundur. Maaf para hacker.

Dalam blockchain, buku besar “didistribusikan”. Buku besar yang terdistribusi berarti banyak sistem komputer individu (node) yang bekerja bersama. Node memproses data dalam buku besar dan memverifikasinya, bekerja sebagai satu tim besar.

Dengan cara ini, transaksi palsu tidak mungkin diverifikasi, karena akan memerlukan konsensus (perjanjian kelompok) dari blockchain. Jadi, semakin banyak node / komputer, semakin aman blockchainnya!

Buku besar yang didistribusikan menyimpan blok yang diverifikasi. Ini dapat dibagikan dan diunduh oleh semua node lain di jaringan. Proses verifikasi ini dikenal sebagai penambangan dan membutuhkan listrik dan perawatan. Karena tuntutan ini, para penambang mendapatkan hadiah dengan mata uang asli blockchain. Ini adalah dasar dari ekosistem mata uang digital khas.

Jumlah pasti dari node Bitcoin tidak diketahui, tetapi beberapa sumber memperkirakannya lebih dari 100.000! Bayangkan mencoba meretas setengah dari itu!

Untuk lebih lanjut tentang teknologi blockchain, lihat panduan Blockchain kami.

“Smart contracts”

Kontrak pintar adalah alat yang terdesentralisasi. Dalam pertempuran Ethereum vs Bitcoin, Ethereum adalah orang yang memperkenalkan kontrak pintar kepada dunia. Dengan kontrak pintar, Anda dapat menetapkan kondisi yang memicu transaksi saat terjadi.

Karena kontrak pintar pada Ethereum diberdayakan oleh blockchain, pengembang dapat membuat aplikasi yang tidak pernah offline dan tidak dapat diedit oleh pihak ketiga.

Bayangkan jika kita memiliki kekuatan ini dengan kontrak reguler yang saat ini kita gunakan sebagai bagian dari kehidupan kita sehari-hari! Anda selalu menerima pembayaran tepat waktu dan Anda tidak akan pernah dibayar rendah, itu pasti.

Ini hanyalah dua contoh yang tak terhitung jumlahnya.

Cara yang baik untuk memikirkan kontrak pintar adalah membayangkan membeli rumah. Biasanya, proses ini membutuhkan pihak ketiga, seperti pengacara dan broker. Dengan kontrak yang cerdas, kepemilikan rumah dikirim secara otomatis setelah syarat terpenuhi.

Itu terlihat seperti ini: John mentransfer 200 ETH. Pembayaran diverifikasi dan dia mendapat kepemilikan rumah.

Ini berlaku untuk banyak skenario yang berbeda. Pikirkan dealer mobil, sistem perbankan, e-commerce, sistem email, lotere, dll.

Inilah sebabnya mengapa kemungkinan membangun Ethereum tidak terbatas.

Ethereum vs Bitcoin: Kesimpulan

Bitcoin dan Ethereum memiliki tujuan yang sangat berbeda!

Tujuan Ethereum adalah untuk menawarkan dan menjalankan aplikasi kontrak pintar terdesentralisasi yang ditenagai oleh teknologi blockchain yang tidak offline dan tidak dapat diubah. Ini menyediakan pengguna dengan platform dan bahasa pemrograman untuk membangun aplikasi.

Tujuan Bitcoin, bagaimanapun, sangat berbeda. Ini berfungsi sebagai penyimpan nilai yang terdesentralisasi – mata uang digital peer-to-peer, yang digunakan untuk transaksi keuangan. Ini menghilangkan kebutuhan akan pihak ketiga dalam teknologi pembayaran.

Sebagai kesimpulan, perbedaan utama yang memisahkan Ethereum vs Bitcoin adalah tujuan dan konsep mereka. Juga, blockchain Ethereum menjalankan kontrak pintar yang Bitcoin tidak lakukan dan sebagai gantinya hanya berfokus pada teknologi pembayaran manual.

Apakah Ethereum lebih baik dari Bitcoin?

Sudah jelas bahwa ada manfaat menggunakan Bitcoin dan Ethereum. Bitcoin memiliki persediaan koin yang lebih rendah dan lebih likuid daripada Ethereum, tetapi Ethereum memiliki teknologi yang lebih baik dan menyediakan lebih banyak kegunaan daripada Bitcoin.

Berdasarkan fakta bahwa Ethereum memiliki lebih banyak kasus penggunaan daripada Bitcoin – dan karenanya memiliki tujuan yang lebih besar – Saya dapat mengatakan bahwa itu memang merupakan alternatif Bitcoin yang lebih baik secara keseluruhan.

Ini mungkin bukan alternatif Bitcoin terbaik, karena ada cryptocurrency lain yang memiliki tujuan yang sama dengan Bitcoin dan berjalan pada teknologi dan protokol yang lebih baru.

Itu tidak berarti bahwa alternatif lain ini lebih baik daripada Ethereum. Itu hanya berarti bahwa karena mereka lebih mirip dengan Bitcoin, salah satunya mungkin merupakan alternatif Bitcoin terbaik. Itu tidak selalu berarti mereka adalah alternatif Ethereum yang lebih baik!

Mana yang memiliki teknologi lebih baik?

Teknologi Blockchain masih dalam tahun-tahun awalnya. Itulah sebabnya Ethereum dan Bitcoin mendapatkan pembaruan terus menerus. Namun, Ethereum saat ini adalah pemenang yang jelas. Inilah alasannya:

  • Ethereum menggunakan kontrak pintar. Anda dapat menggunakan kontak cerdas untuk banyak hal lebih banyak daripada menggunakan Bitcoin.
  • Blockchain Ethereum dirilis pada tahun 2015. Ini adalah 6 tahun lebih baru dan dikembangkan lebih lanjut dibandingkan dengan blockchain Bitcoin (dirilis pada 2009).
  • Blockchain Ethereum adalah versi lanjutan dari blockchain Bitcoin. Ini memperbaiki beberapa masalah dan memperkenalkan fitur-fitur baru seperti kontrak pintar.
  • Biaya transaksi Ethereum lebih murah daripada biaya transaksi Bitcoin.
  • Transaksi tidak hanya lebih murah, tetapi seperti yang saya katakan sebelumnya, mereka juga jauh lebih cepat.

Bisakah Bitcoin dan Ethereum hidup berdampingan?

Jelas dari konsep Ethereum bahwa itu tidak bermaksud menjadi alternatif Bitcoin. Alih-alih, ia berjalan bersamanya saat mengejar tujuan yang berbeda.

Dengan semua ini, penting untuk diingat bahwa meskipun Eter tidak dimaksudkan untuk menjadi penyimpan nilai, Eter tentu saja telah menjadi satu. Berikut ini beberapa contoh kehidupan sehari-hari:

  • Dapat diperdagangkan sama seperti semua cryptocurrency lainnya.
  • Menambang Ethereum vs Bitcoin telah menjadi kompetisi yang lebih dekat. Eter ditambang oleh semakin banyak penambang setiap hari, yang berarti itu adalah nilai yang sangat diinginkan.
  • Bisnis menggunakannya untuk membayar staf mereka.
  • Beberapa perusahaan menerima Ether sebagai bentuk pembayaran, termasuk yang seperti Microsoft dan Intel!

Jadi karena pasar saat ini berdiri, ya, pasti ada ruang bagi keduanya untuk hidup berdampingan. Meskipun, jika hanya ada ruang untuk satu, Ethereum kemungkinan akan mendominasi pasar karena memberikan kontrak yang cerdas serta penyimpan nilai.

Jadi, yang mana? Bitcoin atau Ethereum?

Dalam pertempuran Ethereum vs Bitcoin, jika saya harus memilih satu, itu akan Ethereum! Ini karena ia memiliki kasing tak terbatas, sedangkan Bitcoin hanya menangani masalah pembayaran dan perbankan. Bitcoin mungkin memiliki posisi yang lebih baik di pasar, tetapi Ethereum memiliki teknologi yang lebih baik dan potensi yang lebih besar.

Apa yang kamu pikirkan? Beritahu kami!

Fakta menyenangkan dan perbedaan tambahan Ethereum vs Bitcoin (walaupun kecil):

Pendiri Bitcoin tetap anonim hingga hari ini. Alih-alih menggunakan nama asli, pendiri menggunakan nama samaran “Satoshi Nakamoto” ketika mendirikan proyek, sehingga itulah yang dimaksud komunitas crypto merujuk pada pendiri Bitcoin. Itu juga bagaimana istilah “Satoshi” (denominasi Bitcoin) muncul.

Akan tetapi, pendiri Ethereum adalah “crypto-ajaib” berusia 24 tahun, Vitalik Buterin, yang dapat Anda baca lebih lanjut di sini.

1Komentar

Klik di sini untuk mengirim komentar

  • Inspiring explanation!Keep it up. From the past few years, many people start their business with blockchain technology. This article clearly describes the difference between ethereum and bitcoin.